Jalan-jalan ke Teras Malioboro

Teras Malioboro

Udah pada tahu kan kalau Malioboro Joga sekarang udah bersih dari PKL? Waktu November 2021 mampir Malioboro masih seperti dulu..PKL berjajar sepanjang Malioboro. Lalu bulan Februari saya ke Jogja lagi dan mampir Malioboro lagi..amazing..sudah bersih banget. Pada kemana nih PKL nya?

Menyusuri Jalan Malioboro

Pagi-pagi sekitar jam 6.30 pagi saya iseng naik motor dari daerah Plemburan ke Malioboro. Sebenarnya tak ada niat ke Malioboro. Rencana awal hanya mencari ATM setor tunai. Setelah ketemu di sekitar Jl. Kaliurang, kok pengen melanjutkan perjalanan menyusuri Jogja ya..Pagi itu saya jalan bareng Nares, si Sulung.

Semacam memberi tantangan ke diri sendiri..masih inget gak sih jalanan Jogja?heheh.. Ya harap maklum…sudah lama sekali gak keliling Jogja naik motor..Terakhir November 2021 ikutan opentrip ke beberapa tempat wisata dan gak bisa bebas jalan keliling Jogja. Ceritanya bisa dibaca di postingan tentang Opentrip Jogja ya…

Saat pertama melintasi perempatan Jl. Kaliurang di ringroad utara saya merasa tidak asing dengan jalannnya..Lanjut lah lurus aja ke arah selatan. Tak lama kemudian eh ketemu perempatan lagi..memasuki kawasan UGM. Yayaya..saya masih inget jalanan ini. Lanjut lagi..eh udah ketemu perempatan Mirota.  Setelah itu lurus aja..Kita ketemu jalan besar Jl. Solo (Jl. Jend. Sudirman). Alhamdulillah ternyata saya belum lupa dengan rute ini.

Dari pertigaan ini saya tinggal belok kanan aja, melintasi jembatan Kali Code, lalu kita bakal ketemu salah satu ikon Jogja, monumen  Tugu Jogja. Kalo dari sini saya juga udah hapal banget jalur menuju Malioboro.. Pengennnya foto-foto di area Tugu ini..tapi si Sulung ogah-ogahan jadi ya udah lewat ajah..

Gak lama kemudian sepeda motor yang saya kemudikan udah masuk kawasan Malioboro. Masih sepi..karena memang masih pagi. Sepeda motor masih banyak yang bisa parkir di pinggir jalan Malioboro. Ada pemandangan tak biasa..yaitu kawasan Malioboro yang bersih dari lapak-lapak PKL. Biasanya kalo masih pagi begini terlihat jelas lapak-lapak yang ditutup terpal atau kain seadanya.

Kali ini saya bisa melihat jelas macam-macam toko di sepanjang jalan Malioboro, yang sebelumnya terhalang lapak PKL. Menurut saya sih emang lebih nyaman di mata.. Ketika jalan di sepanjang jl. Malioboro juga jadi lega..gak desak-desakan dengan pejalan kaki lainnya.

Teras Malioboro 1
Trotoarnya bersih kan..

Kali ini saya memutuskan untuk gak berhenti di Malioboro..lanjut aja terus perjalanan sampai ke daerah Krapyak. Niatnya sih mau nyamperin rumah sepupu yang sempat saya kunjungi November lalu. Tapi ternyata gak ketemu haha..lupa jalannya. Lalu saya putuskan untuk kembali ke Plemburan. Etapi kok pengen mampir ke ex.rumah nenek ya.. 😀

Ex. Rumah nenek terletak di Demangan Kidul, masuk Gg.Srikandi di Jl. Munggur. Ternyata saya masih ingat juga dan sukses sampai di depan rumah yang dulu jadi tempat berkumpul sodara-sodara dari ibu. Niatnya mau foto dulu di tempat ini..etapi kok banyak jemuran ya..wkwkwk ternyata sudah ada yang menghuni rumah ini. Karena setahu saya rumah ini tak ada penghuninya setelah dijual oleh keluarga ibu beberapa tahun yang lalu.

Ya sudah akhirnya saya hanya lewat saja dan melanjutkan perjalanan menyusuri gang di sekitar rumah nenek. Kembali muncul keinginan untuk mampir ke tempat lain. Tapi kemana ya… Ah iya..ke tempat bude saya aja deh di sekitar Jl. Gayam. Pelan aja saya pacu sepeda motor matic menyusuri jalan dari kawasan Demangan Kidul sampai Jl. Gayam.

Untuk memudahkan menemukan rumah bude yang juga digunakan tempat praktek dokter, saya cari tower radio Geronimo buat patokan. Karena memang rumah bude ini sebelahan dengan radio Geronimo. Eh ternyata ketemu haha Alhamdulillah..

Hanya sebentar saya di tempat praktek bude, langsung deh memutuskan balik ke Plemburan. Saya arahkan kendaraan melalui Jl. Munggur, Gejayan, sampai ke ringroad utara dan sampai lagi di Plemburan.

Setelah sampai di Plemburan, saya infokan ke sepupu yang gagal saya temukan rumahnya. Hahaha.. Akhirnya kami janjian lagi untuk ketemu esok hari di Malioboro saja..Oke deh…

Jalan Pagi di Teras 1 Malioboro

Pagi yang cerah di Jogja.. Saya bersama si Sulung kembali berniat ke Malioboro pagi ini. Janjian ketemu sepupu.. Jalanan Malioboro sekitar jam 7 masih sepi. Mungkin juga karena hari kerja ya..  Saya menunggu sepupu sambil duduk di depan Batik Hamzah. Beneran enak nyantai di Malioboro kali ini.. kelihatan bersih dan rapi meskipun mungkin bagi PKL situasi ini tidak terlalu menguntungkan bagi mereka.

Tak lama kemudian sepupu saya datang bersama keluarganya. Kami langsung diajak masuk ke Teras 1 Malioboro yang letaknya tak jauh dari tempat saya dan si Sulung duduk menunggu. Teras 1 Malioboro ini adalah ex bioskop Indra yang cukup luas. Sepagi ini sudah banyak pedagang makanan yang siap mengobati lapar kami. Pedagang makanan ini tadinya menempati trotoar di Jl. Maliobro.

Teras Malioboro Kuliner
Menunggu pesanan makan pagi di Teras Malioboro

Setelah dipindahkan di teras 1 Malioboro, pedagang makanan ada yang menjajakan dagangannya dengan menyodorkan menu. Ada mie goreng, pecel, gudeg, dll. Yang saya incar tentu saja gudeg dan minumannya es cincau. Kuliner ini biasanya kami jajal di sekitar Pasar Beringharjo. Nyaman juga sih makan begini ..Harga juga masih wajar.

Baca Juga : Kuliner Jogja

Setelah menyelesaikan sarapan pagi..kami bergeser menyusuri lapak pedagang souvenir khas Jogja. Nahini adalah pedagang yang tadinya juga menempati trotoar. Sekarang mereka dijadikan satu di Teras Malioboro (Teras 1 dan 2). Teras 1 Jogja berupa gedung 3 lantai. Meski tanpa AC tapi di siang hari begini tetap adem dan terang benderang.  Tersedia eskalator juga untuk menuju ke lantai atas. Tapi tidak ada eskalator turun ya… Lift juga ada.

Karena masih pagi, belum banyak lapak yang buka.. Jadi kami hanya berkeliling melihat situasi aja dulu. Setelah puas di area ini kami bergeser ke area makanan yang letaknya di utara gedung utama. Bisa dengan mudah mencapainya karena ada semacam skybridge. Jadi gak perlu naik turun tangga lagi ya..Nah di area kuliner ini kami turun lewat tangga.

Teras Malioboro spot Selfie

Oiya di teras 1 Jogja ini tersedia beberapa spot yang dimanfaatkan pengunjung untuk foto-foto..Dari 3 spot, saya hanya foto di 2 spot saja. Setelah selesai berkeliling di Teras 1 saya putuskan untuk kembali ke Plemburan.

Hari berikutnya saya masih beberapa kali mampir ke Malioboro. Ya ke Teras 1..ya ke Teras 2. Teras 2 modelnya lapangan gitu aja..gak berupa gedung bertingkat…Kayak pasar malam gitu deh .. Jadi mungkin lebih nyaman karena gak perlu pindah lantai untuk belanja..Kuliner tersedia di bagian belakang Teras 2. Sepintas menurut saya sih harga barang lebih murah di Teras 2.

Oiya sekarang spot foto dengan tulisan jl. Malioboro sudah tersedia banyak ..Jadi tidak menumpuk di satu titik dan antri fotonya ya….Plang jalan Malioboro banyak tersedia di trotoar sisi timur. Tinggal pilih deh mau foto di area yang mana…

Teras Malioboro Dua

Well…meski dalam satu kesempatan ke Jogja saya berkali-kali ke Malioboro..tetep aja masih pengen ke Malioboro lagi..   😀 Gak harus belanja..jalan-jalan pagi aja udah menyenangkan banget..

Video tentang Teras Maliboro (1) bisa dilihat disini ya…

48 Replies to “Jalan-jalan ke Teras Malioboro”

  1. Jadi kangen ke Yogya. Biasanya pemandangan Malioboro pasti full PKL. Pengen liat deh gimana yang sekarang udah nggak ada lagi PKL yang mangkal. Apalagi ada Teras Malioboro, belum pernah sama sekali ke sana.

    1. Ah iya, Minggu lalu aku juga sudah ke Yogya mbak
      Tapi nggak sampai mampir di teras Malioboro
      Cuma jalan jalan disekitar Malioboro saja

    2. Betul saya pun merasa kaget eh sekarang begini ya kondisinya, sepi tapi emang pemandangan jadi beras alias di Malioboro nya.

    3. Jadi pengen ke Malioboro. Dulu ke Jogja tapi males ke Malioboro karena maceet. Ga bisa foto-foto cantik. Kalo udah bersih dari PKL, bisa enak nih foto-foto.

  2. Ahhh, meski bolak balik ke Jogya Malioboro kalo ga dilewati berasa nelom ke Yogya yaa. Nah apalagi sekarang bersih dari PKL2 makin tambah nyaman buat mlaku2. Dan lebih nyaman juga kalo pedagang2 disatuin di teras Malioboro, hmmm jadi mau pesen gudeg ma peceel atulah Mbaaa, ngileer.
    Hayuu ahh kita janjian di tuguuu!

    1. Nah, saya belum pernah nyoba makan di teras malioboro ini mak. Palingan beberapa kali ke sana ,yah, foto2 dan nyari oleh2 deh. Memang klasik dan bikin kangen deh Yogyakarta

  3. Era Sapamama says: Balas

    Malioboro sekarang makin keren ya. jalur pedestriannya cantik dan PKL sudah tersentralisasi, jadi lebih rapi dan bersih. wisatawan juga makin nyaman.

    1. Kangen banget nih bisa ke Yogya lagi. Apalagi harganya murah loh di Yogya, huhu… Kenangan banget ke sana. Semoga suatu hari kelak bisa ke Yogya lagi. Kangen suasana Yogya.

    2. iya nih lihat gambar-gambar dan juga cerita yang sudah ke malioboro setelah bersih dari PKL, jadi mupeng pengen ke sana juga

    3. Teras Malioboro yang ada tulisannya ini lagi hits dan viral banget ya mbk. Jadi kangen Jogja euy.. Semoga bisa jalan jalan ke Jogja lagi

  4. Betul itu meski seringkali ke Malioboro tapi gak bosan untuk terus kembali kembali dan kembali.
    Salut sama PKL Malioboro yang mau direlokasi dengan aman dan damai. Kalau di kampung saya pasti udah ricuh banyak yg menentang gak mau terima keluar dari zona nyaman

  5. Terakhir saya ke Jogja memang masih penuh lapak PKL di sepanjang jalan Malioboro. Baca tulisan Mba Diane jadi mau kesana lagi. Kayak apa yaa bersihnya jl malioboro tanpa lapal PKL yg nutupin toko.

  6. Ini serunya main ke kota kalau banyak saudara-saudara ya Mbak. Setidaknya menysusuri kenangan seperti dolan ke rumah bekas nenek. Jogja emang menyenangkan di tiap sudutnya. Begitu pun Malioboro yang sekarang tampak rapi sekali. Semoga para PKL yang biasa berdagang di sana tetap laris dagangannya di tempat yang baru

    1. Nah ini, aku banget saking banyak sodara, ga pernah ngabarin dateng soale nanti harus mengunjungi satu2, sementara kadang kerjaan ga bisa diajak kompromi waktunya.
      Aamiin, ikut mendoakan juga paa PKL makin lais ditempat barunyaa, noted kalo Teras 2 lebih miring harganya.

  7. Wah jd rapih ya tanpa pkl, jd inget jalan Braga Bandung , kursi dan trotoarnya . Jd banyak spot foto cakep ya

  8. Asyiknya mbak, bisa bolak balik mengunjungi malioboro. Ih saya juga penasaran pengen lihat langsung sepanjang jalan malioboro yang kini bersih dari PKL

    1. Saya belum pernah ke Jogja apalagi ke Malioboro hehe, cuma lihat di TV aja atau vlog orang, sepertinya seru yah, semoga ada rejeki ke sana nanti

  9. Kak Di..
    Aku jadi inget mengenai radio Geronimo Jogja yang menjadi setting dari buku kesukaanku, Cintapuccino.
    Seru yaa..ke Jogja dan silaturahm ke rumah saudara.

  10. Waah jadi kangen ke Jogja. Tapi Malioboro itu aslinya identik dengan PKL nya ya. Jadi kalau PKL nya dipindahin serasa ada yg kurang yaa sebenarnya. Hehehe

  11. Kangeeen yogya duh penasaran dengan yogya sekarang karena desember kemarin masih banyak PKL. Next pas mudik pengen lihat aah malioboro sekarang

  12. Haduh udah lama nggak ke Malioboro nih, bakal pangling pasti. Malioboro yang penuh dengan PKL itu banyak banget ninggalin kenangan. Dulu suka banget belanja gelang lucu atau kaos di sana. Wacana pemindahan PKL ini kayaknya udah lama bgt digodok, tapi baru terealisasi tahun ini

  13. Samaaaa.. kayak mengandung Magnet gitu Jogja, pengen balik lagi dan lagi. Penasaran sama tampilannya sekarang, pasti lebih Instagramable ya mbak hihi

  14. Berkali-kali ke Jogja, belum pernah sekalipun foto di depan plang tulisan Jl. Malioboro, kacawww nih. Kalau ke area Malioboro, selalu hanya mampir ke Hamzah Batik. Udah deh kalau ke sana bisa berjam-jam asyik sendiri. Pulang-pulang bawanya cuma kartu pos hehehe…. di sana bagus2 kartunya sih.

  15. tempat hits yang wajib dikujungi deh kalo ke Yogja ini ma, nah kalo mba ke Bengkulu, mapir deh ke benteng malborough, kayaknya mereka mungkin ada ikatan sejarah

  16. Ya Allah kangennya berapa tahun ya nggak ke Yogya padahal tidak begitu jauh, kemarin diajak ke sana sama bapak eh anak-anak UTS semoga bisa main ke Malioboro yang baru nih bersih dan nyaman ya..

  17. paling suka quotenya,,, urip kan hidup,,, urup juga hidup tapi lebih ke becahaya,,, kayak lampune wis urup jadi keberanfaatan. Udah lama banget banget banget gak ke jogja apalagi malioboro jad pengen kesana deh suatu saat, btw ada info kapan malioboro sedikit sepi ga mba? biar ga dusel-duselan kalo mau jalan2

    1. Pagi enak.. Sebelum jam 10 an deh itu masih agak2 sepi

  18. iya mbak, aku juga baru tahu karena temen-temen kuliahku kan pada meet up di teras 1malioboro ini. keren yaa, bersih. jadi pengen deh ke Malioboro. sayangnya lagi pandemi yaa. cuma bisa memandangi foto-foto dulu deh hehe

    1. Kangen sekali rasanya ke Jogja. Terakhir ke sana 2019 waktu anak-anak masih kecil. Apakah 2022 ini harga-harga masih semurah dulu hehehe. Perasaan dari dulu kalo ke Jogja selalu merasa apa2 murah

  19. Aku baru sekali mba ke Malioboro dan aku baru tahu lho pas baca postingan ini ternyata Malioboro udah bersih ama PKL. Aku malah lebih seneng kalau ada PKLnya Soalnya yang bikin dulu aku senang ke Malioboro karena banyak PKLnya. Jadi bebas dan seneng bisa wisata kuliner dan jalan jalan hihihi 😂

  20. Era Sapamama says: Balas

    Sejak pandemi aku sempat sekali ke Jogja mba, tapi ngga ke Malioboro, cuma ke area stasiun tugu aja. Sekarang makin keren ya jogja. Asyik buat jalan2. Literally.

  21. 2018 aku ke Jogja. Dan tentunya mampir ke Malioboro. Sepanjang jalan Malioboro kiri kanan berjejer PKL, yang aku suka mbak disana banyak pilihan barang sejenis dan bisa ditawar. Ooh sekarang sudah bersih ya dari PKL? . Tapi jadi keren juga yaa wajah Malioboro terbaru jadi bersih dan sedap dipandang mata

  22. Jogja memang ngangeni. Saat aku merantau dari Jogja rasanya selalu pengin pulang. Dan akhirnya terkabul lho. Sekarang domisiliku di Jogja, tapi belum sempat jalan-jalan ke Malioboro yang terbaru nih. Pengin..

  23. Huhuhu, kangen banget jalan-jalan lagi di Malioboro. Apalagi sekarang udah banyak yang berubah. Teras Malioboro bisa buat wisata kuliner yang unik-unik, nih.

    Tapi karena PKL udah ditertibkan gitu, jadi, terasan ‘sepi’ atau kurang greget apa ya..

  24. Aku belum pernah jalan pagi di Malionoro. Jalan siang atau sore adanya sambil nenteng belanjaan hahaha 😀 Agak gimanaaa gitu melihat ebrita di tv kalau PKL di sana ditertibkan ya. Padahal khasnya kan ramai pedagang berseliweran. Wisatawan juga banyak yang beli. Kangen Jogja nih.

  25. Aku belum pernah jalan pagi di Malioboro. Jalan siang atau sore adanya sambil nenteng belanjaan hahaha 😀 Agak gimanaaa gitu melihat berita di televisi kalau PKL di sana ditertibkan ya. Padahal khasnya kan ramai pedagang berseliweran. Wisatawan juga banyak yang beli. Kangen Jogja nih.

  26. Aduh Malioboro. Bikin kangen aja deh. Aku udah sepuluh tahunan deh gak ke Malioboro. Pastinya udah banyak berubah. Semoga kesampaian nih kayak Mbak DIan. Bisa jalan pagi di Malioboro. Aku kepengen lari pagi di sana. 😀

  27. asikk banget, jalan2 ke malioboro. Pengenn deh molly ke sana juga, kapan ya pandemi berakhir?

  28. Bersih banget ya sekarang. Udah lama banget nggak ke Malioboro. Baca artikel ini jadi kangen Jogja.

  29. wah Jogja! aku ke sana terakhir 2020 malah skip ke Malioboro. sekarang jadi bersih dan tertata, enak buat jalan kaki pagi-pagi di sana.
    btw, meski pernah beberapa kali ke Jogja tapi jujur ku belum pernah foto di plangnya, hahah. Kalau ke Jogja kudu ke sana nih biar hitsss

  30. Iya, Minggu lalu ke Jogya, Malioboro sudah bersih dari PKL
    PKL Nya dipindahkan ke teras Malioboro ya mbak

  31. Wah aku malah belum main ke sini mbak. Sebagai orang Jogja aku malah ketinggalan nih belum main ke Teras Malioboro. Hahaha. Malah belum ke Malioboro juga setelah ditata ulang

  32. Urip iku urup
    Mbaaa jadi bersih dan terlihat sepi ya. Biasanya malioboro misi misi mau jalan aja susah sakit sepanjang jalan itu buanyak orang dan penjual pinggirnya. Ampun sesak. Tapi seru seh menurutku ciri khas. Cuma skrg kudu adaptasi malioboro terbaruuu

  33. Nyaman banget jalan-jalan ke Teras Maliboro.
    Pedagangnya jadi lebih teratur, pembelinya pun nyaman menikmati makanan dan jalan-jalan di sepanjang jalan Maliboro.

  34. Jadi kangen jalan – jalan di Malioboro nih, duh semoga bisa segera jalan kesana lagi.

  35. Sesungguhny aku rindu Yogya banget. Rencana mau road trip dan mampir ke Jogja tapi batal arena kasus Omicron naik. Baca artikel ini mulai mikir untuk ngajuin road trip lagi jadinya.

  36. Duh jadi kangen ke Jogja mbak, sejak pandemi belum pernah ke sana lagi, biasanya tiap tahun kami ke sana. Rencana sih habis lebaran pengen ke sana deh touring kali ini bawa mobil sendiri aja

  37. Jadi kangen jogja deh jadi pengen jalan2 kesana lagi kak seru banget

Tinggalkan Balasan