Buku Terima Kasih Indonesiaku, Antalogi Pertamanya

Menulis buku menurut saya tidaklah mudah. Butuh proses lebih panjang dan tidak sederhana dibanding menulis di blog. Belum lagi kalau harus ikut aktif menjual..pfyuuhhh … Tapi tahun 2020 saya mencoba memberi pengalaman ke si sulung untuk bisa menerbitkan buku meskipun buku antologi, alias nulisnya rame-rame. Ishhh saya aja belum pernah nulis antologi..hehe…

Ikut Kelas Menulis

Sudah lama saya melihat si Sulung selalu serius di depan laptop. Ternyata dia menulis cerita… Tapi saya tidak membacanya secara detail. Sekilas saya melihat, ada percakapan dan tokohnya diberi nama ala Korea. Haha.. duh ya anak jaman now kiblatnya selalu Korea. Gaya penulisannya mirip dengan bahan bacaannya sejak kecil, Kecil-Kecil Punya Karya (KKPK). Dulu dia sempat bikin kartun ala-ala KKPK dan meminta saya mengirim karyanya ke KKPK tapi nggak saya lakukan.

Tulisannya di laptop ada beberapa file..dan masing-masing file isinya ratusan halaman. Mungkin dia berprinsip..nulis aja dulu. Tulisannya mau dikemanakan, urusan belakangan. 😀

Ketika ada informasi kelas menulis online dengan hasil akhirnya menerbitkan buku, saya langsung deh daftarin si sulung. Kelasnya nggak gratis, tapi masih sangat terjangkau. Kelas berlangsung di media Whatsapp Group. Jadi menurut saya sangat mudah untuk diikuti.

Setelah berjalan sekitar 2 minggu, tibalah saatnya nulis bareng. Peserta diminta menulis sesuai topic, Terima Kasih Indonesiaku. Butuh waktu beberapa hari buat si Sulung menulis sesuai topik. Ketika selesai saya pun tak memeriksanya. Jadi emang ucul-uculan lah..

Proses Sampai Jadi Buku

Beberapa waktu setelah hasil karya peserta dikumpulkan, tim pengajar kemudian membagikan desain cover lewat WAG. Saya suka deh lihatnya. Kalo si kaka..hmm..kayaknya cuek deh hahah.  Tapi saya optimis dia menyukai pengalaman ini. Sebuah buku yang diimpikannya.

Setelah mendapat koreksi dari beberapa anggota group, akhirnya buku masuk tahap cetak. Lama juga sih prosesnya.. Buku pertama saya terima awal Januari, beberapa bulan setelah diinformasikan tentang jadwal cetak. Alhamdulillah… semoga ini adalah langkah pertamanya yang akan membuatnya menghasilkan karya-karya keren selanjutnya ya… Aminnn…

Kalau dari proses ini sepertinya bikin buku emang gak serumit yang saya bayangkan. Karena memang kita nggak ikut mengurus tetek bengeknya ya..Tinggal nulis..kumpulin. Kalau mengurus segala sesuatunya mungkin emang lebih kompleks.

Tentang Buku Terima Kasih Indonesiaku

Penulis buku ini ada 8 orang, salah satunya si sulung Nareswari. Tulisannya nangkring di Kisah 2, yang diberinya judul Di Indonesia Ada Rumahku. Bahasannya campur-campur..hehe.. Saya melihat dari 8 penulis yang ikut dalam antologi ini ada 3 atau 4 orang yang masih duduk di bangku SMP. Lainnya ada yang sudah mahasiswa S1, S2, ada juga pelajar SMA.

Isi buku sesuai judul..menceritakan pengalaman penulis saat berkunjung atau tinggal di daerah-daerah di Nusantara. Ada cerita tentang Madura, tentang Batam, tentang Semarang, dan daerah lainnya. Nah kalau si Sulung campur-campur deh..pengalamannya berlibur, beraktivitas sehari-hari juga ada.  Total tylisannya ada 18 halaman.

Cover buku soft dengan jenis kertas bookpaper yang berwarna kecokelatan. Buku yang diterbitkan Guepedia ini dicetak Desember 2020 dengan jumlah 120 halaman. Buku ini bisa juga dibeli di beberapa marketplace, seperti Tokopedia, Shopee, Bukalapak.

Setelah buku ini terbit saya sih sarankan si Sulung bisa punya target untuk menghasilkan karya-karya yang lebih baik lagi. Semoga tahun 2021 bisa punya buku solo … Punya info kelas menulis untuk anak seusia si Sulung ini? Boleh loh dishare di kolom komentar 🙂

Pembelian buku bisa juga dilakukan online disini : Buku Terima kasih Indonesiaku

 

37 Replies to “Buku Terima Kasih Indonesiaku, Antalogi Pertamanya”

  1. Mba Nares luar biasaaaa
    MasyaALLAH TabarokAllah, terus semangaatt dan mendulang prestasi yaaa
    InsyaALLAH berkaahh rejeki berlimpaahh, yeayy!

  2. Hebat si sulung, udah punya buku antologi, dan nulisnya bersama penulis lain dari beragam usia. Semoga makin semangat menulis dan bisa menerbitkan buku solo

  3. maasyaallah luar biasa sekali produktifnya, sampai terciptalah buku khusus rasa syukur dan terima kasih pada Indonesia tercinta

  4. Wah selamat untuk karya pertama putrinya, Mbak. Semoga aja akan ada buku-buku selanjutnya, ya. Temanya juga bagus nih tentang Indonesia

  5. Masya Allah kakak Nares sudah punya antologi … nanti in syaa Allah bisa ikutin jejak mamanya nih jadi bloger. Selamat ya Kakak.

  6. waah keren nih si adek…hobby menulis menurun dari ibunya kayaknya yaa. produktif banget lagi.
    anakku yg sulung juga dr dulu suka nulis dan udah ada bbrp antologi dg guru dan teman2nya di sekolah. tp masih moodyan banget…klo sibuk urusan sekolah dia ga semangat nulis

  7. Masyaa Allah, luar biasa putrinya Mbak.
    Seneng ya kalau anak-anak bisa mengembangkan passionnya.
    Anakku sendiri belum ada yang kelihatan seneng menulis.
    Wkwkwk. Mboknya kudu ikhlasss

  8. Wah selamat untuk karya buku antologi putrinya, Mbak. Senangnya ya, hobi putrinya sama dengan ibunya. Semoga bisa lanjut menulis buku-buku berikutnya ya…

  9. Aaaah senangnyaaaa lihat karya para sahabat ya!
    Selamat ya mbak Diane, semoga abis ini berturut turut ya karyanya lahir!

  10. Pasti Kakak seneng deh ya ada tulisannya yg dibukukan. Saya juga awal2 punya buku itu buku antologi. Seneng banget rasanya. Apalagi kakak yaa.. bisa dimasukkan sebagai prestasi tuh, Mba.

  11. Keren banget nih udah bisa punya karya. Semga sellau produktif dan mengeluarkan karya terbarunya ya

    1. Aminnn..terima kasih ya…

  12. Wah keren banget Kakak Nareswari selamat ya atas buku barunya semoga makin semangat berkarya…anakku juga suka nulis mbak memang harus sering disemangati ya..

    1. Yeayy Alhamdulillah..Aminn..terima kasih Mak Dew…

  13. Masya Allah selamat buat Nareswari dan Bundanya,,,keren banget ini
    Buah jatuh tak jauh dari pohonnya ini…Sama-sama mumpuni saat menulis. Semoga makin sukses ya, Nares. Doa dan harapannya tercapai nanti. Aamiin

    1. Aminnn terima kasih…

  14. Horeeee anak SMP udah berkarya nulis buku! eh kupikir pesertanya seumuran ternyata ada yang udah mahasiswa juga ya. Trus profil mamah disebut di buku lho, seorang blogger. Kereeen!

  15. Masya Allah hebat punya bakat menulis. Aku ikut mendoakan semoga segera punya buku solo ya. Smeoga makin semangat ya menulisnya

    1. Aminnnn..terima kasih ya…

  16. Kereeen bangeet si Suluung ini, selalu berkarya ya Nak, makin semangat teruus.
    Salut juga sama Mamaknya yang mendukung mendaftarkan kelas online .

    1. Alhamdulillah..trims ya Teteh …

  17. Wah keren bakat nulisnya nurun ke anak ya?
    Biasanya anak emang akan mencontoh ibunya sih 😀
    Selamat atas buku antologi pertamanya, semoga menyusul antologi2 bahkan buku solo berikutnya ya.

    1. Aminnn makasih ya….

  18. Kak Nareswariii…
    Barakallahu fiik~

    Selamat yaa, anak sholiha kebanggaan Bunda.
    Semoga karyanya semakin banyak dan yang penting satu. Kak Nareswari bersungguh-sungguh saat melakukan hal yang dicintai.

    Salam sayang dari Tante di Bandung.

    1. Aminnn…Makasih tante Lendy…kiss hug dari Madura

  19. wah keren si sulung mba semoga anakku juga bisa punya karyanya, btw aku juga pernah nulis antologi dan memang prosesnya lama semoga next antologi bisa lancar tahun ini resolusiku buat nulis antologi kembali

    1. Aminnn..semoga lancar semuanya ya

  20. Waaah selamat untuk kelahiran buku barunya mak diane.. Emang s eru banget ya bikin buku antologi, bisa reramean trs berasa ditemenin banyak orang.. hehe

  21. Baca ini aku terharu mbk.. Akhirnya impiam nerbitin buku terkabul, meskipun berupa antologi. Semoga setelah ini bisa nerbitin buku ceritanya sendiri..
    Selamat kk

    1. Aminn..terima kasih ya…

  22. Wah selamat ya buat si kaka. Semoga sukses dan lahir buku-buku selanjutnya. Aamiin

    1. Aminnn..terima kasih…

  23. Masya Allah, keren semangat menulisnya mbak untuk seusianya. Saya da juga nih nulis kroyokan tapi belum nulis-nulis juga padahal bahan sudah ada hiks. Mbak Naqiyah mengadakankelas menulis online untuk anak, mbak

    1. Trims infonya mbak.. Semnagat menulis ya..hehe

  24. Masya allah tabarakallah kerens sekali nih. Semoga sukses dan tetap produktif yah

    1. Alhamdulillah..terima kasih Mak Tian.. AMinnn sukses selalu juga ya..

Leave a Reply