Hal yang Perlu Dilakukan Sebelum Tilik

Udah pada nonton film pendek Tilik kan?Atau ada yang belum ngeh tentang film ini?Film apa sih?Hehe saya kebetulan udah nonton, dan emang terkesan dengan judulnya, isi filmnya, lokasinya, ya hampir semua sih saya suka. Padahal film lama yak..2018. Trus enaknya mau review Tilik apa gemana nih?

Nggak lah..saya cuma jadi keingetan aja tentang tradisi tilik alias menjenguk. Di daerah saya pun tradisi jenguk menjenguk ini sangat kuat. di film itu kan naik truk ya tiliknya, kalau disini (dari daerah pedesaan ke RS/klinik di kecamatan kota) yang tilik pada naik pikup bak terbuka. Ada yang sampai penuh bagian baknya dan penumpangnya berdiri desak-desakan..Padahal jaraknya ya lumayan jauh loh… Tradisi tilik ini bisa tilik orang sakit atau tilik bayi (menjenguk bayi yang baru lahir). Nah saya sendiri cukup sering sih diajak tilik. Ditiliki juga pernah hahah.

Yang belum pernah lihat film Tilik coba deh intip disini : Tilik

Ketika mau tilik memang ada beberapa persiapan sih ya…biar yang gak zonkkayak Bu tejo dkk. Tiwas adoh-adoh tibak e ora iso ditilik i .. Udah kadung jauh-jauh..ternyata gak bisa dijenguk. Ya meskipun kadang buru-buru menjenguk hal yang lumrah.. tapi harus dipastikan dulu sebelum menjenguk, yang sakit boleh dijenguk nggak…hehe…

Itu juga saya lakukan ketika menerima informasi tentang teman atau keluarga yang sedang sakit. Terutama kalau dirawatnya di rumah sakit ya… harus punya informasi yang lengkap dulu sebelum menjenguk.

Yuk ketahui apa saja hal yang perlu dilakukan sebelum tilik ..

Kumpulkan Informasi, nah ini yang paling penting nih…Informasi tentang sakit apa, dimana dirawat (kalau rumah sakit harus detail di kamar nomer berapa), jam besuk (kalau di rumah sakit) atau ketentuan lain di tempat perawatan, dan bisa tidaknya dijenguk. Karena kan ada yang gak bisa dijenguk, entah karena perawatannya di ICU, atau karena lain hal.

Bawa apa, tradisi di tiap daerah atau keluarga bisa jadi berbeda ya.. Ada yang gak perlu bawa apa-apa, ada yang merasa wajib bawa sesuatu. Biasanya sih ya aneka makanan dan buah, meskipun sebenarnya yang makan bukan pasiennya sih ya..Ada juga yang ngasi amplopan aja seperti di film Tilik itu..Mereka sumbangan untuk diserahkan ke bu Lurah/keluarganya. Oiya kalo tilik bayi kadang bingung ya bawa apa..hehe Biasanya sih ya perlengkapan bayi aja..atau kalau mau gak ribet ya kasih amplop berisi uang juga.

Kalao di daerah saya untuk tilik bayi ini nanya-nanya dulu terima bingkisan/amplop nggak..Umumnya kalau sudah anak kedua dst gak terima. Ada sih yang meskipun anak pertama gak terima juga. Nah kalo tilik bayi…sepulang tilik, yang tilik pada dikasi oleh-oleh..Ada yang berupa perlengkapan dapur, tea set, handuk, dll. Jadi tuan rumah gak perlu lagi repot anter-anter bingkisan saat syukuran slapanan (syukuran usia bayi 40 hari).

Protokol kesehatan, kalau musim corona kayak sekarang bisa jadi tilik ditunda dulu ya…Alias gak jenguk teman atau keluarga yang sakit. Apalagi kalau dirawat di rumah sakit. Ngebayangin rumah sakitnya aja udah serem ya..kadang bisa memilih untuk menjenguk kalau sudah pulang dari rumah sakit. Karena rumah sakit di beberapa daerah malah melarang pasien-pasien dijenguk bahkan oleh keluarganya sekalipun. Nah kalau bisa dijenguk (baik di rumah maupun di rumah sakit) tetap ya harus memperhatikan protokol kesehatan, seperti pakai masker, jaga jarak, bawa perlengkapan yang penting lainnya (hand sanitizer, tisu basah, dll).

Itu aja sih sekilas yang saya inget kalau mau tilik.  Berdasarkan pengalaman juga sih..termasuk pengalaman ditiliki..alais dijenguk saat ada keluarga yang sakit. Beberapa kali anggota keluarga pernah sakit dan dirawat di RS..banyak banget yang jenguk. Apakah kedatangan penjenguk gak mengganggu?Nggak kok..karena jam jenguknya kan bukan di jam-jam istirahat.. Kedatangan para penjenguk ini seperti hiburan.. Jadi harapannya bisa mempercepat kesembuhan..

Nah kan..saya jadi inget juga kalau belum jenguk salah satu keluarga dekat yang sedang sakit nih…Eh kalian punya ide lain yang perlu diperhatikan sebelum tilik..? Bolehloh share di kolom komentar…

You may also like

37 Comments

  1. Sama Mba di daerahku juga naiknya mobil Pick Up terbuka gitu. Kalau di Tilik kam ceritanya dadakan dan gak ada mobil lain.
    Tradisi di aku kalau dulu bawa makanan, Mba. Tapi sekarang kasihnya amplop dan seperti di film itu kalau RS nya di kota pasti pada main dulu ke pasar atau ke mana gitu.
    Sebisa mungkin gak bawa anak kecil juga mba, kadang suka ada orang tua yang ajak anaknya jenguk.

  2. Wkwkwkw Bu Tedjooo oh Bu Tedjo
    Yang jelas, gegara pilem TILIK ini, mayoritas wong Jowo jadi mencintai dan bangga dgn bahasa daerahnya 😀
    Selama ini kan kayak jakarta-sentris gitu.

  3. Hehe, bener nih, harus kumpulkan informasi bener. Sudah boleh dijenguk belum, soalnya kalau di ICU kayak bu lurah kan jadinya ga bisa dijenguk, eh berasa jalan jauh trus sia-sia padahal niatnya udah baik

  4. Bener memang, saat sakit di RS kalau nggak ada yang tilik rasanya ngenes (kecuali memang sengaja menyembunyikan kabar sakit). Tapi kalau kebanyakan yang tilik, sampai kamar penuh sesak, agak terganggu juga sih. Tapi rata-rata rumah sakit sudah pakai jam bezuk sih ya…jadi pasien tetap bisa istirahat.

  5. Jadi istilah tilik itu bahasa Jawa ya Mbak. Saya baru tahu dari pos ini. Di kampung saya, Bukittinggi sana, gak ingat apa ada ya budaya tilik. Kalau menjenguk orang meninggal sih ada. Menarik nih mengetahui budaya tilik ini.

  6. Waktu berkunjung mesti tau juga menurutku mak, biar nggak diusir satpam hehehe tapi masa pandemi gini kayaknya mengunjungi itu dilarang ya.
    Nah tau sakit apa itu penting juga biar nggak salah bawa buah tangan.

  7. Aku loh mbak sampai berkali-kali nonton film TILIK ini. Nggak bosen bosen. Ini kayak di kampungku mbak. Kalau ada yang sakit di rumah sakit masih rombongan naik angkot buat tengokin yang sakit . Tapi sebelum corona.

  8. Indonesia banget nih kalau mau tilik rombongan ya mbak…

    Dulu sewaktu belum ada corona sering dapetin orang ke rumah sakit serombongan RT gitu, kalau sekarang siy enggak boleh. Dan yang paling bener tuh emang kudu cari info detail dulu kalau mau jenguk orang sakit

  9. Aku seneng lihat ibuk-ibuk di Tilik yang masih guyub rukun begitu.
    Di Kediri masih ada tilik meski sudah naik motor rombongan – pengalaman pas ortuku sakit tetangga jenguk ke RS.
    Kalau di Jakarta dah beda banget. Anakku operasi pun ga ada tetangga yang jenguk kwkwkw. Paling teman kantor suami yang datang, karena suami cuti jadi orang kantor tahu. Terus aku ga ada keluarga di sini. Jadi deh kalau rawat di RS berasa hampa…#halah karena ga ada yang niliki

  10. Film pendek ini cukup viral banget ya 🙂 walaupun viral, aku sendiri blm pernah nonton :)) emang belum sempet and juga gak ada keinginan aja buat nonton ini :)) tp setidaknya aku taulah jalan ceritanya 🙂
    Ternyata memang kebiasaan masyarakat Indonesia di pedesaan seperti itu sih ya 🙂 itu realitasl banget.

  11. Ini film tilik edar pas orang opname dilarang ditiliki ya Mba, hehe. Rumah sakit di daerah jd pada sepi, biasanya rame orang tilik dari pagi jelang sianh sampai sore 🙂

  12. Memang ada beragam momen yg bisa dijadikan keg tilik mba..tilik yg sakit, baby baru, rumah baru pindahan, mau / sudah pergi haji, dll. Alhamdulillah..guyuub..

  13. Biasanya sih kalo ada yg sakit aku tunggu sampe 3hari gitu misal dirawat. Kalo belom pulang baru deh ku tanya ke yang sakit boleh nggak dijenguk, jam besuknya jam berapa.
    Kalo udah ada info jelas baru deh

  14. Wa iki, tradisi TILIK emang uwow di Jawa. Terlebih kita yang pulang dari rumah sakit, lagi masa pemulihan dan butuh istirahat, suka kedandapan ketamuan. Antara makasih diperhatikan sama merasa direpotkan. Mending sapa2an online dan lalu dikirim gosend apa yang disukai yang sakit. Itu lebih menyamankan. hahahaha.

  15. Oalah jadi itu toh makna di balik film Tilik ini, pas banget ya temanya dgn yang terjadi saat ini. Kalo mau tilik tetap perhatikan bbrp protokol kesehatan

  16. Ah iya akupun baru Tau istilah Tilik yg sebenarnya mau tilik hrs persiapanya…biar yang gak zonk… Udah kadung jauh-jauh..ternyata gak bisa dijenguk hehe suka sma film nya

  17. baca tilikk langsung teringet bu tejo hihi, iya ya mba kalo mau jenguk memang harus diastikan bisa dijenguk atau tidak, apalagi kalau jauh

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *