Periksa Mata di Rumah Sakit Saat Pandemi

Periksa kesehatan mata sebenarnya harus dilakukan secara rutin. Menurut keterangan seorang sahabat yang dokter mata, setidaknya 6 bulan sekali anak-anak sebaiknya periksa kesehatan mata. Nah.. kebetulan sih..emang pengen cek mata 2 bocah sekaligus, Nares dan Kinar. Kalo biasanya periksanya di optic aja, kali ini saya putuskan untuk periksa mata di RSUD Sumenep.

Kenapa Harus Periksa Mata?

Pemeriksaan oleh Dokter Mata

Nahiya..kenapa sih harus periksa mata di musim pandemic begini?Oiya saya periksa mata anak-anak di bulan Agustus 2020. Masih masa pademi kan… Iya sih udah lama..tapi baru saya tuliskan hehe. Jadi sekitar 5 bulan setelah anak-anak mulai libur sekolah ya.

Nah selama 5 bulan gak sekolah, si kakak yang memang memakai kacamata, sama sekali gak memakai kacamatanya. Kenapa atuh..padahal kan kacamatanya minusnya lumayan..2 dan silindernya 3. Ternyata..di sekolah dia sempat dinasihati salah satu gurunya untuk tidak sering-sering memakai kacamata, jadi pakai seperlunya aja..misal kalau saat membaca. Dan si kaka pun menurutinya..Malah sampai setiap hari gak pakai kacamata lagi.

Kebayang donk minus segitu jarang dipakai kacamatanya..Sudah pasti ya kesulitan banget. Akhirnya si kaka mulai merasa gak nyaman lagi ketika pakai kacamatanya. Dan sepertinya memang waktunya ganti ih… Yaudah periksa dulu deh minus dan silindernya berapa.

Oiya sekalian cek mata adiknya..Karena Februari 2020 adiknya sempat ada keluhan. Tapi sudah diperiksa oleh dokter mata saat dirawat di RS di Februari itu..dan hasilnya sih semua normal..hanya matanya saja yang kemungkinan kering.

Kenapa Harus Periksa Mata di RSUD Sumenep?

Sabar Menunggu Poli Buka

Sejak pertama kali Nares memakai kacamata kelas 1 SD, periksanya di optic aja. Ya pertimbangannya biar praktis aja sih. Periksa mata di optic sekalian deh pesan kecamatanya di optic itu. Kali ini saya kepikiran buat periksa di RSUD saja. Apakah karena ada fasilitas BPJS?Tidak ya…bukan karena itu. Hehe

Cuma karena pengen dapet hasil pemeriksaan yang lebih akurat aja sih.. Apalagi pengalaman waktu Kinar dicek dokter mata, kelihatan detail gitu dengan alat-alat yang selama ini belum pernah saya lihat.Hahah alasannya gitu  aja? Yasih.. lagi pula kalau periksa di Puskesmas kejauhan…kalau di RSUD kan Cuma 100 meteran aja dari rumah.

Yaudah lah yukk cuzzz ke RS.. etapi sebelumnya saya sempa bertanya ke temen-temen kalo periksa di RS gimana prosedurnya..jam dan hari berapa aja jadwalnya..siapa saja dokternya..Ya gitu-gitu deh…biar lebih siap aja.

Ternyata hari Sabtu pun buka klinik mata di RSUD. Tadinya saya kira libur hehe. Yasudlah…langsung aja saya bertiga anak-anak menuju RS.

Poliklinik RSUD Sumenep berada di gedung baru, tak jauh dari pintu masuk. Saya pun langsung menuju ke gedung tersebut. Eh karena saya termasuk pasien baru (meskipun anak-anak sudah pernah dirawat di RSUD), pendaftarannya ternyata di gedung lama. Gedung baru untuk yang BPJS. Okay baiklah..langsung bergeser ke gedung sebelah..gak jauh kok..cuma 20 meteran lah…

Nah proses pendaftaran disini lumayan lama..Beberapa kali kena serobot hahaha. Ya maklum…ini pertama kali saya mau ke poliklinik. Tak ada satpam yang mengarahkan..jadi sambil mengamati aja..Hampir 1 jam Alhamdulillah akhirnya beres…Ternyata data Nares ada (pernah dirawat Juni 2017) sementara yang Kinar nggak ada (dirawat Februari 2020). Hehe..ya mungkin karena penulisannya beda aja sih..jadi nggak ketemu deh.. Ada biaya pendaftaran..tapi saya kok lpa ya waktu itu berapa..Tapi murah kok..gak nyampe 50 ribu.

Nah setelah urusan daftar mendaftar ini beres.. langsung balik lagi ke gedung poliklinik di lantai 2. Karena masih sekitar jam 8-9 an pagi, saat saya masuk masih sepi..dan lumayan nyaman sih tempatnya. Wajib pakai masker, dan bangku sudah ditandai agar menjaga jarak. Saya masih bisa duduk nyaman lah sama anak-anak. Gedungnya juga ber-AC..jadi menunggu 1 jam an tetep nyaman.

Ya saya harus menunggu 1 jam karena proses administrasi. Petugas sih sudah standby ya sejak saya duduk di depan poli mata. Ternyata berkas dari gedung lama ke gedung baru diantar manual..Wajar ya kalo makan waktu..

Akhirnya sekitar jam 9.30 an begitu berkas sudah di tangan petugas, langsung saya dipanggil untuk ke ruang 1 (ada 2 ruang). Di ruang 1 Nares duluan yang diperiksa oleh sepertinya asisten dokter gitu ya.. Ditanya tentang keluhannya ya saya sampaikan kalau sudah 5 bulanan si Nares tidak pakai kacamatanya atas nasihat gurunya..

“Emang gurunya dokter ? Nyuruh gak pakai kacamata..” ucap si petugas. Beliau juga menyampaikan kalau ada keluhan..harus segera dicek..jangan menunggu berlarut-larut sampai berbulan-bulan..

Barulah kemudian Nares diperiksa dan alatnya memang beda dengan yang di optic ya..hehe. Periksanya sudah pakai alat seperti slide projector dan computer juga (saya nggak tahu deh namanya). Saat pemeriksaan sedang berlangsung, Kinar dipanggil dan diminta masuk ruang 2 diperiksa dr. Kurnaedi, Sp.M. jadi saya mondar-mandir deh memastikan pemeriksaannya, ke ruang 1 lalu ke ruang 2.

Pemeriksaan Kinar lebih cepat, Alhamdulillah hasilnya normal hanya harus tetep menjaga agar tidak terlalu banyak menatap layar HP/lapto/TV. Lalu diberi resep obat tetes mata dan vitamin. Lalu saya bergeser ke ruangan 1 lagi.. pemeriksaan Nares baru selesai dan hasilnya mengezoetkan.. Karena minusnya jadi 4, dan silinder masih sekitar 3 (saya lupa pastinya untuk yang kanan/kiri).

Lanjut Pesan Kacamata

Nares dan kacamata barunya. Kinar tanpa kacamata

Selesai pemeriksaan, saya langsung meninggalkan gedung poli yang suasananya mulai ramai. Ya maklum sudah jam 11 an deh kayaknya. Saya langsung mengurus pembuatan kacamatanya di optic. Setelah mampir ke 3 optik akhirnya kembali ke optic pertama, karena frame yang disukai Nares di optic tersebut.

Berhubung ukuran lensanya termasuk istimewa..berarti kacamata harus dipesan di Surabaya. Jadilah saya harus menunggu 1 mingguan sampai kacamata pesanan siap pakai. Harganya lumayan sih buat saya… framenya yang murah aja sekitar 150.000 an sedangkan lensanya sekitar 400 an. Yah..memang segitu sih harganya. Dan bukan lensa kaca ya..karena kasihan katanya bocah..kalau lensanya dari kaca..berat. Okelah mana yang baek aja…total pengeluaran 500 ribuan ya…

Alhamdulillah..kacamata akhirnya bisa selesai setelah 2 mingguan. Haha..entahlah kenapa lama banget..

Sekarang bocah udah rajin pakai kacamata terus… Pakai tetes mata juga untuk mencegah matanya kering, menjaga jarak antara layar HP dan mata tidak terlalu dekat (kurleb 30 cm), tidak membaca-nonton tv-pakai HP di ruang gelap, dan gak terlalu berlama-lama juga menatap monitor/layar ponsel.

Semoga selalu sehat ya…

25 Replies to “Periksa Mata di Rumah Sakit Saat Pandemi”

  1. hal yang aku khawatirkan juga terhadap anakku, terutama selama pandemi yang lebih sering liatin handphone, pernah di cek hasilnya belum ada minus sih, tapi tetap khawatirkan ya

  2. Waah 2 mingguan lama banget itu buat nunggu kaca mata jadi. kasian atuh ya selama blom jadi kaca matanya harus struggling nih… Kenapa emang katanya mba bisa lama banget

    1. Penting banget memeriksakan mata apalagi mata juga bisa buat kita yang tanpa sadar ternyata minus atau plus gitu

    2. Mata kering mungkin bisa jafi karena daring ya mbk, belajar online bikin anak harus mantengin layar hp. Rata-rata kalo beli kacamata baru pasti lama, aku dulu juga 2 mingguan hehe

  3. Anakku juga kudu ganti kacamata, kubawa ke optik deket rumah aja mba
    saiki Sidqi ada silindernya juga
    hadeehh, arek2 jaman now yak

  4. problem saya kalo pesen kacamata, selalu lebih murah frame daripada lensanya hehehe. kalo frame yang penting enak dipake, nah lensa ini yang penting karena buat membantu penglihatan ya kan. jelas harus yang enak juga kalo dikenakan.

    1. Awal pakai kaca mata dulu diperiksain ke dokter mata supaya betul-betul dicek minusnya.
      Sekarang banyak optik yang peralatannya udah lengkap. Kalo buat nambah minus aja, optik udah cukup menurutku.
      Jadi pengen meriksain anak-anak, soalnya tiap hari terpapar gadget.

  5. Mbak saya malah nggak pernah rutin periksa mata padahal mata saya minus hiksssss… Duh otewe dokter mata nih, thanks sharingnya ya mbak

  6. Wah gurunya berani juga ya menyarankan hal yang tidak dikuasainya..kalau pakai kacamata secara rutin kan malah bagus untuk mata adek…dan lebih disiplin merawat mata ya..

  7. Sudah lama saya juga ingin periksa mata nih, cuma masih maju mundur.

    Mau periksa di klinik atau di RS,

    Sekarang lensa dan frame kacamata bisa juga bisa dipesan lelalui online, tapi periksa mata gak bisa online, ya, Mak

  8. Kok aneh ya malah dilarang pakai kacamata. Ternyata kacamata bisa pakai BPJS ya mbak, aku baru tau nih. Iya nih aku juga harus sering2 lihat anak2 soalnya pakai hp & laptop terus untuk kerjakan tugasnya

  9. anakku juga mulai minus matanya mbk, mgkn jig karena pjj ya, makin sering interaksi dgn layar
    ke rumah sakit saat pandemi memang butuh persiapan ekstra ya mbk

  10. Anakku dulu ganti kacamata juga langsung ke optik aja.
    Udah 3 tahun lebih nih belum pernah periksa mata lagi, soalnya nggak ada keluhan hehehe.
    penyakit lama ini, periksa cuma kalau ada keluhan aja

  11. Aku juga lebih suka periksa mata ke dokter Mba, karena alatnya lengkap banget. Kalau di optik gitu kan sekedar ngecek minus doang.

  12. Waah kalau di Depok Jabar saya lebih baik ga periksa di RSUD deh, Mba.. bisa2 bukan mata aja yg kena. Kena virus covid iya.. huhuhu.. mgkn kalau RSUD Sumenep blm begitu banyak kali ya penderita covid.

  13. Aku masih belum berani Mbak
    Ini aku bulan April ada jadwal imunisasi anak
    Kayaknya bakalan ke rumah bidan aja sepertinya

  14. pas pandemi gini emang bikin takut kalo mau ke RS ya mak.. huhu. Tapi tetep nggak boleh terlewatkan ya jadwal periksa mata gini..

  15. Kaka tetap cantiiikk..walau pakai kacamata.
    Trendi banget deeh..
    Tapi memang, kaca untuk kaca mata gak bisa murce. Asal ganti fram, ganti lagi di kacanya.
    hiikks~

  16. kemarin aku sempat periksa mata saat merasa udah ngga enak dan ngga jelas gunakan kacamata yang ada. ternyata minus saya malah turuuun

  17. Semakin banyak rumah sakit yang sudah menyediakan fasilitas lengkap untuk pemeriksaan ya Mba… memudah dan membuat semakin banyak anak terpenuhi haknya memperoleh pandangan yang jernih dengan kacamata yang sesuai…

  18. Anakku juga sempat periksa mata mbak. Sbnrnya krn rujukan psikolog aja sih soalnya anaknya suka berkedip tanpa sebab jd sekalian dicekin, eh ternyata kata dokter mata plus hehe, gk tahu deh kami blm second opinion jg.
    Kalau dah gede enak ya pakai tetes matanya, anakku terak2 pas ditetesin hehe

  19. Kemudahan dalam memeriksakan mata, terus menemukan vitamin buat mata, itu penting banget. Mata adalah jendela dunia, kadang kita abai!

  20. jadi pengen periksa juga ini kayaknya mataku minusnya nambh huhuhu
    cuma enak emang ya kalau dipikr2 pakai kacamata sesuai minus atau plusnya ga pusing

  21. Aku juga rencananya mau periksa mata lagi nih mbak. Kalau di Jogja kebetulan ada RS khusus mata. Bisa periksa di sana

  22. […] Mampir kesini dulu juga boleh : Periksa Mata di RS […]

Tinggalkan Balasan