Traveling Pasca Pandemi

Traveling Pasca Pandemi

Setelah 2 tahunan kita melalui masa-masa tanpa perjalanan yang bebas, tahun ini kita bisa bernafas sedikit lega. Yap..apa lagi kalau bukan karena kasus Covid-19 yang sudah mulai mereda. Kalau pun masih ada yang terpapar insyaallaah tidak separah sebelumnya. Meski ada berbagai persyaratan setidaknya sudah bisa lah ya traveling ke berbagai daerah termasuk ke luar negeri.

Tapi traveling pasca pandemi buat saya sih masih tetap harus waspada dan perlu menerapkan protokol kesehatan. Berikut ini tips traveling pasca pandemi yang mungkin akan membuat perjalanan lebih aman dan nyaman.

Vaksin Booster atau vaksin ketiga.

Yes.. pastikan sudah vaksin booster ya untuk yang memang hobi traveling, Karena beberapa transportasi umum mensyaratkan vaksin ini agar tidak perlu menyertakan bukti hasil tes antigen atau PCR negatif. Saya sendiri Alhamdulillah sudah vaksin ketiga. Waktu itu vaksinnya di bulan Ramadhan .. Kalau bawa anak usia 6-17 tahun pastikan juga sudah vaksin kedua ya.. alasannya sama sih biar gak perlu menyertakan surat hasil tes antigen/PCR negative.

Kalau ternyata gak bisa vaksin karena alasan kesehatan, siapkan saja hasil negative dari tes antigen atau PCR ya..Sekarang harganya juga sudah terjangkau banget..Bahkan di Puskesmas gratis untuk tes antigen ini.

Aplikasi Peduli Lindungi

Pastikan sudah terinstall dan update ya di ponsel kita nih aplikasi Peduli Lindungi. Karena beberapa tempat umum mewajibkan untuk scan aplikasi ini sabagai syarat untuk masuk.

Tetap Menerapkan Protokol Kesehatan

Protokol kesehatan disini antara lain memakai masker, sering mencuci tangan dengan air dan sabun atau hand sanitizer. Tetap memakai masker terutama di keramaian atau tempat tertutup. Saat berada di transportasi umum atau tempat tertutup sebisa mungkin tidak saling berbicara dengan yang lain. Termasuk telpon-telponan atau videocall yaa..

Bawa handsanitizer dan gunakan di saat diperlukan, misalnya saat mau makan atau kalau memang dirasa tangan tidak bersih.

Membawa Perlengkapan Pribadi

Ini tuh maksudnya perlengkapan seperti alat sholat atau perlengkapan pribadi lainnya sebisa mungkin kita hindari untuk saling meminjam. Kadang ada kan ya yang mengandalkan alat sholat milik umum. Meskipun alat sholat yang disediakan di masjid misalnya bersih saya tetap membiasakan untuk pakai milik sendiri. Ya mana tahu kan kitanya yang bawa virus..

Oiya bawa alat makan sendiri juga nyaman buat antisipasi ya.. Kan banyak tuh yang jual satu set isi sendok garpu dan sumpit..Harganya juga terjangkau banget. Bisa juga bawa yang tersedia aja di rumah..yang penting bersih dan mudah dibersihkan sesudah dipakai saat traveling.

Jaga Kesehatan

Menjaga kesehatan sejak sebelum traveling, selama traveling dan sesudah traveling, karena kalau kondisi badan kurang fit kita jadi lebih mudah terserang macam-macam penyakit. Makanya penting banget buat bawa perlengkapan atau obat-obatan saat traveling. Kita tahu sendiri lah ya kebutuhan obat-obatan kita apa aja..

Vitamin apa pun kalau memang diperlukan sebaiknya ya dibawa. Kan gak tahu juga di tempat kita traveling obat-obatan tersebut mudah didapat atau nggak..Jadi untuk amannya sih ya bawa sendiri.

Nah gemana?Masih sama aja gak dengan perjalanan saat masa-masa pandemi?Beda sih ya..tapi intinya tetep menjaga agar kita jangan sampai terinfeksi ya.. Pandemi memang belum selesai 100% jadi lifestyle dan traveling kita sesuaikan saja agar kita bisa tetep bisa beraktivitas di luar rumah dengan aman dan nyaman.

Traveling Pasca Pandemi
traveling bareng anak naik kereta

Saya sendiri pasca pandemi sempat bepergian ke luar kota eh ke luar pulau dink.. 🙂 Ya ke Surabaya, ke Jogja ..ke Jakarta juga. Nah tiap transportasi umum ketentuannya beda-beda sih ya..Misalnya kereta beda banget dengan kalau kita naik bis. Saat ke Jogja naik kereta saya harus bawa surat hasil tes antigen negative. Begitu juga anak saya (15 tahun) yang sudah divaksin lengkap (waktu itu masih 2 kali aja).

Baca Juga : Open Trip Jogja

Sewaktu ke Jakarta naik bis tidak seketat naik kereta. Tapi saya dan anak-anak tetep lah ya pakai masker terusss..karena kan ruang tertutup meskipun penumpangnya gak full. Apalagi saat naik bus pariwisata..ya lebih longgar lagi meskipun penumpangnya 100% dari kapasitas alias full.

Semoga kita semua selalu sehat ya..dan pandemi ini benar-bener selesai tanpa sisa.. Jadi kita bisa bebas jalan-jalan kemana aja tanpa harus diribetkan dengan ini tu seperti saat pandemi..

24 Replies to “Traveling Pasca Pandemi”

  1. Alhamdulillah semoga tidak ada lagi gelombang covid berikutnya ya mbaak ??? supaya kita bebaaas kemana2 seperti dulu lagi.

    Pandemi membuat kita memiliki kebiasaan baru, memakai masker ketika kmrn ada himbauan boleh buka masker di tempat umum koo jadi aneh hehehe serasa ada yang kurang. Kebiasaan mencuci tangan sering-sering rasanya gimana gitu setiap berhenti gak cuci tangan.

  2. Seru ya naik kereta sama anak-anak!

    Aku pengen banget ajak anak anak naik kereta yang baguuus gitu, destinasi ga usah jauh jauh deh, Semarang kek Yogya kek biar anak-anak bisa merasakan traveling lagi

  3. Sekarang kalo travelling udah jarang banget bermasker. Tapi sebetulnya masih penting bermasker itu ya.. apalagi kalo ajak anak2.

  4. Iya nih seneng banget karena kita udah bisa travelling lagi yaaah, walo tetep proses kudu tetep dijaga yaaah. Masker dan sanitizer jalan terus yaah. Semoga kita semua sehat2 terus yaaah

  5. Iya nih katanya kalau mau jalan-jalan atau traveling minimal harus punya peduli lindungan dengan vaksin booster yah. Alhamdulillah aku udah booster, tinggal jalan-jalannya yang belum wkwkwkkw.

  6. vaksin booster ini nih yang belum aku lakukan, kemarin pas ke mall eh gak boleh masuk karena belum vaksin booster hehhee

  7. Bersyukur sekali pandemi sudah mereda ya Mba Di, terlebih lagi bisa melewati pandemi ini dengan selamat. Sekarang mobilitas juga sudah mulai leluasa meski masih ada bbrp persyaratan. Sekarang biaya tes2 juga ga semahal dulu, trus juga tersedia di banyak tempat. Selamat lanjut traveling mb Diane and fam…

  8. Ahaaa, traveling jaman now, ditemani aplikasi peduli lindungi biar aman dan nyaman.
    Trus aturan kebijakan pasca pandemi ini selalu berubah kalo mau melakukan perjalanan. Semoga warga Indonesia lebih aware dan bisa mendapatkan booster agar bisa leluasa denga perjalanannya.

  9. Betul mbak, tetap waspada dan jalankan prokes. Minggu ini angka pasien covid di komplek ku mendadak naik. Beberapa kegiatan RW yang sifatnya bakal mengumpulkan orang auto dibatalkan. Itu dalam komplek rumah lho. Di luar sana mesti lebih banyak lagi yang kejadian.

    Saya pun kalau bepergian jauh juga tetep jaga prokes. Walau perginya bawa kendaraan sendiri. Tapi kan kadang mampir buat makan dan salat di perjalanan. Nah itu tuh yang mesti waspada banget.

    Semoga kita tetap selalu sehat ya mbak.

  10. Kangeeenn bgt naik sepurr mba.
    Kapan hari sodaraku di BDG jg udah ngajakin buat trip ke sana.

    Tapi ini Bocil kan pd sekulah.
    Nunggu liburan lagi ahhh

  11. Alhamdulillah k8ni sudah bisa traveling lagi meski teteup prokes dijaga ya Mba.
    Memang ada aturan masing-masing untuk alat transportasi maka mesti kita perhatikan.
    Dan yang utama semoga kita sehat selalu jadi bisa jalan-jalan lagi pasca pandemi ini.

  12. Emang berasa banget sih traveling pasca pandemi, eh tapi mah belum bisa dibilang pasca juga karena masih ada pandeminya mak. Heheheeee… Setidaknya bisa traveling saat kasusnya menurun dan landai ya.

  13. Aamiin semoga selalu sehat yah, aamiin. Ingin kembali jalan-jalan tanpa rasa was – was

  14. Traveling saat pandemi membuat kita harus menyediakan beberapa keperluan ya mbak
    Semoga sebentar lagi kita bisa mereka dari virus

  15. Yang penting udah vaksin booster, jadi aman ya kemana-mana. Oia tetep pakai masker ya mbak, apalagi sekarnag sedang naik lagi kasus covid

  16. Terus terang, sejak pandemi, saya belum pernah naik transportasi umum lagi. Kalau kemarin-kemarin sih karena takut disogok hidungnya, hihi… Kalaupun harus bepergian, saya memilih untuk menggunakan kendaraan pribadi saja. Memang jadinya harus mengeluarkan budget lebih, yaa… Hehe..

  17. Masya Allah senangnya yang udah bepergian. Pastinya kita semua pada kangen ke mana-mana. Saya pun pernah melakukan perjalana jauh Lombok-Makassar-Lombok, tapi bukan untuk liburan, melainkan untuk mengurus ayah yang sakit, hingga akhirnya membawa pulang jenazah beliau untuk dimakamkan di Lombok. Hiks..

  18. Wah aku bepergiannya masih seputara Jabodetabek pakai krl lokal hehe. Emang khawatir sih ya pas di dalam kendaraan umum lamaan yg penting masker emang selalu dipakai ya mbak.
    Iya nih booster vaksin udah jd syarat wajib utk bepergian saat ini. Aku dah booster juga sih, tinggal planning perjalanannya aja hehe.

  19. pakai masker terus penting banget sih. kalau aku sama anak2 di transportasi umum masih dobel masker. rajin bersihin tangan juga dan kalau rame nggak makan/minum.

    yes vaksin booster wajib lah skrg biar makin kebal jg

  20. Semangat travelling lagi, kak Di..
    Seneng banget sama semangatnya dan tetap jaga prokes sehingga aman untuk semua. Banyak travelling, banyak pengalaman seru dan pembelajaran menarik sepanjang perjalanan.

  21. Semoga sehat terus dan bisa jalan-jalan terus. Saya termasuk yang jarang pergi setelah pandemi. Justru saat pandemi yang sering pergi ke luar kota. Jaraknya tidak.jauh sih. Jadi ya kaka mobil atau motor. Masih aman tanpa pemeriksaan apapun. Saya masih menghindari pergi naik pesawat dan kereta api. Masih belum ingin pergi jaraknya jauh.

  22. Insya Allah Sabtu depan mau ke Jogja nih ada acara bareng Kemdikbud harus tetap patuhi protokol kesehatan ya semoga tetap aman biar acaranya lancar dan kita semua tetap sehat aamiin

Tinggalkan Balasan