Kuliner Khas Surabaya

Surabaya tak jauh dari tempat saya tinggal. Ya..perjalanan sekitar 4-5 jam lah ya kalau ditempuh di pagi atau siang hari. Berkunjung ke Surabaya biasanya memang karena ada keperluan pekerjaan atau pengen jalan-jalan aja.  Nah kalo udah jalan-jalan sekalian deh sama kulineran.

Emang kuliner Surabaya apa yang ngehits nih? Banyak sih.. dan emang ada yang mirip-mirip dengan  kuliner Madura dan Jatim. Ada perbedaan biasanya di pelengkapnya. Meskipun saat berkunjung ke Surabaya saya lebih sering kulineran yang gak ada di Sumenep..tetep sih pengen juga kulineran khas Surabaya banget gitu…hehe.

Kuliner yang gak ada di Sumenep apa sih?Ya kayak aneka makanan cepat saji macam KFC, Mc.D, Hokben, AW, Solaria, dsj. Hahha ya namanya tinggal di daerah kecil.. makanan begitu bikin penasaran.. Trutama anak-anak pastinya ya…

Tapi kalau ada kesempatan untuk kulineran khas Surabaya kira-kira apa nih yang bakal saya cobain? Banyak gais…tapi ini beberapa deh aku sebutin ya….

Baca Juga : Kuliner Khas Malang

Semanggi Surabaya

Kuliner khas surabaya
daun semanggi (sumber : greeners.co)

Untuk cobain kuliner ini nggak susah dan gak perlu budget besar karena memang murah meriah dan pedagangnya biasanya keliling. Karena saya sering berada di daerah selatan Surabaya kalo libur atau week end..saya biasanya cobain Semanggi Surabaya di sekitar Masjid Agung Surabaya.

Makanannya kayak pecel..berupa sayuran dengan bumbu saus kacang dilengkapi krupuk puli. Nah sayurannya ini yang khusus yaitu daun semanggi (Marsilea crenata) ditambah sayur lainnya. Penyajiannya juga biasanya pakai daun pisang aja. Harga sekitar 10.000-15.000 gitu deh…

Lontong Balap

kuliner khas surabaya
Lontong Balap (sumber idntimes)

Lontong balap ini menu yang unik. Lontong berkuah dengan pelengkap  tauge, tahu goreng, lentho (semacam perkedel tapi dari singkong) , bawang goreng, kecap dan sambal. Kuahnya cukup ringan karena memang gak ada bahan dagingnya. Harga sekitar 15.000 an lah ya…

Saya sih biasanya kalo beli ya di pedagang keliling aja. Dan menurut saya rasanya udah enak banget dan bikin pengen cobain lagi.

Baca Juga : Ramuan Madura

Soto Ayam

Nahini soto ayam sebenarnya kalo menurut saya sih ya mirip-mirip lah sama soto ayam Lamongan. Tapi jadi kuliner khas Surabaya juga karena memang tempatnya legendaris. Ada 2 sih yang saya pernah cobain, yaitu Soto Ayam Cak Har dan Soto Ayam Ambengan.

Ada yang pakai ayam kampung ada yang bukan ayam kampung. Harga soto ayam yang memakai ayam kampung lebih mahal gais..bisa skitar 30.000 an. Pelengkapnya juga macam-macam..selain telur ayam, ada juga tambahan kulit, jeroan, dll.

Sate Klopo

kuliner khas surabaya 3
Sate Klopo (sumber : kompas.com)

Ada beberapa penjual sate klopo yang dikenal enak.. Misalnya Sate klopo Ondomohen. Sate klopo ini bedanya sama sate biasa karena ada tambahan parutan kelapa/serundeng. Jadi makin gurih deh rasanya. Harganya sekitar 30.000 an per porsi.

Baca Juga : Resep Cimol

Rujak Cingur

Kuliner ruak cingur sebenarnya bisa dijumpai di berbagai daerah di Jawa timur, termasuk Surabaya dan Madura. Nah di Surabaya kuliner ini mudah ditemui..mulai dari warung-warung kecil, gerobak, warung tenda, sampai di rumah makan atau restoran.

Rujak cingur yang populer di Surabaya diantaranya Rujak Cingur di Jalan Ahmad Jais, Rujak Cingur Joko Dolog, Rujak Cingur Bu Mella, dll. Harganya variatif..ada yang 25.000 an ada juga yang sampai 60.000-80.000 per porsinya.

Selain itu masih banyak lagi kuliner khas Surabaya yang bisa kita cobain ketika berkunjung ke Surabaya. Saya masih penasaran dengan sego babat atau nasi babat (biasanya babat digoreng + sambal).. kapan-kapan lah kalo ke Surabaya lagi…

Kalo kalian suka kuliner apa nih di Surabaya?

11 Replies to “Kuliner Khas Surabaya”

  1. Wah mak, 4-5 jam perjalanan menurutku lumayan mak hahaha. Aku lama ga main ke Surabaya. Jadi pengen nyoba kulinernya juga ih kalau besok ke Surabaya

  2. Tiap daerah punya khas rasa kesukaan masing-masing,apalagi jatim yang lebih ke rasa asin,gurih,pedas. Untuk suamiku yang punya “lidah” jawa tengah biasa rasa manis,gurih,sekarang sukaaaa banget sama rujak cingur,rawon dll hahaha. Beneran enakkk semua masakan jawa timurann

  3. Sebagai arek Suroboyo, aku merasa terpanggil.
    Holaaa haii kak Di..
    Aku penikmat Semanggi garis keras. Mertuaku tau banget, kalo aku pulang kampung, suka dipanggilin buk langganan yang jualan Semanggi di daerah Kebraon.
    Wenaaakk eee tiada dua!
    Kak Di jangan lupakan Tahu Campur….

  4. Daun semanggi itu sebenarnya gak doyan2 amat, tapi suka aja makannya, ada kalanya kangen banget karena di kalimantan gak ada. Sebagai anak kelahiran surabaya tp domisili di kalimantan, kuliner surabaya selalu ngangenin dan lidahku tetap aja selera jawa hahaha

  5. Kalau ke Surabaya, aku suka pecel semanggi mbak. Beli di taman Bungkul, tambah seneng karena ada kerupuk puli yang ukurannya gede banget.

    Satu lagi yang mesti disempatnya nyicip kalau ke Surabaya tuh rujak cingur

  6. Aku rujak cingur donk.. Hihi. Padahal rasanya masih enakan gado2 sih kalo mau objektif, cuman bagiku rujak cingur ada hawa2 nostalgia nya, jadi aku tetep pilih rujak cingur biar sambil inget masa kecil

  7. Waktu ke Surabaya aku baru eksplor lontong balap dan rawon yg itu banyak refrensi khas kota besar Jawa timur ini.
    Kalau rujak cingur pernah coba saat di Sidoarjo
    Selain wisata sejarah di Surabaya tampaknya seru kalau bisa wisata kuliner dan eksplorasi lebih banyak lagi

  8. Kemarin ke Surabaya gàk spet mba may kulineran Karena liputan Juga …jadi kurang puas..kulineran ngendelin gofood kemarin kepingin coba deh.. Lontong balap menu unik. Lontong berkuah dengan pelengkap tauge, tahu goreng, sama lentho ( perkedel tapi dari singkong) belum pernah makan

  9. Wah makan lontong balap itu sebuah kenikmatan, apalagi yang rasanya otentik ada aroma areng2nya duh kangen aku karena cuma kuliner itu yang ga bisa aku temuin di Jakarta dengan mudah, belum pernah malah dalam 10 tahun terakhir tinggal disini

Tinggalkan Balasan