Refleksi Akhir Tahun 2022

Refleksi akhir tahun

Udah bulan apa ya saat saya menulis ini.. Hmm.. bulan November menjelang akhir. Beneran gak kerasa tahun ini tahu-tahu sudah mau lewat aja ya..Sebentar lagi berganti tahun 2023.  Tahun 2022 ini Alhamdulillah ya covid sudah mulai mereda. Kita mulai sedikit lebih leluasa beraktivitas di luar rumah. Yuk ahh mengingat kembali apa saja yang sudah dijalani sepanjang tahun ini.

Awal 2022

Sebuah awal yang insyaallah baik..penuh syukur karena saya dan keluarga dalam keadaan sehat. Setelah akhir tahun menghabiskan waktu di Bekasi bersama anak-anak kembali ke Madura dalam keadaan fresh dan harapan baru. Covid sudah mulai mereda dan prokes ya sempat longgar sih…

Tapi menjelang akhir Januari dikasi cobaan anak ke-2 terserang Demam Berdarah Dengue sampai harus dirawat di RS. Beruntung terdeteksi sejak awal, jadi tidak sampai parah meski trombositnya sempat turun sampai 9000. Ulasan tentang ini bisa dibaca di artikel :

Deteksi Dini Demam Berdarah

Perawatan Demam Berdarah

Pemulihan Pasca Demam Berdarah

Alhamdulillah setelah dirawat sekitar seminggu akhirnya bisa pulang dan harus recovery selama semingguan. 

Refleksi akhir tahun
Saat menemani di rumah sakit

Februari 2022 saya ke Jogja dalam rangka menemani anak-anak yang ikut lomba renang. Ini petama kalinya saya ajak Nares anak sulung saya naik kereta jarak jauh. Waktu itu masih wajib swab atigen untuk bisa naik kereta jarak jauh. Alhamdulillah karena sudah bawa surat hasil swab negative saya dan Nares bisa langsung cuzzz deh.

Sementara Kinar berangkat bareng rombongan atlit 2 hari setelah saya berangkat. Saya membantu persiapan dan kebutuhan atlit selama di Jogja terutama untuk urusan penginapan dan konsumsi. Saya sempatkan pagi-pagi jalan-jalan naik motor bareng Nares (karena KInar persiapan lomba tak bisa diganggu). Meski rombongan atlit, saya sama anak-anak berasa kayak wisata keluarga gitu deh haha.

Refleksi akhir tahun
Nah ini supporternya yang action

Beberapa kali saya melintasi Malioboro yang sekarang sudah bersih banget dari pedagang kaki 5. Saya juga berkesempatan mengeksplor Teras Malioboro 1 dan 2. Ahhh Jogja bener-bener deh ya..terbuat dari rindu yang teballll.

Pertengahan 2022

Di tahun 2022 ini sulung saya lulus SMP dan melanjutkan masuk SMA. Saat pelulusan saya diundang untuk hadir karena Nares termasuk siswa berprestasi non akademik. Alhamdulillah seneng banget dan bersyukur pastinya.

Refleksi akhir tahun
Wisuda SMP

Saya memilihkan sekolah MAN Sumenep untuknya melanjutkan jenjang pendidikan. Ada beberapa alasan, diantaranya ada mata pelajaran wajib berupa ketrampilan. Nah saya tadinya pengen memasukkan ke SMK tapi karena jauh ya saya pilih deh MAN yang masih di dalam kecamatan Kota. Nares sempat bingung memilih ketrampilan apa. Akhirnya dia memilih tata rias..hehe.

Selain mulai masuk jenjang menengah atas, Nares juga memulai aktivitas sebagai pelatih renang. Dia mendapat tawaran dari clubnya untuk mengajar siswa atlit kelas C (yang bener-bener nol kemampuan renangnya). Alhamdulillah …Nares jadi semangat lagi deh ke kolam renang. Sebelumnya sempat enggan latihan karena limit renangnya sudah susah untuk dikejar hehe.

DI pertengahan tahun ini si Kinar yang masih duduk di bangku SMP juga sudah mulai full masuk sekolah. Ya jamnya ya jumlah siswanya di kelas.  Karena pulang sekolah sudah lewat waktu duhur (antara jam 1-2 siang) anak-anak saya bawakan bekal makan siang. Karena sorenya mereka harus latihan renang, jadi waktu makan siang diatur agar tak terlalu mepet.

Akhir 2022

Menjelang akhir 2022 aktivitas saya sih biasa aja ya..haha Anak-anak ini yang banyak banget aktivitasnya. Kalo saya sih cuma bagianantar jemput, eh itu juga riweuh sih ya.. Karena aktivitasnya bukan yang sekali keluar rumah aja gitu. Sementara anak-anak belum saya ijinkan bawa sepeda motor sendiri, angkutan umum gak ada, gowes sepeda kasihan sih lumayan jauh..hehe. Jadi kosnekuensinya ya masih antar jemput.

Lomba renang juga jadi aktivitas yang lumayan banyak nih. Ada kejuaraan renang Haornas Cup Madiun  yang Alhamdulillah Kinar bisa bawa pulang 9 medali (4 diantaranya emas). Ikut POPDA juga di Sidoarjo tapi hanya masuk 10 besar (tanpa pembagian Kelompok Umur nih).

Refleksi akhir tahun

Nares juga mulai enjoy dengan sekolahnya karena sesungguhnya dia kurang suka dengan sekolah ini. Tapi karena banyak juga kenyamanan yang dia dapatkan Alhamdulillah masih bisa bertahan di sekolah ini. Yang penting juga Nares mau berbahasa Madura hahaha. Karena teman-temannya kebanyakan dari wilayah kecamatan di luar kecamatan Kota.

Semoga tahun 2023 lebih cerah ya..Jujurly menurut saya meski sudah mereda covidnya, dampaknya secara ekonomi masih belum pulih-pulih amat..ya gak sih? 2023 kita menghadapi ancaman resesi global.. ah..kejauhan sepertinya ya kalo kita ngomongin resesi..berattt..Sudah cukup rindu saja yang berat ya…

Yang penting tetap bersyukur masih diberi kesehatan dan rejeki adaaa aja. Kalo bikin semacam jurnal syukur gitu mungkin isinya bisa full deh karena kita harus banyak-banyak bersyukur ya… Gemana kalo catatan akhir tahun kalian?Share yuk di kolom komentar..

One Reply to “Refleksi Akhir Tahun 2022”

  1. Wah, nggak kerasa 2022 udah hampir berlalu aja, padahal masih banyak target tahun ini yang belum tercapai. 🙄

Tinggalkan Balasan