PPDB Online SMPN 1 Sumenep

Tahun 2021 ini kembali saya harus mengurus segala keperluan anak masuk sekolah SMP. Kali ini anak ke-2 yang masuk SMP. Anak pertama sudah masuk tahun 2019. Beda banget pasti sistemnya apalagi situasi pandemi sedang tinggi-tingginya. Saat pendaftaran si sulung namanya saja PPDB online..tapi sistemnya sepertinya belum siap jadi tetep aja 100% prosesnya offline. But ists okay yang penting no drama juga sih..dan si sulung diterima di SMPN 1 Sumenep.

Cerita tentang PPDB saat si sulung bisa di : PPDB Online

Nah saat anak kedua mau masuk SMP, pilihannya sama deh dengan sekolah kakaknya. Situasi sudah beda banget ya.. Meski saat ujian dan wisuda sudah sempat offline, pendaftaran di SMPN 1 Sumenep ini benar-benar online.

Pengumuman PPDB bisa dipantau di media sosial sekolah. Ada Instagram dan Youtube. Teman-teman bocah juga ada yang share brosur online PPDB. Pendaftaran dimulai 22 Juni 2021 secara online. Saat hari-H langsung deh buka link yang dishare di akun Instagram SMPN 1. Surprised ternyata linknya ke Google Form. Tadinya saya kira bakal akses ke website apa gitu yang harus login, verifikasi, dll.

PPDB Online SMPN 1 Sumenep

Ya udah mengisi GForm kan udah semacam makanan sehari-hari ibuknya ya…langsung lah gercep isi form. Dokumen yang harus disubmit juga gak banyak. Hanya file Surat Keterangan Lulus, Kartu Keluarga, dan Piagam Penghargaan yang pernah diperoleh (kebetulan ikut jalur prestasi non akademik). Formnya sendiri ada 3 halaman, selain mengisi data pribadi siswa dan ortu, ada isian tentang nilai mata pelajaran juga. Setelah selesai langsung deh klik Submit.

Bukti Pendaftaran tidak langsung otomatis terkirim ke email pendaftar. Jadi baru akan dikirim tanggal 1 Juli 2021. Seperti biasa saya juga santai menunggu tanggal 1. Sebelumnya guru les renang bocah menawarkan akan membantu proses pendaftaran melalui guru olahraga sekolah tersebut. Tapi gak jadi..heheh Gapapa juga sih..karena saya optimis insyaallah keterima meski gak lewat ‘orang dalem’. Karena secara zonasi areanya masih kecamatan kota (jarak di GMap 1,4 km), secara nilai juga gak jelek-jelek amat, dan prestasi yang didaftarkan perorangan (meski hanya tingkat kabupaten).

Kalau pakai acuan saat PPDB kakaknya, skor prestasi non akademik perorangan lebih tinggi dari pada beregu. Misal sama-sama juara 1 tingkat kabupaten sepak bola dan renang. Skornya lebih tinggi renang. Saya masukkan aja prestasi bocah di tahun 2018 dan 2019. Tahun 2020 pandemi baru mulai kan..jadi setahun nggak ada kompetisi.

Tanggal 1 Juli pagi saya langsung deh cek Instagram sekolah..sudah ada instruksi untuk mengirim pesan Whatsapp ke nomer panitia. Meskipun sebenarnya sudah ada keterangan kalau bukti pendaftaran akan dikirim juga ke email, tapi karena gak sabar saya kirim pesan aja ke nomer WA panitia. Begitu pesan terkirim sesuai format, auto dijawab dengan link Gdrive. Saya klik link Gdrivenya langsung isinya surat bukti pendaftaran atas nama bocah plus 1 lembar berkas yang perlu ditandatangani ortu (bermaterai).

Alhamdulillah so far aman ya… Saya tinggal ngeprint surat tersebut dan mendatanganinya. Pengumuman penerimaan tanggal 8 Juli 2021. Caranya juga sama..chat nomer WA panitia. Formatnya beda, cukup nomer pendaftaran saja. Begitu pesan berisi nomer pendaftaran terkirim, auto dijawab dengan link Gdrive lagi. Kali ini isinya Surat keterangan diterima atas nama bocah, plus syarat daftar ulang dan selembar lagi berisi alamat pengiriman berkas.

Yap..dokumen yang sudah disubmit, harus diserahkan hard copynya juga. Mekanismenya gemana wong lagi PPKM begini kan? Ternyata dikirim lewat Kantor Pos gais…hehe. Sudah disediakan format alamatnya..jadi tinggal print juga. Jadwal daftar ulang gak terlalu lama..8-10 Juli 2021 aja. Wes Alhamdulillah yang pentig bocah diterima di SMPN 1 Sumenep dan prosesnya juga mudah banget ya..

Baca juga : Cara Menjaga Kesehatan

Daftar ulang selesai. Alhamdulillah again…gak ada berkas-berkas yang harus dilegalisir pemerintah di tingkat kelurahan kayak waktu kakaknya. Jadi bener-bener minim kegiatan offline. Saya keluar rumah Cuma untuk foto kopi dan ngeprint beberapa berkas, lalu ke kantor pos. Selesai.

Selanjutnya menunggu informasi tentang keperluan sekolahnya..kalau pengalaman waktu kakaknya sih saya harus mengeluarkan 700.000 saja untuk seragam. Itu pun gak wajib..jadi misal ada yang punya seragam ya gak harus beli. 700.000 kok hanya? Ya kalo dibanding waktu masuk SD nya..hehe..segitu terasa cukup ringan. Semoga tahun ini juga gak perlu mahal-mahal ya pengeluaran masuk sekolahnya.

Oiya MPLS juga berlangsung online lewat Youtube, Google Meet, Google Classroom, dan WA Group. What a life ya…Semua serba online…hehe

Semoga kemudahan juga selalu bersama kita semua… Stay safe..stay healthy..stay happy.

24 Replies to “PPDB Online SMPN 1 Sumenep”

  1. Selamat masuk SMP buat anak ke-2 ya bu. Sekolah baru, suasana baru, dan pastinya seragam baru. Hanya 700 ribu? haha iya, berasa “hanya” ya, karena seragam di sekolah lain udah berjuta-juta mungkin ya bu. Seragam anak saya 6 setel (5 seragam sekolah+1 setelan olahraga) tahun lalu kena 1 koma sekian juta. Padaaaah waktu itu pas banget baru-baru pandemi, dan otomatis nggak kepake semua. Mana biaya jahitnya mahal, huhu berasa banget keluar uang buru2 tapi ga gitu kepakai. Pas sekolah, atasannya saja yang kepakai, bawahannya pakai bebas karena nggak keliatan di zoom hihi Semoga lancar memasuki suasana sekolah baru.

  2. Lah kok bayangan kita sama ya, Mba.. tak pikir daftar formnya di website, ternyata di G form ya.. hahaha.. ketawa saya baca dibagian itu. GForm makanan emaknya setiap berburu rejeki ya.. xixixi..

  3. awalnya kemarin saya bingung tentang ppdb, karena memang anak belum usia mendaftar smp jadi masih santai2. tapi begitu mulai sekolah kelas 6 ini saya langsung tanya maksud dr ppdb itu apa seperti apa cara penndaftaran dsbnya. ternyata memang butuh ngadep layar terus yaa dan deg2an >.<

  4. 5 tahun yang lalu aku ngalamin proses PPDB online tapi untuk anakku yang SD, kalo sekarang kayaknya lebih banyak perubahan dari syarat-syarat penerimaan ya. Jadi lebih deg-degan banget

  5. Alhamdulillah yaa, selamat jadi anak SMP nih, emaknya riweuh juga. Bhahahaa sekarang mengisi GForm udah sarapan harian yaaa. Berasa deh jauh banget dulu ma sekarang yang serba digital mulai dari periapann masuk sekolah sampe pengumuman, sekolah bahkan MPLS.
    Seruuuuu, serba online..onlinee..

  6. Wah lancar yaaa PPDB nya. Alhamdulillah smp 1. Selamat kakak no. 2 smoga bisa meraih cita2 yg diinginkan ya kak. Seragamnya 700rb, klo nggak mau beli gpp ya. Cakep rulenya. Kan misal ada lungsuran si kakak jadi bisa pakai ya. Ini kakak no.1 thn 2019 masuknya yaaa bentar lg SMA..

  7. Aku juga sudah beberapa kali mendampingi buah hati PPDB.
    Mulai SD, SMP, SMA dan kuliah.

    Sensasi menunggu kelulusan itu yang paling dinanti!

    Yang paling membekas di hati saat PPDB SMP.
    Kebetulan sekolahnya sekolah favorit di Balikpapan.
    Daftar prestasi akademik dan non akademik menjadi penolong banget!

    Sekali lagi, selamat ya Mba buat buah hatinya dan keluarga, tentunya!

  8. Alhamdulillah lancar nggak ada kendala ya, jadi emak dan anaknya sama-sama tenang.
    Sekolah baru, teman-teman baru, guru baru, tapi belum bisa ketemu secara langsung. Emang kondisi belum memungkinkan, jadi ya coba dinikmati saja walau MPLS secara online

  9. Kalau emaknya udah terbiasa dengan dunia digital, urusan PPDB Online dramanya dikit lah, ya. Udah biasa isi form secara online maka gak bingung.

    Dan selamat ya, untuk anak ke 2 yang sudah diterima di SMP N 1 Sumenep. Semoga semangat terus belajarnya. 😍

  10. Alhamdulillah lancar ya mbak, banyak yang repot nih masalah ppdb online ini apalagi di ibukota, katanya banyak drama hehe.

    1. Alhamdulillah.. betul mak.. ya maklum tiap daerah kebijakannya beda2…

  11. Sekarang PPDB juga online ya Mba. Sepertinya nanti sekolah juga masih PJJ selama PPKM. Pastinya kerasa banget buat anak yang sekolah, eh tahunya udah lulus dong. Sekarang masuk jenjang pendidikan yang baru. Stay healthy, safe, and happy juga ya, Mba

  12. Alhamdulillah selamat ya berhasil masuk SMP incaran dengan lancar, aku juga mau persiapan nih nanti dua tahun lagi satunya SMA, satunya SMP bareng hihi rencana mau masukkan negeri saja.. semoga dimudahkan..

  13. wohoo selamat ya… new journey semoga perjalanan selama di SMP bisa membawa banyak pengalaman.

    Aniwei lumayan tidak terlalu ribet dan banyak kendala ya mba PPDB di Sumenep ini, tidak seperti cerita di beberapa daerah yang terganggu sinyal dan teknologi informasinya.

    Semoga nantinya proses PPDB di semua wilayah menjadi lebih baik dan tidak menyulitkan para orang tua dan tidak menjadi penghalang bagi anak untuk melanjutkan pendidiikan. Amin

  14. Alhamdulillah, selamat ya, Mbak, anaknya bisa masuk ke sekolah yang diinginkan. Saya baru tahun depan memikirkan anak masuk ke sekolah lanjutan. Agak khawatir juga, karena gak ada sekolah negeri yang dekat dengan rumah. Paling deket jaraknya 6 kilo hihihi.
    Mudah-mudahan bisa masuk dengan jalur prestasi karena kalau mengikuti zona, kemungkinannya kecil

  15. Alhamdulillaaah selamat yaaa menempuh jenjang pendidikan SMP

    kemaren juga abis ngerasain PPDB SMAN, wuaaah ada 10 lembar kertas! Isi dan bermaterai 5!

  16. Alhamdulillah banget ya mbak cukup dimudahkan apalagi gak perlu tanda tangan2. Mengingat masa pandemi ini kan riskan kalau ortu sampai keliling2. Seragam pun jg gak wajib yaa.
    Semoga anaknya sukses dengan aktivitas belajarnya di sekolah barunya yaa

  17. Sekarang semuanya serba online apalg pas PPDB pasti bikin senewen sedikit rapi dimudahjan y mba.. alhamdulillah akhirnya dapat juga sekolah aplg alumi kakaknya

  18. Wkwkwk… kalau urusan google form auto fasih dan cepat tanggap ya Mak. Rasanya lagi ngisi form job gercep banget.

    1. wkwkwkwk..bener banget…

  19. Kak Diiii…
    Anak-anak yang keterima di negeri kok aku yang mau sujud syukur rasanya…mashaAllah~
    Aku seneng banget, kak bacanya. Berasa mau pelukin kaka sama adek.
    Semoga sekolahnya lancar, berkah dan dimudahkan segala langkah-langkahnya.

    Salam NCT to the World yaa….
    Love kaka sama adik.

    1. Aminnnn makasih ya Lend… ALhamdulillah banget… Ayee..ayee…NCTzen is in the housee.. Love u too aunty Lendy

  20. Sekarang lebih praktis harusnya. Eh kemarin aku ada cerita lucu jadi ga ngerti kenapa ada satu e-mail nyasar pemberitahuan penerimaan seleksi sekolah jadi semacam nama yang lolos masuk di sekolah tersebut eh ke kirimnya ke emailku.

Tinggalkan Balasan