Begini Rasanya Vaksinasi Covid-19 Dosis 1

Sejak vaksinasi akan dilakukan, saya agak santai sih menanggapinya. Meskipun sebelumnya sering berharap vaksin cepat bisa diberikan kepada masyarakat umum. Ya harapannya begitu vaksin sudah ada, pandemic pun usai..hehe. Tapi kan saat sudah siap edar, ada ketentuan tentang usia dan golongan yang punya penyakit tertentu tidak boleh divaksin. Jadi serumah yang memenuhi syarat cuma saya aja. Dua orangtua sudah usia 60+ dan 2 lagi masih anak-anak. Apalagi kalau melihat urutan yang dapet vaksin..rakjel belakangan..makin santai lah saya. Masih lama pastinya..

Meskipun kemudian syarat yang bisa divaksin direvisi, lansia 60+ dan punya penyakit tertentu sudah boleh, ya tetap santai aja. Antrian kan masih panjang.. Sempat terpikir untuk vaksin mandiri aja..ntah kapan gitu..haha.

Sumber gambar : Finance.detik.com

Mampir kesini dulu juga boleh : Periksa Mata di RS

Lebih Cepat dari Perkiraan

Tapi Tuhan berkehendak lain..

Sabtu 27 Februari 2021, Koordinator Penyuluh di Balai Penyuluhan Pertanian kecamatan Ambunten kabupaten Sumenep, tempat saya beraktivitas selama 5 tahun terakhir, menghubungi saya untuk ikut vaksin. Tak lupa untuk menyetorkan foto KTP. Vaksin akan dilakukan Senin pagi di Puskesmas Ambunten. Dari BPP ini ada 8 orang yang akan divaksin bareng. Woowhh… lebih cepat banget kan dari yang saya perkirakan. Saya cuma punya waktu 2 hari untuk siap-siap..

Ya sudah ngikut ajah… karena jadwal buat rakjel belom jelas disini vaksinnya kapan..hehe. Persiapan khusus nggak ada sih.. Paling hanya memastikan kondisi fisik harus fit, caranya dengan tidak begadang, makan teratur, jangan sampai sakit lah intinya.

Sementara sepanjang Sabtu dan Minggu adalah masa kritis beberapa pekerjaan sekaligus. Yess deadlinenya tanggal 28 Februari semua haha. Pekerjaan segera dikebut meskipun ada aja yang akhirnya harus terlewat karena ketiduran saat Minggu malam. Entah kenapa udah diniatin selesaikan..tapi kantuk datang begitu cepat dan sistematis.. Niat β€˜leyeh-leyeh’ sebentar..eee bablas sampai pagi.

Senin pagi 1 Maret 2021. Sudah diwanti-wanti untuk siap divaksin sebelum jam 8 pagi. Jadi saya jadwalkan anter si Kecil ujian Al-Quran dulu ke sekolahnya..lalu lanjut ke BPP Ambunten yang jaraknya sekitar 25 km dari tempat saya tinggal. Oiya..sarapan wajib ya… apalagi mau divaksin. Gak divaksin aja wajib sarapan…

Hal lain yang saya siapkan adalah pakaian. Mau yang tinggal lipat bagian lengan atau yang harus buka kancing depan. Saya pilih baju yang kancing depannya mudah dilepas aja deh..karena baju lainnya susah dilipat bagian lengannya sampai setinggi bahu. Ada sih kaos…tapi kan.. πŸ™‚

Alhamdulillah sebelum jam 8 saya sudah di titik kumpul. Hanya menunggu sebentar lalu berangkat bareng ke Puskesmas yang jaraknya sekitar 50 meteran saja. Di Puskesmas sedang persiapan dan belum ada antrian. Setelah semua petugas siap di masing-masing meja, kami pun mulai ambil nomer antrian.

Vaksinasi covid 19 Dosis 1
Nomor antrian

Saya kebagian nomer 7. Selama menunggu giliran saya menyelesaikan pekerjaan online. Saat giliran saya dipanggil ke meja 1 saya diminta menunjukkan KTP asli dan beberapa keterangan sesuai yang sudah didaftarkan (misal no. hp dan dari instansi mana). Di Meja 1 ini saya dapet Kartu Vaksin lalu diminta untuk ke Meja 2 yang berada di ruangan tak jauh dari Meja 1.

Vaksinasi Covid 19 Dosis 1
Meja 1

Di Meja 2 ini dilakukan screening. Pemeriksaan tekanan darah dan ditanya punya penyakit diabet atau tidak?Jantung?pernah kontak dengan orang yang terkonfirmasi positif?Ada alergi obat/tidak?Sudah sarapan atau belum.Β  Setelah semua saya jawab dan tekanan darah saya normal 120, dinyatakan lolos screening dan lanjut ke Meja 3 masih di ruangan yang sama.

Boleh Dibaca Juga Tentang : Diabetes

Meja 2

Nah Meja 3 ini tempat eksekusinya.. πŸ˜€ Vaksinatornya sudah berpakaian APD lengkap. Selain mempersilahkan untuk menyiapkan lengan kiri atas, vaksinator juga mengingatkan untuk difoto..hahaha tau ajah bu vaksinator πŸ˜€

β€œ Mau difoto nggak? Itu panggil temannya dulu..” Ya udah saya panggil teman dulu deh untuk bantu fotoin.

β€œIni agak sakit ya….” begitu kata vaksinatornya. Yang saya bayangin ya rasa kayak digigit semut rang-rang. Belum sempat rasa sakit itu hinggap, vaksinator bilang udah selesai. Nahlo… kok nggak kerasa?Kerasanya Cuma kayak ditekan gitu ajah..

EksekusiΒ 

Selesai divaksin kami diminta menunggu sebentar dan mendatangi meja 4 (meja observasi). Di meja ini kami mendapatkan kartu vaksin dan surat keterangan sudah melakukan vaksinasi tahap 1. Oiya saat menunggu panggilan ke Meja 4 saya menerima SMS dari 1199 yang isinya link sertifikat dan info pelaksanaan vaksin tahap 2. Tapi tidak semua dapet SMS ini, sepertinya karena kendala teknis aja sih.

Sertifikat Vaksinasi

Alhamdulillah..vaksin tahap 1 untuk BPP kecamatan Ambunten pun selesai.. Trus istirahat? Owh tentu tidak…. Kami lanjut aktivitas lainnya…

Pasca Vaksinasi Dosis 1

Selesai vaksinasi langsung jalan-jalan ke sawah

Sepulang dari Puskesmas kami berpencar menjalankan tugas masing-masing turun ke desa-desa.Β  Saya ngikut tim yang akan melakukan ubinan padi. Lumayan sih jalan kaki melintasi area persawahan. Jam 10 an hawanya udah lumayan panas πŸ˜€

Menurut keterangan petugas Puskesmas tadi, setelah divaksin akan merasa ngantuk dan lapar. Nah berhubung kami langsung ngegas keliling desa..ngantuk gak terlalu kerasa. Kalau laper iya…lagipula memang mendekati jam makan siang ya wajar juga kalau laper ya.. πŸ˜€

Beruntungnya setelah pengubinan di sawah salah seorang petani, kami disuguhi makan besar..komplit karbo, protein dan segala yang menghilangkan lapar dan haus. Alhamdulillah…

Sekembalinya dari sawah..beberapa teman ada yang ngantuk banget. Mungkin emmang efek vaksin ya.. Saya sendiri kerasa ngantuk juga meski gak berat. Oiya lengan kiri juga berasa sedikit kemmeng..tapi gak sampe mengganggu aktivitas. Kondisi yang wajar kalo habis vaksin.

Sampai H+1 dan H+2, Alhamdulillah tidak ada keluhan apa pun. Semoga ya sehat selalu…dan vaksinasi covid dosis 2 juga lancar… Untuk anggota keluarga lainnya di rumah (ortu) saya masih perlu konsultasi dengan dokter dulu untuk bisa ikut vaksin atau tidak.

Saya nggak tahu persis apakah vaksin ini akan benar-benar mengakhiri pandemic atau tidak. Yang jelas ini bagian dari ikhtiar dan harapan bahwa pandemic akan segera berakhir tetap menjadi doa dalam setiap kesempatan. Kita sudah berusaha termasuk tetap pakai masker, sering cuci tangan, jaga jarak dan membatasi aktivitas di luar rumah. Selebihnya kita serahkan pada Sang Pemilik Skenario.

58 Replies to “Begini Rasanya Vaksinasi Covid-19 Dosis 1”

  1. Alhamdulillah ya Mbak sudah divaksin. Temen saya ada psikolog juga sudah divaksin. Ga ada keluhan juga alhamdulillah. Saya sama suami masih menunggu nih πŸ™‚

  2. mudah-mudahan sehat yaaa , dan jangan lupa, yg namanya sudah divaksin bukan berarti sdah ga perlu pakai masker lagi. Semoga korona cepat berlalu

  3. waahh mba Dian udh vaksin yaa, gimana rasanya mba? katanya jadi laperan ya, hahaha. Semoga sehat sehat semua yaaaa

  4. Kata teman-teman yg sudah vaksin tahap 1, bilangnya setelah vaksin jadi ngantuk banget. Alhamdulillah ya udah vaksin, termasuk ikhtiar. Aku masih nunggu info juga untuk manula yg usia 60+, meski udah boleh tapi belum tau rinciannya gimana

  5. Alhamdulillah udah divaksin yaa Mba, semoga sehat2 selalu dan sistem imunnya jadi lebih kuat bisa menangkal virus dan bisa aktif lagi berkegiatan tanpa waswas

  6. ALhamdulillah kak udah vaksin aku belum
    jadi lebih lega ya Kak.

  7. Terimakasih infonya mba, jadi enggak was was lagi deh kalo mau vaksin, soalnya berita diluaran sana terkadang bikin kita galau

  8. Alhamdulillah ya Mbak, saya dari awal membacanya sembari deg degan soalnya

    Ada yang bilang suntikannya sakit dan ada yang bilang juga setelah itu bisa pegal-pegal. Semua tergantung orang yang divaksin ya

    Atau mungkin trik supaya enggak sakit saat dan setelah divaksin, gak perlu minta rekomendasi orang yang sudah divaksin, karena akan cerita macam-macam ya

  9. wahhh Ka Dian sudah vaksin yah, semoga ikhtiarnya juga dijawab Allah yah Ka. Semoga pandemi segera berakhir. Sehat-sehat terus.

  10. alhamdulillah sudah kebagian ya mbak, kami masih belum hehe. Mudah2an ikhtiar ini bisa menyelesaikan pandemi, dan kata teman2 yang sudah vaksin juga ga ada efek yangs erius sih lengan aja berasa habis suntik hehe

  11. Mpo belum di vaksin. Belum waktunya. Semoga lolos nih. Mpo juga abdi masyarakat. Beberapa hari yang lalu juga mendata lansia yang memenuhi persyaratan

  12. Yeay! Mbak Diane udah divaksin! Ikut senanng aku tuh πŸ™‚ Oh yaaa, keren amat kelar disuntik langsung maen ke sawah. Pusing ga, ya..lapar iya kan capek ngiderin pematang sawah wkwkwkwk πŸ™‚ Serunya divaksin pepotoan dulu dan ternyata dpat sms link sertifikatnya. Mestinya harus dapat semua tuh peserta vaksin sebagai tanda telah divaksin dan kenang2an dong heheh. TFS mantap!

  13. Loh, Mba Dian sudah usia 60an kah? kok ya nggak keliatan. bismillah aja ya, Mbaikut vaksin. Kan masuk kedalam salah satu ikhtiar kita untuk sehat. ^_^

    1. Wkwkwk belom lah… Masih under 50 kok…

      1. Fenni Bungsu says: Balas

        Senangnya sudah divaksin ya mbak, apalagi tidak ada efek sampingnya yang perlu dikhawatirkan, yang penting tetep jaga daya tahan tubuh juga

      2. Nah kaaan bener berarti belum 60an, lah wajahnya masih keliatan muda. Berarti masuk liast vaksin karena apa, Mba? ASN kah?

        1. Bukan ASN..tapi bekerja di lingkungan pemerintahan πŸ™‚

  14. alhamdulillah ya mak udah divaksin, semoga penyaluran vaksin covid-19 ini bisa menyebar merata ke seluruh masyarakat jadi kita bisa bangkit lagi hidup seperti adanya, sehat-sehat selalu ya

  15. Sepertinya saya harus mulai cek-cek soal vaksin ini deh.
    Saya nggak ngeh distribusi vaksin ini nanti berdasarkan alamat KTP atau gmn yah?
    Soalnya KTP saya Jawa, sedangkan domisili saya saat ini di Sulsel.

    1. Nggak harus sesuai alamat KTP sprtinya. Kalo untuk masyarakat umum pendataan lewat RT juga..

  16. Selamat ya mbak udah di vaksin covid-19, tapi tetap terapkan protokol kesehatan. Semoga segera menyusul masyarakat umum juga dapat giliran vaksin

  17. Kalau di keluarga saya yang udah divaksin itu mamah. Karena termasuk lansia yang sudah di atas usia 60 tahun. Alhamdulillah dilancarkan dan gak ada efek samping apapun. Ya semoga aja vaksin bisa menurunkan angka penularan. dna kita bisa kembali beraktivitas normal. Aamiin

  18. bismillah ya ka ikhtiar sehat. semoga kita semua dilindungi dan diberi sehat selalu

  19. ealah gtu toh rasanya vaksin, tegang juga ya mak heuheu..
    aku nih nggak boleh vaksin, soalnya kan menyusui T_T

  20. iya banyak yang review setelah vaksin itu ngantuk ga kira2 sampe akhirnya vaksin kedua pada cuti biar istirahat daripada masuk setengah hari tapi gak konsen karena ngantuk pasca vaksin,,, sama nafsu makan nambah semingguan setelah vaksin… semoga terlindungi ya mba,, sehat-sehta

  21. Alhamdulillah seneng baca cerita kalau habis vaksin itu biasa aja. Nggak bawa pengaruh yang apa-apa gitu. Semoga kami pun segera kebagian vaksin ya, Mbak

  22. Paling tidak kalau sudah divaksin tuh, misal terserang virus pun tidak sampai parah akibatnya mba. Ini kita lakukan untuk melindungi orang-orang yang tidak mungkin divaksin. MIsalnya orang-orang dengan komorbid tertentu. We did it bcz we care….

  23. Alhamdulillah dan berharap semua makin banyak yang di vaksin ya mba. Tetap ikhtiar untuk 3 M jangan kita lupakan

  24. Wah, selalat Mbak udah dapat jatah vaksin. Cepat juga ya. Semoga dengan salah satu ikhtiar ini, pandemi Covid-19 segera berlalu.

  25. Alhamdulillah mbak udah terima vaksinnya. Aku jg gak sabar nungguin, entah kebagian kapan huhu
    Semoga saja bener2 bisa membuat org2 tak lagi kena virus dan kita bisa hidup kyk dulu senormal2nya yaa aamin

  26. Mantep udah d vaksin mba dian.. kapan ya gue.. btw sakit? Apa ada evek samping jadi zombie mba?

    1. Nggak sakit Alhamdulillah Doel.. Gak jadi zombie kok..kulit makin glowing..

      1. Alhamdulillah, semoga senantiasa diberikan kesehatan mba’. Semoga saja pandemi segera berakhir dan masyarakat bisa beraktivitas seperti biasanya.

  27. Alhamdulillah, sudah divaksin ya mbak, lega.. semoga sehat selalu ya mbak..kami masih menunggu giliran…

  28. Wah senangnya sudah di vaksin, aku masih menanti giliran disini. Semoga selalu sehat-sehat ya mbak.

  29. Semoga vaksin bisa melindungi dengan maksimal ya biar pandemi segera berakhir. Saya masyarakat umum nunggu giliran

  30. wah keren, mbak diane sudah di vaksin
    semoga selalu sehat ya mbak
    aku juga pengen segera vaksin nih
    biar bisa terlindungi dari virus yg blm ada obatnya ini

  31. Wah udah divaksin ya. Aku belom nih. Baru didata nih dari kantor suami. Aku dek-dekan deh. Hehe kayak anak kecil aja 😁

  32. Alhamdulillah Mbak udah divaksin. Semoga kebal virus dan semua orang sudah bisa kembali beraktifitas seperti biasa.

  33. Temenku ASN cerita udah disuntij sama temen2nya dan temen2nya itu alami sesak denger ceritanya aku jd parno tp oas baca tulisan mba ah legaaa ga kenapa2 ya mba malah lgsg aktifitas juga

    1. Iya Alhamdulillah..teman yang lain barengan vaksin juga Alhamdulillah sehat..

  34. Deg-degan yaa…kak Di.
    Anehnya niih…tempatku di data jga belum. huhuu…aku tapi juga takut sama efek sampingnya siih..
    Semakin lama, kaya semakin menunda waktu aja nih…tik-tok-tik-tok.
    Semoga sehat selalu yaa, kak Di.

    1. Aminn Lend.. yang di Sby kayaknya sudah mulai utk masyarakat umum..

    2. Wah hebat berani,aku ada asma jadi maju mundur nih mau vaksin,takit gimana2 kak,semangat sehat ya.

  35. Alhamdulillah udah siap dan menjalankan vaksin mbak, semoga sellau sehat ya. Suami juga lagi menunggu jadwal nih, kapan hari udah ada sosialisasi di kantornya

  36. Nurhilmiyah says: Balas

    Wah Mba Diane udah vaksin yaa, kita2 belum nih Mbak… kl yang udah vaksin dikasih sertifikat ya, hmm bagus jg nihh jd pada semangat ikutan vaksin

  37. Alhamdulillah udah vaksin ya mba, aku belum nih. Semoga bisa vaksin secepatnya. Semoga kita sehat selalu ya mba, aamiin

    1. Aminnnnn YRA

  38. Kebetulan adekku sudah di vaksin, kalo kata dia badan rasanya sakit semua gitu. Alhamdulillah ya mbk sudah di vaksin, aku belum. Semoga sehat selalu

    1. Iya emang beda tiap badan ya.. dari 8 orang yang barengan vaksin ..cuma 1 yang pegel2 bdannya..itu sehari aja H+1..habis itu normal semua

  39. Huhu aku sampai saat ini belum divaksin nih pengen banget dapat giliran tapi belum juga nih di daerahku. Dan semoga ya pemberian vaksin ini bisa merata sampai pelosok juga.

  40. baca dari sini sudah ga ngeri lagi ya soal vaksinasi ini. kan selama ini bayangannya kayak horor gitu, terima kasih mba sudah berbagi cerita ini beneran bermanfaat banget buat yang baru mau vaksin

  41. Waaahh kerenn udh vaksin, katanya jadi laperan ya mba? Aku masih nunggu aba2 panda aja vaksinnya,hahahaha

    1. kayaknya gitu nda.. gawanane gampang luwe haha

  42. Semoga habis vaksin sehat selalu ya mba’ Dian.. mudah-mudahan pandemi segera berakhir dan bisa beraktivitas seperti sedia kala.

  43. […] Pengalaman vaksin saya sendiri bisa dibaca : Vaksin Dosis 1 […]

Tinggalkan Balasan