Tetap Bersyukur untuk 2020 yang Luar Biasa

2020 berakhir juga ya…berganti tahun 2021. Berusaha mengingat-ingat lagi apa saja yang sudah saya lewati sepanjang tahun 2020. Semua pasti punya catatan nih selama 2020 karena kita sama-sama mengalami masa yang tak pernah kita bayangkan sebelumnya. Atau memang ada yang sudah ngebayangin bakal seperti itu?

Awal tahun 2020 saya masih sempat bepergian ke luar kota. Kegiatan ke luar kota ini sering saya lakukan..setidaknya 1 buan sekali. Entah untuk urusan pekerjaan atau urusan lainnya. Awal tahun lalu saya berkunjung ke Malang dan Batu bareng teman-teman pegiat pariwisata di Sumenep. Seru pastinya karena kami sempat menyaksikan Festival Songgoriti dan hangout di sekitar alun-alun kota Batu. Ceritanya bisa dibaca disini : Malang Bukan jogja

Masih di awal tahun juga, tepatnya Februari 2020 saya berkunjung ke kabupaten Semarang. Selama 2 hari eksplor berbagai tempat wisata di wilayah kabupaten Semarang sekaligus sambang om dan tante di kota Semarang.

Februari Ambyar

Masih di bulan Februari juga.. eh..anak ke-2 sakit dan harus dirawat di RS. Sakit apa?Apa ya..saya juga gak tahu sampe sekarang.. si kecil mengeluh sakit kepala dan muntah terus menerus, gak bisa masuk makanan dan minuman apa pun.  Sebelumnya sih dia mengalaminya 1-2 kali setiap pulang latihan renang. Tapi nggak ada demam.  Karena 3 hari 2 malam gak ada perkembangan akhirnya langsung saya bawa ke UGD RSUD yang jaraknya hanya sekitar 150 meter aja dari rumah.

Masuk RS Sabtu malam sampai Selasa malam masih ada keluhan sakit kepala dan muntah. Sudah diperiksa juga dokter spesialis mata dan THT atas saran dokter anak Dominicus Husada, hasilnya semua bagus tidak ada gangguan apa pun. Selasa malam dokter Domi menganjurkan untuk CT Scan..karena hasil semua pemeriksaan normal. Dan kalau Rabu masih ada gejalannya akan dipulangkan dan mempersilahkan untuk mengatur sendiri CT Scannya di RS di Pamekasan atau Bangkalan (karena di RS SUmenep belum ada CT Scan). Hehe yang kebayang langsung tuh biaya CT Scan berapa yekan…

Pemeriksaan mata

Eh ndilalah..hari Rabu pagi si anak minta makan sendiri, biscuit habis lumayan beberapa keeping, minum susu juga, makan pisang.. Dan mulai ngomong pengen makan apa saja..sampai bikin daftar makanan..ada kali 20 lebih makanan yang pengen disantapnya. Alhamdulillah..ini perkembangan yang sangat baik..karena hampir seminggu dia gak bisa makan.

Dan hari Rabu ini harusnya dia ikut seleksi renang O2SN tingkat kecamatan mewakili sekolahnya, kalau lolos maju ke tingkat kabupaten. Kalau dari hasil latihan sih..optimis ya pasti lolos. Tapi apa daya…Allah punya rencana lain… Persiapan 3 bulanan latihan renang setiap hari buyar semua…hehe. Anak saya gak bisa ikutan bahkan di tingkat kecamatan, ya kalo tingkat kecamatan gak ikut..gak bisa ikut seleksi tingkat selanjutnya..

Hari Rabu ini dia juga ulang tahun ke-11. Ultah yang bener-bener gak kayak biasanya… Tanpa kado-kadoan tanpa kue-kuean.. Tapi Alhamdulillah eyang masih sempat membuatkan bubur merah putih yang lezat banget untuk kami santap di RS. Dan yang penting hari Rabu ini juga kondisi ananda membaik, tidak ada keluhan sakit kepala dan tidak muntah sama sekali.  Ajaib yaa… hehe…

Karena kondisi membaik, Kamis kami sudah diijinkan check out. Semoga sehat terus ya…

Lebaran Yang Tak Biasa

Setelah keluar RS..saya masih inget mulai beredar info tentang virus yang awal-awal hanya melanda Wuhan. Saya cari hand sanitizer susah banget… vitamin juga langka.. Sampai Maret anak-anak mulai libur sekolah dan latihan renangnya.

Bahkan saat mulai masuk Ramadhan kami jalankan salat tarawih dan tadarus sendiri di rumah. Biasanya kami buka sholat tarawih bareng tetangga. Hampir semua menu buka dan sahur gak ada yang beli..masak sendiri semua dan nggak ada menu es-es an..haha..

Saat lebaran tiba..ternyata koronces belum hilang..jadi membuat kami menggelar salat ied di rumah. Pengalaman pertama ayah saya menjadi imam solat ied di rumah. Selesai solat ied kami biasanya juga terima tamu..tamu pertama adalah belasan anak-anak kecil tetangga. Tahun 2020 kami tutup pintu tidak menerima tamu. Oiya adik-adik yang merantau juga nggak ada yang mudik. Gak ada baju-baju baru juga…hahaha…bener-bener santay ya…

jalan-jalan saat lebaran

Tapi kami tetep ziarah ke makam keluarga besar.. Lalu mencoba berkunjung ke salah satu tempat wisata yang rencana akan dibuka setelah lebaran. Jadi kami berkunjung saat tempat wisatanya belum ada pengunjung. Sepi banget..Cuma keluarga saya aja. Alhamdulillah…meski sambil deg-deg an juga sih..gak bebas seperti sebelum ada si koronces.

Sekolah Full Daring

Sejak gak masuk sekolah Maret 2020 anak-anak sekolahnya PJJ (Pembelajaran Jarak Jauh), modal internet dan HP atau laptop. Gak mudah sih sebenarnya menyesuaikan..apalagi waktu awal-awal itu anak-anak belum punya HP sendiri. Kebayang ya satu HP untuk bertiga… jadi HP saya berisi grup untuk saya sendiri, dan grup anak-anak (grup kelas, grup per mata pelajaran).

Tapi Alhamdulillah pas ultah si Kakak saya belikan HP, sesuai janji saya untuk membelikan HP di usia ke-13. Jangan ditanya senengnya di gemana heheh..  Berkurang lah grup di HP saya..berpindah ke HP nya. Beberapa bulan kemudian adiknya juga dapet HP lungsuran dari eyangnya. HP jadul..tapi buat WA sama medsos aja sih masih oke. Grup-grup pertemanan juga berpindah…

1 Semester di tahun 2020 full daring, termasuk rapotannya. Jadi nggak ada ceritanya ambil raport di sekolah si Kakak. Kalo adiknya masih ada sih kegiatan ambil raport ke sekolah. Nggak ada rangking-rangkingan… Kegiatan ekstra kurikuler juga nggak ada. Oiya..kalau sekolah si adek masih sempat ngadain PTM (Pertemuan Tatap Muka). Tapi hanya semingguan deh kayaknya…

Silahkan baca tentang : Persiapan PTM

Oiya saya sempat mendaftarakan si Kaka juga kelas menulis yang outputnya buku antologi. Karena saya melihat si Kakka emang suka banget nulis. Alhamdulillah beneran antologinya jadi..haha. Baru awal Januari ini kami terima buku fisiknya. Insyaallah ntar saya tulis tentang bukunya di postingan lain ya…

Ternyata sampai 2021 memasuki semester genap masih PJJ juga nih… Entah sampai kapan PJJ akan berlangsung. Gapapa lah yang penting semua sehat ya….dan tetap berdoa agar si koronces segera musnah tanpa bekas.

Masa pandemi ini emang nggak mudah… Tapi Alhamdulillah ada aja rejeki dan kebetulan kan anak-anak nggak ada uang saku harian yang harus saya keluarkan. Jajannya rapelan..haha.. Oiya di tahun 2020 anak-anak saya juga dapet beasiswa loh. Bukan dari sekolah. Saya sendiri gak menyangka anak-anak bisa mendapat beasiswa ini. Tahu-tahu di wa penawaran..tanpa ina ini inu…

Yah…ternyata sepanjang 2020 meski berat..terasa sulit…mentok mau ngapa-ngapain..gak bisa liburan..gak bisa keluar kota… tetep ada banyak hal yang membuat saya harus banyak bersyukur. Dan yang terpenting bisa sehat dan selalu bergembira juga wajib kita syukuri.  Semoga makin banyak rejeki ya di tahun 2021 ini….

25 Replies to “Tetap Bersyukur untuk 2020 yang Luar Biasa”

  1. Alhamdulillah, ada rezekinya buat anak-anak ya mba tahu-tahu dapat beasiswa…semoga sehat sekeluarga ya aamiin…

  2. Ya Allah… aku baru ngeh kalo putrimu sakit lho mbaaa
    semogaaaa sekarang sehat2 semuaaa ya
    thn ini memang banyak peristiwa suram, tapi BISMILLAH. semoga kita kuaaatt, sehaatt, bahagiaaa

  3. Aamiin, insyallaah membaik tahun 2021 ini ya Mba.
    Yang paling berasa memang Lebaran tahun 2020 tuh sesuatu banget, biasanya menjadi ajakng berkumpul saudara2 sekarang sepiiii.
    Tapi alhamdulillah, masih diberikan kesehatan yang luar biasa sampe saat ini, bersyukur banget.

    Trus rapelan uang sakunya udah dikasihin beloom ?

  4. Saat pandemi ini hampir semua orang mengalami stres tapi banyak juga tentu kebahagiaan yang diperoleh. Belajar daring melulu sampai eneg, kasihan ya anak2 hihihi. Si kakak demen nulis nih seneng dong ya bisa ikutan antologi. Yang ultah ga pake kado2an juga ga apa2 yang penting sehat dan hepi yaaa 😀

  5. Sekolah full daring kalo misal dengan kurikulum yang biasa di sekolah formal pasti tetep berat banget kayanya Mak. Saya pernah kerja di homeschooling dan mereka dah terbiasa daring dengan jumlah mata pelajaran sebanyak sekolah formal, itu aja udah ada yang ngeluh capek. Bener-bener salut deh buat para orang tua yang pengertian dengan kondisi yang terpaksa dijalani ini. Semoga pertengahan 2022 bener-bener bisa full masuk sekolah ya Mak :’))

  6. Pengalaman teeerrrrr – luar biasa memang di 2020

    Sholat Ied di rumah aja, puasa dengan makanan yang tiap hari bikin sendiri (bikin emak mendadak pinter masak dan kreatif)

    Untuk daring yang tadinya sulit dilakukan dan pusing cari jawaban soal saat ulangan hingga terbiasa dan malah ke depan si bontot mau homeschooling aja katanya ha ha haa (iyain aja dulu – ntar juga dia bingung sendiri kalo yang lain sekolah)

  7. Tahun 2020 ini memang luar biasa, nggak disangka karena anak saya keterima di SMK negeri meski sekolah pilihan kedua, lanjut begitu datang pandemi Covid dan akhirnya full daring untuk belajar. Wah, jadi full juga nih mendampingi anak belajar & ngerjakan tugas, Alhamdulillah hasilnya memuaskan. Dengan belajar daring, trus misal dia nggak ngerti bisa langsung nanya saya kan. Coba kalo sekolah offline, justru nanya ke saya nunggu nyampe rumah dulu. Untuk nanya ke guru, biasanya dia segan. Walopun 2020 dilalui tanpa travelling bareng keluarga, tapi Alhamdulillah penuh hikmah karena kuantitas waktu bersama keluarga jadi lebih banyak.

  8. benar sekali ya mbak, meski tidak mudah 2020 tetap harus selalu disyukuri
    dan selalu berharap di tahun yg baru semua menjadi lebih baik lagi

  9. Luarr biasa banget memang sepanjang 2020 ya mbak, dan tahun kemarin itu lebaran yang paling menyedihkan karena nggak bisa kumpul keluarga. Untung ada teknologi bisa video call 🙂

  10. apapun yang telah kita lewati sepanjang 2020, rasa sakit, kecewa, sedih, kesal, putus asa, bahagia sekalipun, memang selayaknya untuk bersyukur akan semua itu. karena yang memampukan kita melewatinya hanya adanya ridho dari Allah

  11. Tahun 2020 memang melelahkan banget. Tetapi, saya pun bahagia karena masih bisa bersyukur. Alhamdulillah

  12. Tahun 2020 kemarin itu luar biasa banget, ya Mbak. Tapi kita mesti tetep bersyukur karena masih banyak hikmah yang bisa diambil dari pandemi. Semoga di tahun 2021 kita makin sehat. Aamiin aamiin.

  13. Bener Mba, daripada mengingat kesulitan aku lebih memilih untuk menghitung rezeki yang tak terhingga. Supaya bisa menjalani ini semua dengan lebih ringan.

  14. Setuju mbak, tahun 2020 pun membuatku selalu bersyukur karena masih diberi kesehatan sekeluarga. Insya Allah kita selalu diberi kesehatan ya mbak.

  15. Betul banget mba. Dibalik banyaknya peristiwa yang tidak mengenakkan, tahun 2020 memberikan banyak sekali hikmah dan pelajaran yang bisa kita ambil..

  16. Banyak hal yang kita jalani untuk pertama kalinya ya di masa pandemi ini, gak terasa perjalanan begitu cepat 2020 sudah berakhir. Tetap bersyukur sampai saat ini sambil berdoa semoga kondisi cepat membaik kembali

  17. Ya Allah aku deg-degan baca tentang anak sakit, memang musim seperti ini kalau bisa sehat terus ya. Alhamdulillah nggak jadi CT Scan dan sembuh sendiri ya mba, Memang lebih baik banyak bersyukur, terutama kesehatan. Semoga kita semua sehat terus ya

  18. Iya Mbak, semua kejadian di tahun 2020 memang tidak terduga, tetapi pasti di setiap kejadian ada hikmahnya. Bersyukur kita masih diberi kesehatan dan rezeki di tahun lalu ya, dan semoga tahun ini keadaan bisa semakin membaik. Aamiin

  19. Tahun 2020 tahun yang berat buat sebagian orang. Alhamdulilah kami bisa melaluinya dengan baik. Tidak banyak hal berubah di tahun 2020 kecuali upgrade 2 komputer buat anak-anak sekolah daring.

    Tapi banyak duka juga 2020 saudara dan kerabat si ayah beberapa berpulang

  20. Tahun 2020 itu emang sesuatu ya mba, tetep bersyukur bisa melewati tahun kemarin walau dengan perasaan nano nano, katanya bersama kesulitan ada kemudahan, semoga tahun ini lebih bahagia, takecare mba 😙

  21. 2020 bagiku jadi cara Allah untuk membuatku tidak boros di saat lapang.
    Bahkan orang orang pun berguguran dimana mereka tidak permah tahu ajalnya di tabun itu

  22. Kakaa…pasti ada kesempatan ikutan turnamen renang lagi yaa..
    Semoga nanti kaka jadi atlet renang Internasional yang membawa nama baik bangsa.
    Aamiin~

  23. 2020 tahun yang tidak terprediksi sama sekali ya mbk, pandemi tiba2 masuk Indonesia dan semua aktivitas sekolah, kantor mulai dilakukan di rumah. Alhamdulillah anak anak dapet beasiswa, selamat ya mbk. Semoga tahun ini dimudahkan

  24. Bersyukur selalu dengan apapun yang terjadi, tahun 2020 ini tahun ter-amazing untuk kita semua yah dan bersyukur kita bisa melewatinya dengan baik, masya allah tabarakallah.

  25. I have so much to be grateful in this pandemic year mba. Segala keterbatasan ini justru membuat kita jadi lebih kreatif ya

Tinggalkan Balasan