Kenangan Mengeksplor Kota Tua Semarang

Kota Tua Semarang

Semarang, Februari 2020

Sekitar 30 menit lagi kereta yang saya tumpangi akan sampai di Stasiun Tawang. Sebuah panggilan di ponsel berbunyi. Ah..ini Om Tri , om saya yang tinggal di Semarang menelpon. Agak terkejut karena saya memang tak memberitahu langsung Om Tri kalau saya mau ke Semarang. Saya hanya menghubungi anak Om Tri dan meminta info kalau ingin mampir Kota Tua Semarang bisa naik apa. Maksud hati tak ingin merepotkan sih.. Lagi pula sekarang transportasi online kan juga sudah sangat memudahkan ya..mau kemana-mana hayuk ajah..

Tapi ternyata Om Tri menyampaikan di telpon kalau sudah stand by di staisun menunggu kedatangan saya. Huhuhu.. ya terkejut..ya seneng karena udah lama tak berjumpa. Apalagi Om Tri ditemani Tante yang setahu saya kondisi kesehatannya tak terlalu prima. Tapi begitulah Om dan tante saya yang satu ini..selalu siaga kalau ada saya atau ortu saya datang. Siap antar jemput kemana pun..

Baca Juga Ya.. :

Desa Aeng Tongtong

Tempat Wisata Lamongan

Gua Soekarno Madura

Benar saja..setiba di Stasiun Tawang, Tante sudah menunggu di pintu keluar dengan senyum yang mengembang dan seneng banget bisa bertemu. Begitu pula si om yang berdiri di samping tante. “Mana temanmu?” tanya si om melihat saya yang tampak sendirian. Pasti si Om juga diberitahu putrinya nih kalau saya datang bareng 2 temen blogger yang waktu itu memang berencana ke acara di Ungaran.

“Masih ke toilet om..”

“Ya sudah..ditunggu aja..Ini kebetulan Putri nggak bisa jemput karena pas barengan jemput anaknya pulang sekolah..Jadi om yang jemput”

“Wah..iya om..makasih ya om…”

Padahal bisa aja kan saya dikasih petunjuk aja kalau mau kesana-kemari naik transportasi online aja udah..beres. Apalagi rumah om saya ini di Semarang atas..lumayan banget tuh jaraknya ke stasiun. Tapi begitulah..om saya ini gak mau membiarkan saya jalan sendiri tanpa diantar haha..

Setelah 2 teman saya selesia dari toilet kami langsung naik ke mobil si om dan langsung menuju parkiran mobil di kawasan Kota Tua.

Eksplor Kota Tua Semarang
Saya, Om Tri dan Tante

“Ayank kalau mau jalan-jalan sama temennya silahkan..foto-foto sepuasnya. Om sama Tante tunggu di sini..” Ya ampun om..tadinya saya pikir bakal didrop aja hehe..Ternyata dengan penuh kesabaran saya dan teman saya ditungguin sampai selesai.

Yasudah akhirnya saya dan 2 teman saya foto-foto dulu deh di sekitar Kota Tua. Nggak sampai jauh-jauh sih..di sekitaran Gereja Blenduk aja. Lagi pula hawanya juga lagi panas-panasnya tuh sekitar jam 11 siang. Gak tahan sama panasnya..apalagi hasil foto jadi kurang bagus juga. Gak lama deh kami di situ.

Kami lalu diantar ke Lawang Sewu. Om menurunkan kami di sekitar depan pintu masuk lalu parkir tak jauh dari Lawang Sewu. “Ini kita ditunggu Putri makan siang.. Jadi Ayank sama temennya kalo udah jam 12 an om Jemput di sini lagi ya.. “

Siap om…dan kami pun langsung masuk ke Lawang Sewu karena kalau dihitung-hitung kami cuma punya waktu 30 menitan lah.. Yah gapapa..kalo buat saya yang penting udah pernah nyampe dan masih sempat foto-foto di gedung yang cukup popular dengan keangkerannya ini.

Eksplor Kota Tua Semarang
Kami yang mengeksplor Lawang Sewu dalam sekejap

Selesai mengeksplor singkat Lawang Sewu, kami langsung menuju pintu keluar dan menunggu dijemput Om Tri. Alhamdulillah acara eksplor Kota Tua dan Lawang Sewunya selesai meski dalam waktu yang cukup kilat ..Kami lalu menuju ke tempat makan yang sudah ditentukan Putri, anak ke-3 dari si om.

Kok pas nyampe di tempat makan..hujan dueresss mengguyur. Pas laper juga..pas menunya enak juga..hahah…Selesai makan saya dan teman saya berpisah karena saya memilih menginap di rumah om, sementara teman saya di hotel sekitar Kota Tua. Lagi-lagi..om Tri gak membiarkan teman saya ke hotel dengan kendaraan umum. Tetap diantar sampai tujuan..

Malamnya teman saya berencana meet up dengan teman-teman Blogger Semarang. Sayangnya saya nggak bisa ikutan. Karena selain jauh tempatnya dari Semarang atas ke daerah Simpang Lima, saya juga lagi pengen istirahat. Hehe you know kan perjalanan dari ujung timur pulau Madura tuh sejauh apa..

Nggak apa lah ya..nanti juga ada kesempatan lain..ketemuan dengan teman-teman blogger. Udah kebayang sih serunya meski latar belakang bloggernya beda-beda..ada yang travel blogger, blogger kesahatan, parenting blogger, lifestyle blogger, dll.  

Lagi pula saya juga mau kangen-kangenan sama keluarga Om Tri dan tante..cukup lama kami gak jumpa..Apalagi keesokan harinya saya juga masih harus ke Ungaran untuk acara blogger dan Pemkab Semarang. Eh ini saya diantar juga loh sama Om dan Tante sampe ke Ungaran… Tadinya mau dijemput juga di Ungaran setelah selesai acara tapi saya sampaikan kalau dijemputnya nanti saya kabari lagi aja..hehe.

Kenangan mengeksplor Kota Tua Semarang dan Lawang Sewu meski sekejap ini buat saya sangat berkesan. Karena setelah pertemuan di Semarang ini, saya tak bisa lagi bertemu Om Tri dalam kondisi yang seperti saya temui di Semarang. Om terserang stroke yang membuatnya hanya bisa terbaring di tempat tidur. Tak bisa bergerak, tak bisa bicara. Hampir setahun bertahan dengan kondisi tersebut..Om Tri kesayangan akhirnya tutup usia. Semoga Allah mengampuni segala kesalahannya dan menempatkan di Surga karena segala kebaikannya.

Tinggalkan Balasan