Perawatan DBD Haruskah Rawat Inap di Rumah Sakit?

Perawatan DBD

Perawatan DBD haruskah rawat inap di Rumah Sakit?Tergantung kondisinya sih.. Ada beberapa indikator yang membantu kita memutuskan akan merawat pasien DBD di rumah saja atau rawat inap di RS. Berdasarkan pengalaman, kalau di keluarga saya belum pernah merawat pasien DB di rumah  karena kami anggap DBD itu cukup berbahaya meski bisa sembuh sendiri.

Termasuk ketika anak ke-2 saya akhirnya terpapar DBD juga sekitar 17 Januari 2022. Saat terindikasi positif DB dari hasil tes antigen NS1 sempat berniat merawat di rumah saja. Ulasan tentang pemeriksaan NS1 bisa dibaca di sini : Deteksi DB dengan NS1

Perawatan DBD bisa saja dilakukan di rumah apabila :

  • Masih mau makan dan minum
  • Trombosit diatas 80.000 (normalnya 150.000+)
  • Tidak ada pendarahan
  • Ada yang menjaga di rumah

Nah dari 4 indikasi itu semua terpenuhi. Jadi saat hari pertama panas tinggi dan hari pertama juga ketahuan DB ..sementara dirawat di rumah dulu. Saat di rumah ya dipantau suhu badannya dan asupan air minumnya. Jangan sampai kurang minum. Alhamdulillah hari pertama sampai hari kedua minum masih mau. Makan mulai nggak mau..sementara suhu tubuh mulai stabil 39+ alias gak turun-turun.

Hari kedua menjelang siang malah muntah ..itu artinya obat lewat oral gak bakalan bisa masuk kalau sudah begini. Anaknya juga semakin rewel dan semakin gak nyaman pengen segera turun suhu badannya.

Akhirnya Dirawat Inap di RSUD

Perawatan DBD

Daripada terjadi hal-hal yang kita gak bisa mengatasinya..akhirnya si Kecil menjalani perawatan DBD di RS. Rumah sakit terdekat adalah RSUD, jaraknya hanya 100 meteran dari rumah. Kebanyakan teman merekomendasikan dirawat di RS swasta, tapi jaraknya 10 km an lah dari rumah hehe..Jadi saya tetep pilih yang deket ajah. Sampai di RS  anak saya masih kuat jalan sampai ke UGD. Ternyata setelah dicek ulang..trombositnya sudah turun 137.000. Semalam dicek masih diatas normal 206.000. Secepat itu ya penurunan trombositnya.

Setelah menyelesaikan segala urusan administrasi dan dapet kamar..langsung deh pindah dari UGD ke ruang rawat. Oiya perawatan kali ini masih sama dengan perawatan sebelumnya non BPJS dan asuransi. Bukan karena anti keduanya ya..tapi memang karena belum sempat apply aja 😉 Karena memilih tempat perawatan di paviliun, pasien bisa memilih akan ditangani dokter siapa. Jadi saat masih di UGD saya langsung memilih dr. Dominicus Husada, Sp.A. karena memang sebelumnya pernah dirawat di RS juga dibawah pengawasan dokter Domi ini.

Perawatan DB ini ya memang gak pakai obat khusus.. Obat yang diberikan adalah obat untuk mengurangi atau mengatasi keluhan yang dirasakan pasien, misalnya penurun demam, pereda nyeri, mengatasi mual/muntah, mengatasi  pendarahan, dll. Meksi penurun demam sudah diberikan..pasien DB suhu badannya tetep aja naik turun.. Memang begitu sih katanya..Ntar setelah hari ke-4-5 panasnya turun kayak sembuh gitu..Padahal ini justru masa-masa kritisnya, harus ekstra waspada.

Keluhan Saaat Perawatan DBD di RS

Jadi selama rawat inap di RS ya keluhan tetap ada.. Cuma saya nya lebih tenang aja gak seperti kalau dirawat di rumah. Oiya semua obat-obatan yang diberikan ke si kecil adalah obat injeksi..full lewat infus. Ada paracetamol, ranitidine, ondansetron, asam traneksamat, dan santagesik. Obat-obatan yang diberikan harganya relatif murah sih.. Alhamdulillah.

Keluhan yang dirasakan masih demam sampai hari ketiga-keempat, sakit kepala, sakit di bagian belakang mata, nyeri di bagian lambung, di bagian ulu hati, nyeri di kaki. Kebayang sih.. katanya kalau kena DB tuh emang badan sakit semua..Oiya mulai hari kedua ada pendarahan juga di gusi. Meski sehari-harinya si kecil ini kadang mengalami gusi berdarah, tapi kali ini beda karena keluarnya terus-terusan..

Hari ketiga pendarahan bukan hanya dari gusi..tapi juga dari hidung. Duh..deg-degan banget..Tapi saya berusaha tenang dan melaporkan semua kondisi ke perawat. Perawat sempat menanyakan apakah memang ada riwayat mimisan kalau lagi demam?Dulu banget waktu balita memang pernah..tapi setelah usia SD sampai SMP sekarang gak pernah lagi.

Saat dokter visite di hari ke-3 mengingatkan kalau besok tangannya dingin, langsung hubungi perawat. Atau kalau sampai 10 jam gak pipis..langsung hubungi perawat. Dokter Domi juga menegaskan kalau kondisi besok lebih berbahaya dari hari ini, begitu pula besoknya..lebih berbahaya dari sebelumnya. Dan wanti-anti agar menjaga minumnya. Masih oke kalau gak mau makan..tapi jangan sampe gak mau minum. Alhamdulillahnya sih ..si kecil minumnya masih mau terus-terusan setiap 30 menit beberapa teguk. BAK (Buang Air Kecil) pun cukup 4-5 jam sekali, jadi dalam waktu 10 jam bisa 2 kali BAK. Untuk pendarahan di gusinya dokter meyarankan makan es krim. Hmm..kalau kondisi normal bocah pasti seneng nih..Tapi kondisi begini kudu dipaksa makan es krimnya 😀

Memantau Trombosit

Salah satu tanda umum DB adalah turunnya trombosit, meskipun ya ada juga yang nggak mengalami penurunan trombosit. Makanya selama rawat inap di RSUD si kecil harus diambil darahnya beberapa kali untuk memantau jumlah trombositnya. Mulai demam hari pertama hasilnya turun terus gaiss…

  • 17 Januari : 206.000
  • 18 Januari : 137.000
  • 20 Januari : 72.000
  • 22 Januari : 9.000
Perawatan DBD
Hasil cek lab terakhir

Keluarga sempat kaget juga sih tahu trombositnya 9000 tapi si kecil masih bisa pegang HP dan membalas pesan di WA nya.. Sampai kami kira labnya salah nih..haha. Tapi saya sempat tanyakan ke teman si Kecil yang sebelumnya juga kena DB, trombositnya sampe 3.200 sajahhh (kondisi anak gak mau makan dan minum pula) dan sempat dirawat di PICU. Teman lainnya yang pernah sakit DB juga mengabarkan kalo trombositnya sampe 8.000..Ya Allahhh..kenapa ini trombosit sampe pada ngesot banget ya jumlahnya…

Nah setelah tanggal 22 Januari itu dokter hanya memantau kondisi fisiknya, jadi sampai keluar RS tidak diambil darah lagi untuk cek trombosit. Karena si kecil sudah kelihatan segar, makan normal 3 kali sehari dan cukup banyak (ada kali 10 suap), sudah mau minum susu, minum jus jambu, makan buah, dll.

Untuk makan si Kecil lebih suka makanan yang dibawakan dari rumah. Ya menu rumah lah..kebetulan eyangnya mengirim  untuk saya yang jaga..menunya nasi putih anget, serundeng, sama telor dadar. Ehhh si Kecil mau juga..habis banyak ..Alhamdulillah gapapa deh yang penting dia mau makan…Selanjutnya juga begitu si Kecil makannya nunggu kiriman dari rumah 😀 Ya emang sih makanan menu pasien kan emang beda ya.. Kualitas sih oke..dan kalau siang lengkap sama snacknya (kue basah). Tapi ya namanya selera..gak bisa dipaksakan ya..

Baca Juga : Varian Baru Scarlett Bodycare

Akhirnya Boleh Pulang Setelah Seminggu Perawatan DBD di RS

Tanggal 23 Januari saat dokter visite mengabarkan kalau besok keputusan boleh pulang kapan. Saya kira akan dicek trombosit lagi..Tapi kata dokternya ..nggak perlu..saya lihat kondisi fisiknya aja. Tapi memang kondisinya sudah jauh membaik..Demam sudah tidak ada lagi, sudah nggak nyeri (kepala, lambung, ulu hati, kaki), sudah tidak ada pendarahan di gusi dan di hidung, muncul gatal dan kemerahan di kaki.

Alhamdulillah saat visite lagi tanggal 24 Januari dokternya mengijinkan untuk pulang dan melanjutkan pemulihan di rumah. Karena memulihkan kondisi trombosit bisa sampai 1 minggu. Gak perlu menunggu trombosit diatas normal baru pulang..terutama melihat kondisi klinisnya semuanya oke.

Perawatan DBD
Ready to Go Home

Jadilah tanggal 25 Januari pagi-pagi saya beres-beres persiapan keluar dari RS. Mengembalikan sisa obat, berurusan kasir yang letaknya beda gedung, ke ATM, balik lagi ke kamar dan ke ruang perawat. Lumayan lah pagi-pagi olahraga..hehe. Yang penting si kecil sudah sembuh..dan kuat jalan sendiri dari ruang rawat ke mobil yang menjemput kami.  Setelah sekitar 8 hari rebahan ..akhirnya dia berjalan lagi 😀 Perawat menawarkan untuk memakai kursi roda..tapi si kecil menolak.. Yawes dek..Alhamdulillah kalau kuat…

Setelah selesai perawatan DBD di RS sempat kontrol 1 kali lagi ke tempat praktek dokter Domi. Ada ceritanya juga nih…Insyaallah di postingan lain ya saya ceritakan juga..hehe.. Salam sehat buat kita semua…

34 Replies to “Perawatan DBD Haruskah Rawat Inap di Rumah Sakit?”

  1. Kinaaarrr, sehaaatt sehaattt selalu yaaa, anak cantik-hebat-shalihaatt
    Daku dulu pas kls 1 SMP juga pernah kena DBD mba
    Udah mimisan dari hidung segala dah.
    Alhamdulillah, dirawat dgn penuh tatih tayang oleh ibundaku, dan oleh dokter yg suabaaarr ga ada obat 🙂

  2. sehat selalu ya Kinar, hebat banget kamu nak bisa melalui masa-masa DBD, aku ngerasain DBD SD dan SMP ya allah beneran deh itu rasanya super gak enak, badan demam, nyeri, linu, makan minum juga gak enak

  3. Alhamdulillah sudah bisa pulang setelah dirawat seminggu. DB sampai kaya gitu ya, ada mimisan juga. Daripada kenapa-kenapa, memang paling benar ke RS saja. Jadi segera tertangani dengan baik

  4. Alhamdulillah Dik..sudah sehat. Segera pulih total seperti sedia kala ya, biar enggak bikin deg-degan Mama lagi.
    Saya belum pernah kena ataupun merawat orang yang kena DBD, trombosit sampai ngesot begitu, duh deg-degan pasti..
    Semoga sehat selalu semua ke depannya ya, mbak

  5. Meski kondisi memenuhi syarat dirawat di rumah, tetapi biasanya susah untuk disiplin jaga asupan selama dbd. Padahal trombosit mudah banget turunnya saat dbd. Jadi, rawat inap udah pilihan bener, tuh.

  6. Duh sedihnya ya kalau anak sakit 🙁
    apalagi DB yang … entahlah, sekarang banyak kasus yang kena DB bisa “lewat” juga 🙁 kemaren adikku di ICu seminggu, aku menyaksikan yang kena DB itu berbabgai macam kasus …

    ada yang kena DB dua hari pulang, ada yang kudu transfusi segala dan yang menyakitkan ada yang ga tahan dan akhirnya berpulang. semoga anak anak sehat yaaa mbak Diane

  7. Turut bersyukur untuk kesembuhan si kecil ya mbak..
    Duh, saya itu rada parno sama namanya DBD. Soalnya kalau panas turun justru malah bisa jdi indikasi kegawatan yaa…Takut salah tafsir, terutama karena kalau di keluarga kami, si kecil kalau sudah sakit tu susaaah banget makan minum juga anti minum obat.
    Sehat sehat selnjutnya untuk Mb Diane sekeluarga yaaaa…

  8. alhamdulillah sudah pulang… sehat sehat terus yaa.
    duh udah mulai musim DBD lagi nih di komplekku. gang sebelah udah 3 warganya kena. mudah2an segera ada fogging sebelum makin banyak jatuh korban.
    tahun lalu, tiga anakku kena DBD, pas musim corona pula. alhamdulillah masa itu sudah lewat

  9. Dr. Dominicus Husada, SpAK ini memang ahlinya penyakit tropik menular Anak. Beliau ini genius tapi low profile. Saya muridnya… Duh, kalau lihat beliau bicara di seminar, bikin saya terpaku, sambil ngebatin “pinter banget sih ini orang”

  10. Semoga sehat selalu, support keluarga ketika anak sakit DBD memang obat ampuh selain penanganan medis, anak akan bahagia secara psikologis. Pilihan tepat merawat anak sakit ke tenaga medis dan fasilitas kesehatan.

  11. Wow…mbak kuasa Tuhan ya. Trombosit bisa merosot banget hingga 9000 tetapi kondisi fisik masih ok. Penasaran deh, mengapa trombosit bisa turunnya secepat itu tetapi kondisi fisik tidak drop? apakah trombosit bukan jadi patokan?
    Sehat selalu ya mbak Diane dan keluarga

  12. Sehat2 selalu setelah ini ya nak. Anakku tuh pernah terkena DBD dan dirawat di rumah sakit. Memang bikin deg-degan rasanya. Kalau anak kecil kan bawaannya rungsing ya kalau sakit hihihi 😀 Seminggu rasanya lama betul ya hehe tapi ga apa2 kan demi lekas sembuh yaaaa.

    1. Alhamdulillah udah sembuh. Perjuangan sekali ya mbak merawat anak DB. Aku sempat DB dulu, tapi gak sampai rawat inap untungnya. Semoga kita semua sehat-sehat selalu ya.

  13. setuju, tergantung kondisi si anak

    pernah anakn ke3 dan ke4 saya berbareng sakit deman berdarah

    tapi Dokter menganjurkan hanya anak nomor 3 yangh rawat binap

  14. Ya Allah Mbak. Membaca ini saya mendadak ingat dengan pengalaman pribadi saya tahun lalu (2021). 4 kali saya opname di 2021. Salah satunya adalah kena DBD. Saya harus diopname hampir 1 bulan karena trombosit saya hanya 10.000, badan lemas luar biasa. Untuk menggerakkan tangan aja, butuh usaha keras. Bahkan saat saya memaksa diri pulang pun trombosit masih 40.000. Sampai harus tandatangan dokumen “pulang paksa” dengan segala resikonya. Nyawa rasanya di seujung buku Yassin karena mental juga sempat drop.

  15. Sehat-sehat selalu buat keluarga mbak Diane, dan lekas pulih untuk si kecil.
    Jadi pembelajaran juga buat pembaca agar mewaspadai DBD selain soal Omicron ya

  16. Alhamdulillah si adek sudah sembuh dan bisa beraktifitas normal lagi.
    Kalau anak sakit, apalagi DBD, walau ortunya cemas, tapi tetap nggak boleh panik ya mbak. Dan memilih perawatan di RS juga bisa mebuat lebih tenang karena ada tenaga ahli yang terus memantau kondisinya

  17. Anakku pernah kena DBD dan mau tak mau harus dirawat di rumah sakit. Sedih sekali pas menerima kondisi seperti itu, mba. Dan anakku bahkan wkatu itu lebih mba dari sepekan di rawat di RS karena DBD. Lekas sehat dan sembuh ya mba

  18. Alhamdulillah akhirnya bisa pulang ke rumah yaa. Sehat selalu buat putrinya, Mba

  19. Ya Allah, semoga selalu sehat ya mbak Diane dan keluarga
    KLO sakit DBD emang baiknya dirawat di RS mbak
    Ponakanku kemarin juga kena DBD
    Aly setelah 4 hari rawat inap bisa sembuh

  20. Subhanallahu…
    Kak Di…aku juga pernah begini. Trombo sampai dibawah 10.000 ini bikin panik banget.
    Soalnya denger cerita sana-sini.
    Alhamdulillah,
    dengan penanganan yang baik, dibantu dokter dan perawat yang cekatan, trombo bisa perlahan naik. Dan perawatan DB ini kudu super sabar yaa.. tiap hari diambil darah untuk memantau jumlah trombo dari waktu ke waktu.

    Lekas sehat, adik cantik..
    Semoga setelah ini gak sakit lagi dan bisa aktif beraktifitas bersama kakak.

  21. Ya Allah sedih banget masih anak2 kena DBD . Jadi inget saya dulu kena DBD juga ketika SD rasanya masih inget sampai sekarang, pusing banget dan badan rasanya panas.

  22. Terima kasih atas ceritanya yah. Semoga anaknya sehat selalu dan juga anak saya. Saya tuh suka tanam jambu biji merah salah satunya buat persiapan kalo anak kena DBD, hehehe. Alhamdulillah sih belum pernah.

  23. Kemarin anakku kena DBD alhamdulillah boleh dirawat di rumah. Tetapi memang harus dijaga betul asupan cairannya. Banyak asupan makanan sehat juga vitamin

  24. Syukurlah sudah sehat, semoga lebih cepat recoverynya. Kalau DBD emang amannya dirawat di RS sih ya jadi bisa terpantau terus oleh petugas kesehatan. Adikku dulu juga pas kena DBD nginep 5 hari di RS.

  25. Ya allah mbak aq deg2an bacanya karena sampai perdarahan hidung, dan gusi. Plus trombosit pernah di angka 9000. Alhamdulillah ya sudah berlalu. Memang DB itu perlu banget diobservasi dengan ketat sehingga rawat inap adalah pilihan terbaik

  26. Ya Allah iya nih mbak belakangan krn hujan yang kena DBD juga meningkat yaa. Temanku jg ada yang sakit tapi dirawat di rumah meski kyknya msh kontrol jg.
    Aku baru tahu kalau penderita DBD jg ada kemungkinan pendarahan gtu mimisan maupun di gusi. ALhamdulillah sudah pulang dan kondisinya bagus ya, semoga sehat2 seterusnya yaa

  27. Sebenernya dibanding copid, efek samping DBD ini lebih dasyat. Kalau telat penanganan bisa lewat. Dan cepet banget, hitungan hari trombosit cepet turun.
    Moga sehat terus Kinar, mba Dian dan keluarga.
    Selalu pakai parfum lavender atau lotion nti nyamuk kemana-mana ya.

  28. Alhamdulillah, lega membacanya setelah sebelumnya ku baca yang tes NS1
    iya yah gawat itu sampai trombosit ke 9000 padahal normalnya 150ribu
    syukurlah anakmu mau minum. Melawan virus itu kudu bahagia, mau makan minum istirahat tapi yaa namanya orang sakit kan kadang rewel ini itu.

  29. Lekas pulih ya Kinar, lama juga ya mba seminggu, hebat bisa dampingi dan anakknya juga hebat kuat bisa bertahan dan pulih. Emang DBD lagi naik juga kasusnya, kebetulan managerku di kantor juga kena DBD, Dia udah takut kena virus laknat itu eh ga taunya DBD

  30. Ya, perawatan DBD memang bisa dilakukan di rumah saja. Aku pernah begitu. Kebetulan DBD-nya masih ringan dan belom parah. Dengan indikator yang seperti Mbak Dian tulis di atas. Tapinya tetep, dipantau. Dan selalu waspada jika ada gejala yang makin parah. Semoga yang sakit DBD bisa tahu hal ini ya. Sehat-sehat kita semua. Semoga segera sembuh semua yang sedang sakit. 🙂

  31. […] gak terlalu khawatir dengan ketersediaan obat-obatan dan vitamin. Semoga kita selalu dalam keadaan sehat yaaa… stay save..stay healthy..and be […]

Tinggalkan Balasan