Ngemil Bijak Yuk..Biar Ngemil Bebas Rasa Bersalah

Pagi hari setelah solat subuh..duo gadis seperti biasa minum air putih dan kembali ke tempat tidur. Gak lama setelah gegoleran di kasur mereka beranjak ke ruang makan, membuka lemari makan. Ya tentu saja belum ada makan pagi tersaji karena masih terlalu pagi. Tapi mereka menemukan biscuit. Menemukan camilan di lemari makan di pagi hari sudah seperti menemukan harta karun. Bahagia banget mereka.

Ketika pagi mereka ngemil secukupnya. Paling 1-2 keping biscuit aja. Karena saya tetap mewajibkan mereka untuk makan pagi lengkap (nasi, sayur, lauk). Saya tidak melarang anak-anak untuk ngemil di pagi hari (sebelum makan) tapi porsinya sedikit saja agar makan paginya bisa maksimal. Jadi tetep ya..ngemilnya tidak mengganggu makan utama.

Ngemil Ada Tujuannya

Kebiasaan ngemil di keluarga saya ternyata juga menjadi kebiasaan orang lain. Meksipun porsi dan waktunya beda-beda. Dan ada banyak alasan atau tujuan orang ngemil. Seperti yang diuraikan Head of Corporate Communications Mondelez Indonesia – Khrisma Fitriasari dalam Webinar #NgemilBijak yang digelar Mondelez dan Ibu-ibu Doyan Nulis (IIDN). Webinarnya berlangsung 22 Agustus 2020 mulai jam 19.00 WIB sampai 21.00 WIB.

Mau tahu apa aja sih alasan orang-orang pada ngemil?Kalau secara global rata-rata sekitar 70% alasannya sebagai bentuk reward kepada diri sendiri.

 

Sementara di Indonesia lebih dari 90% menyebutkan alasan ngemil adalah untuk meningkatkan mood. Meningkatkan mood ini contohnya bisa menghilangkan ngantuk juga hehe…Jadi ketika kita boring dengan satu aktivitas atau malah ngantuk..camilan lah yang dicari..Ya nggak..ya nggak?

#NgemilBijak Tanpa Rasa Bersalah

Nah setelah kita tahu tujuan atau alasan kita ngemil…eksekusi nih.. Camilan yang tersedia langsung disikat. Gak kerasa beberapa keeping biscuit sudah masuk ke mulut. Tahu-tahu di dalam bungkus biscuit tersisa 1-2 keping saja. Yah..kok udah mau habis yak..Yah…kok ternyata ngemilnya banyak ya..belum makan siangnya nih.. Habis camilan menyesal kemudian haha..Ada yang begitu? Ehm..semoga gak banyak ya…

Ngemil dengan cara asal-asalan..apalagi dalam jumlah yang tidak sedikit tentu bisa menimbulkan efek yang tidak baik bagi tubuh. Bahaya berbagai penyakit mengintai.. diabetes, hipertensi, kolesterol, dan masih banyak lagi yang lainnya. Padahal ya ngemil sebanyak apa pun kan gak bakal bikin kenyang toh… Karena memang namanya snack atau camilan bukan untuk mengatasi lapar.

Untuk menghindari efek buruk ngemil…ada tips dan triknya loh.. Lakukan 3 hal ini saat rasa ingin ngemil muncul :

  • Kenali isyarat tubuh yang bikin pengen ngemil. Kenapa pengen ngemil?laper, boring, karena memang pengen ngunyah aja..
  • Camilan apa yang pengen disantap?Apapun camilannya perhatikan porsinya ..dan nikmati dengan perlahan.. Jangan kalap yaa 😀
  • Bagaimana menikmatinya? Ternyata ada cara menikmati camilan yang baik nih..jadi bukan buru-buru dan tiba-tiba sudah habis banyak ya… Kita harus gunakan semua indera untuk menikmati camilan. Dengan begitu akan bisa kita kenali juga kapan harus berhenti ngemilnya.

Kalau 3 hal ini sudah dilakukan dan sudah siap dengan camilannya..Yuk cobain cara ngemil yang buat saya juga unik sih… Ada 5 langkah..hmm bukan pacar aja ya yang 5 langkah.. 😉

Langkah 1 : Pastikan lagi apakah tubuh bener-bener butuh ngemil atau cuma lapar mata aja..

Langkah 2 : Relaksasi dulu..turunkan emosi ..dan naikkan logika. Jawab deh pertanyaan ini..apakah camilannya sudah tepat?Pakah pilihan terbaik? Sudah sesuai dengan kebutuhan? Action apa yang dibutuhkan? Lakukan sambil menarik nafas 4 detik..tahan 4 detik..lalu lepaskan perlahan selama 4 detik..tahan lagi 4 detik sebelum menarik nafas lagi. Lakukan serileks mungkin ya…

Langkah 3 : mindful eating and snacking, fungsikan 5 indera  mata, hidung, tangan, telinga, mulut.

Langkah 4 : tunggu sebentar selama 15 – 20 menit sebelum melanjutkan ngemilnya.

Langkah 5 : Bersyukur atas apa yang baru saja kita nikmati, bukan merasa bersalah ya dengan yang kita makan..Lalu bikin  deh semacam perencanaan ngemil berikutnya. Misalnya nih ‘Ntar malam gak ngemil ah…” atau “ntar pilih camilan yang sesuai kebutuhan aja ah..”

Langkah-langkah ngemil bijak ini diuraikan secara gamblang sekaligus praktek oleh Psikolog Klinis – Tara De Thouars. Bagi yang terbiasa langsung sikat habis (seperti saya), ya…langkah-langkah ngemil bijak tentu gak mudah ya..butuh waktu buat membiasakannya. Tapi demi kesehatan keluarga..ya harus ditelateni donk ya… 🙂

Ya saya harus memulai untuk memberi contoh ke anak-anak. You know…ibu kan role model ya buat anak-anaknya…dan anak-anak adalah peniru ulung. Bakal mengasikkan juga sih kalo prakteknya bareng anak-anak langsung.  Yuk cobain juga…

“Tulisan ini diikutsertakan dalam lomba Ngemil Bijak yang diadakan oleh Ibu-Ibu Doyan Nulis

You may also like

23 Comments

  1. Bagus sekali ini sharingnya Mba Diane, aku setuju tentang mindfull eating terutama ngemil ini. Tadinya kan aku menyusui jd suka ngemil gitu Mak biar berenergi dan happy harapannya biar asi melimpah. Skrg kebablasan dong jd bb naik, wkwk. Saatnya mindful ngemil lagi nih 🙂

  2. Haha, ini uniknya para emak: enggak bersyukur atas apa yang baru saja dinikmati, malah merasa bersalah dengan yang dimakan hiks, mesti lebih bijak lagi ngemilnya ini, biar baik-baiknya yang diturun oleh anak

  3. Untuk saya ngemil biasanya sebagai pelepas rasa bosan. Ngemilnya gak tanggung-tanggung lagi, biasanya makanan kecil manis, seperti kue-kue dan jajanan pasar. Dan itu menimbulkan perasaan bersalah banget. Apa lagi pas check-up kemarin dokter kasih tahu saya keberatan 4-5 kg. Duh gimana gitu rasanya. Habis itu mencoba belajar ngemil bijak, misalnya cari buah alih-alih kue 🙂

  4. Ooooowwww ternyata ngemil juga ada aturannya ya hihihihi, ada jedanya demi kesehatan. Kadang aku nakalnya tuh menjelang tidur malah makan camilan berat. Duh, ga boleh lagi ya terutama yang terlalu manis..bikin ndut dan gigi juga kadang suka kelupaan aka malas gosok gigi hahaha 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *