Istimewanya Lebaran 2020

Sejak sebelum puasa udah terpikir bagaimana menjalani ibadah puasa dalam situasi masih darurat C-19. Alhamdulillah akhirnya terlewati juga..meskipun ada beberapa hal yang memang tidak kami lakukan seperti Ramadan sebelumnya.. Yang pasti taraweh dan tadarus biasanya kami lakukan di langgar depan rumah dengan jemaah tetangga sekitar. Kali ini ortu saya memutuskan untuk tidak menggelar taraweh dan tadarus di langgar tersebut.

Beberapa tetangga mempertanyakan keputusan tersebut. Tapi Alhamdulillah akhirnya mereka menerima. Ada tantangan tersendiri sebenarnya menjalankan ibadah Ramadan secara mandiri. Karena biasanya kan begitu adzan isya’ langsung kami beranjak ke langgar dan baru kembali ke rumah setelah selesai tadarus. Nah kalau Ramadan ini..hmmm begitu adzan isya’ kadang mager untuk taraweh hahaha. Tapi bersyukur kok kemageran itu bisa kami kalahkan…Anak-anak juga auto cuzzz taraweh begitu adzan isya’. Ehiya..apalagi ada drama Korea TWoTH ya..semakin gasik taraweh sama tadarusnya. Maksudnya biar urusan ibadah selesai dulu sebelum nonton…

Lebaran 2020 Gak Ada yang Mudik

Nah terus persiapan lebaran 2020 gemana?Yaa..tadinya kami memang gak bisa membayangkan gemana Lebaran 2020 ini…Adik-adik dan keluarga dari ortu sejak sebelum Ramadan sudah memutuskan untuk tidak mudik. Keluarga yang di Surabaya, Malang, Jakarta, Bekasi, Lombok, tak ada yang mudik. Sungguh lebaran yang tak biasa..

Kami sudah pahamlah dan sangat memaklumi kalau tidak mudik memang harus dilakukan. Jakarta, Bekasi, Surabaya, Malang kan sedang PSBB juga. Kebayang lah ribetnya berurusan dengan pemeriksaan petugas selama perjalanan. Selain itu resiko penularan juga mengintai kan…huhuhu… Jadi kami yang di Sumenep juga tidak bepergian kemana-mana, apalagi keluar kota.

Lebaran 2020 Tanpa Baju Baru

Hahay..ini memang salah satu tradisi..Baju barunya minimal untuk anak-anak aja. Tapi lebaran kali ini saya memang gak menyiapkan baju baru untuk anak-anak. Karena memang gak akan kemana-mana juga kan…Lagi pula baju waktu lebaran tahun lalu masih bagus banget dan masih muat.

Jadi kami gak pusing cari kain (karena kebiasaan kami untuk baju lebaran anak-anak dijahitkan eyang), apalagi cari baju jadi di toko-toko pakaian. Rupanya yang punya keputusan begini gak banyak juga ya..terbukti toko-toko pakaian disini masih ramai pake banget 😀

Lebaran 2020 Tanpa Amplop Imut

Ya…ini tadinya bikin saya bimbang..Karena kalau biasanya saya menyiapkan uang baru recehan dan dimasukkan dalam amplop kecil nan imut. Tamu-tamu cilik lah yang dapet jatah amplop-amplop ini. Apalagi tamu kecil yang tak lain anak-anak dari tetangga kami biasanya datang berombongan bisa sampai 20 orang, dan datang paling pagi (setelah jam solat ied). Oiya biasanya kami juga menyediakan goodiebag sederhana berisi snack dan minuman, jadi tamu anak-anak itu gak perlu repot-repot ambil kue di toples.

Nah Lebaran 2020 ini kami sengaja gak menyediakan amplop-amplop dan goodie bag tersebut. Selain karena memang masih khawatir dengan paparan virus, gak ada sarana penukaran uang baru juga.. Ya memang gak nyaman ketika ternyata ada beberapa anak-anak yang datang bertamu ke rumah tapi kami tak menyediakan yang seperti biasanya..Semoga bisa dimaklumi ya…Semoga tahun depan bisa seru-seruan lagi dengan goodie bag dan amplop lebaran 😉

Lebaran 2020 Sholat Ied di Rumah

Nahini yang teristimewa di Lebaran 2020. Sungguh gak pernah terbayangkan sebelumnya..Ya..kami termasuk yang agak takut dengan virus ini. Jadi ya untuk solat ied pun kami tak berani lakukan di masjid atau di lapangan.Yasudah..kami manut sama pemerintah dan ulama yang sudah jauh-jauh hari berfatwa agar solat ied di rumah saja…

Kalau lebaran-lebaran biasanya…setelah subuh kami antri mandi dan gedubrak gedubruk menyiapkan alat solat dan alas untuk solat di masjid..jangan sampe kesiangan sampai di masjid..ntar dapet tempat yang gak nyaman.. ;D Kali ini kami santai sekali..mandi seperti biasa bergiliran gak perlu buru-buru. Sambil menunggu semua siap..sajadah digelar di depan tipi meski ada ruang khusus solat. Santai lah pokoknya..

Ayah saya yang usianya sudah 70+ menjadi imam solat ied kami, dengan jemaahnya saya, Nares, Kinar, dan ibu saya. Sungguh ini pengalaman pertama bagi kami. Saat rakaat pertama membaca Al-Fatiha..suara ayah saya bergetar..Ya kami terharu dengan situasi ini. Pengalaman pertama juga saat solat ied berada di shaf pertama tepat di belakang imam 😀 Biasanya kami hanya mendengar suara imamnya saja..tanpa bisa melihat seperti apa imamnya..

Khutbah setelah solat iednya gemana?ya sederhana aja..sepatah 2 patah kata dari ayahanda untuk kami semua…Setelah itu dilanjutkan makan pagi…tinggal melangkah beberapa meter saja dari tempat solat..

Sungguh lebaran teristimewa ya…Semoga di solat ied berikutnya kita bisa melakukannya berjamaah di masjid lagi ya…Aminnnn

Oiya setelah solat ied sambil makan pagi…mulai deh silaturahmi virtualnya..telpon sana sini..video call…rame juga.. 😀

Masakan Lebaran 2020

Menu lebarannya apa nih..sama gak dengan lebaran sebelumnya? Alhamdulillah kalau menunya sih sama aja…Ada ketupat, tumis manisa, sambal goreng ati, opor ayam…Yang berbeda hanya porsinya saja.. kalau biasanya ketupatnya bisa sampai 25 biji..kali ini cukup 15 biji saja… Ayam yang kami sembelih dari ternak sendiri biasanya 2 ekor, kali ini 1 ekor aja…

Jadi lebih minimalis…karena gak ada yang mudik.. yang makan kan cuma 5 orang, sebagian kami bagikan ke saudara dekat yang tinggal satu halaman. Oiya biasanya kami juga bikin lemper..kali ini nggak ada lemper..meskipun bahan-bahannya udah siap sebenrnya..Karena ya itu..kami berpikiran gak bakal banyak tamu juga..jadi suguhannya ya kue kering aja. Eh kue kering tetep bikin?Teuteupppp..hahaha…meskipun seringnya sih dimakan sendiri aja..Lidah kucing yang kami bikin malah udah habis duluan sebelum lebaran.. hahaha…

Ya itulah istimewanya Lebaran 2020 ini di keluarga kami… Oiya kami tetep ziarah ke makam juga sih setelah makan pagi. Kalau biasanya rutenya setelah sola tied kami ke makam dulu, baru makan pagi di rumah. Kali ini berubah ya… Solat ied dulu, makan pagi..baru deh ke makam. Gak terlalu ramai juga makam keluarga kami..Ya karena banyak yang gak mudik sih sepertinya…

Video Lebaran 2020 kami bisa dilihat disini ya…

Semoga tahun depan semua udah normal lagi yaa…tanpa kekhawatiran penularan virus apa pun…Bisa lebaran dengan tenang..bebas solat iednya..bebas salaman dan cipika cipiki..bebas bertamu..bebas bagi-bagi amplop…Aminnnnn….

You may also like

48 Comments

  1. Sama mba. Lebaran kali ini banyak berbedanya ama lebaran tahun kemarin. Jujur aku sedih lebaran kali ini, kami nggam bisa pulang ke rumah kami dan ngga bisa melihat mama. Tapi ya mau gimana lagi, harus banyak yang harusnya kita syukuri ya. Lebaran aku sama kayak cerita mba kayak sholat id di rumah, nggak ada ampau dan lain-lain. Allhamdulillah dinikmati

  2. Sehat selalu untuk ayah ya mba.. kmarin di rumah mama kita sholat ied, adik ipar yg imamin. Cucu2 pada ikutan sholat.
    Sholat taraweh jg di rumah aja. Samaaa mba.
    😁 beda banget suasana lebaran tahun ini

  3. Aamiin, semogaa kembali normal tahun depan yaaa.

    Nah, meskipun lebaran tanpa mudik, angpow tetep tak mengurangi kebersamaan dan hikmahnya berlebaran di suasana pandemic begini ya Mba. Meski syedih ga bertatap langsunng, teteeep masih bisa virtual silaturahmi.

    Btw maaf lahir dan batiin

  4. Di desaku masih sama kayak biasanya mbak, masih ada solat idul fitri dan bagi bagi uang lebaran haha.. mungkin karena di desa ya.. tapi saya memutuskan buat nggak ikutan solat id karena ngerasa jadi pemudik hihihi..

  5. sebenarnya yang tinggal di desa dan merasa aman dari Covid 19, masih ada beberapa kegiatan yang berkerumun. Misalnya sholat ied di musholla (masih mending bukan di mesjid kecamatan seperti tahun-tahun biasanya), lebaran masih saling mengunjungi ke rumah tetangga.
    Semoga sih mereka aman dan betul-betul tidak ada yang kontak dengan virus. Sehingga terhindar dari penyebaran di desa mereka.

  6. Selamat Hari raya Idul Fitri ya kakak, Salam sehat untuk kita semua di saat pandemi ini, semoga segera berlalu dan bisa kembali ke ke hidupan normal

  7. Benar2 sgt berbeda dari biasanya ya Mbak kegiatan Ramadan dan Lebarannya tahun ini. Pengen sedih tp rasanya gak pantes. Ramadan dan Lebaran itu harusnya ttp istimewa meski bagaimanapun keadaannya.

  8. Ramadhan kali ini memang benar-benar berbeda dengan sebelumnya, bahkan mungkin gak pernah kepikiran kalau akan seperti ini menjalani bulan mulia tersebut. Semoga wabah ini segera berlalu dan kita bisa kembali menjalani hari seperti biasa.

  9. Iyaa sama mbak. Baru ini sholat ied di rumah tapi tetep khusyuk trus ada khutbah singkat. ALhamdulillah bisa ketemu Syawal lagi.
    setelah itu video call sama keluarga besar. Heboh deh.

  10. sama mbak.. huhu lebaran kali ini juga nggak ada silaturahmi sama tetangga atau saudara.. nggak bisa mudik pula.. semoga pandemi ini segera berlalu…

  11. Aku dan anak-anak di Idul Fitri 1441 Hijriah ini benar-benar enggak ke mana-mana, di rumah saja, apalagi suamiku juga enggak bisa mudik dari Jakarta.
    Masak juga seadanya, karena enggak ada tamu, saudara-saudara memutuskan mudik, dan yang di yogyakarta memutuskan enggak berkunjung.
    Semoga Idul Fitri tahun depan bisa kembali normal.

  12. Iya ya, Lebaran tahun ini tuh beda banget dari tahun-tahun sebelomnya. Aku dari masak sendiri, bikin kue sendiri, gak beli baju lebaran, hingga shalat ied di rumah juga. Semoga tahun depan mah sudah normal lagi ya. Kangen lebaran ngumpul bareng sanak saudara.

  13. kurang lebih sama. huhuhu sedih ga bisa pulang kampung. makanan mesen temen dan solat lebaran di rumah aku sambil gendong yang kecil pula :v
    yang penting kita sehat-sehat ya mba

    1. Aamiin, Alhamdulillah masih bisa ibadah ya walaupun sedih gak bisa mudik tahun ini, semoga cepet bisa normal supaya bisa ketemu keluarga

  14. Walaupun ada yang beda di lebaran tahun ini tapi Insya Allah ibadahnya lebih khusyuk ya, Aku gak mau nunggu lebaran tahun depan bis akembali normak, semoga bisa secepatnya ya. Kangen sama ortu nih hiks

  15. lebaran ini kalo secara hitungan lebih hemat, karena kami hapir gak beli kueh lebaran dan dana untuk mudik nggak keluar. naun tetap aja itu gak bikin happy, biarlah uang berkurang asal heppy dan bisa lebaran kayak dulu

  16. Lebaran tahun ini memang berasa berbeda sekali dengan sebelumnya ya mbak. Biasanya kita sholat berjamaah dengan orang-orang, berisilaturahmi ke rumah orang tua dan keluarga besar. Kali ini sholat hanya di rumah dan bersilaturahmi melalui aplikasi zoom. Tapi aku tetap bersyukur bahwa sampai hari ini masih diberi nikmat sehat dan berkumpul bersama anak dan suami.

  17. baru tahun ini shalat ied di rumah, istimewa banget ya… dan baru tahun ini nggak mudik, alhamdulilah ada teknologi ya jadi bisa virtual silaturahmi dengan keluarga

  18. Tahun2 sebelumnya biasanya itu seminggu sebelum Lebaran, di rumah udah ada “seragam” Lebaran. Tahun ini aku keasyikan beli beberapa daster menyusui soale abis lahiran.

  19. Jujur saja aku terharu banget mba ketika sholat ied di rumah, rasanya kok gimanaaa gitu ya. Memang sholat ini masuk ke sholat sunnah, namun kita biasanya kan melakukannya berjamaah rame-rame dengan ratusan orang. Kali ini kok begini amat yak kondisinya. Meski syukur tetap terlantun, ada tetap setetes rindu pada kehidupan normal seperti sebelumnya.

  20. lebaran tahun ini memang istimewa banget ya, enggak mudik kitanya dan sedihnya jadi sepi hiks…. namun banyak bertebaran hikmah untuk tidak repot mempersiapkan menyambut tamu hihi….

  21. Lebaran 2020 adalah lebaran yang sunyi. Yang menyadarkan semua muslim betapa berharganya salat Ied berjamaah di masjid dan di lapangan. Betapa indahnya takbiran keliling, dan silaturahmi keliling.

  22. tanpa amplop imut. iyaaa…sebelumnya saya tuh selalu bikin sendiri loh. jd khas, ini dr saya dan suami gitu loh. tp berhubung kali ini di rumah ajah, thr anak2 via online deh

  23. Lebaran tahun ini berbeda dan bener2 istimewa, karena baru kali ini puasa di tengah ujian seperti pandemi. Semoga dibalik ujian ini ada hikmahnya yah. Aamiin dan semoga cpt berakhir

  24. Lebaran 2020 memang istimewa walaupun dilaksanakan di rumah saja.
    Silaturrahim tetap terjalin secara virtual. Teknologi sangat menjadi andalan banget utk berkomunikasi selama Ramadhan dan Idul Fitri ya, mba.

  25. Lebaran pertama nggak bisa kumpul sama ibuk dan keluarga besar karena di rantau. Jadi kenangan yang semoga tak terjadi lagi di tahun-tahun mendatang

  26. Anak saya tetap dibelikan baju sama ayahnyahehe. Walaupun sebenarnya kami nggak minta. Ditawari juga anak saya malah nggak mau. Karena nggak tega tetap saja ayahnya membelikan dia baju baru yang itupun dipakai sekitar 2 jam sebelum dan sesudah solat ied.

  27. Iya banget. Ramadan dan Idul Fitri tahun ini jadi minimalis. Banyak yang dihemat, termasuk biaya lebih yang biasanya muncul untuk ikutan bukber berderet sama si ini dan si anu
    Lebaran memang jadi sepi sih. Tapi tanpa beli baju baru, rasanya tetap bisa happy.

  28. Sama mba, lebaran kali rasanya beda banget. Sepi banget rumah karena kakak dan keponakan gak bisa mudik. Semoga pandeminya segera usai dan tahun depan suasana ramadan dan lebarannya kembali normal 🙂

  29. Aku angkat topi banget buat yang nahan2 diri untuk ga mudik. Empatinya berarti tinggi dan punya niat memperbaiki keadaan ini. Kelak lebaran 2020 kan diingat sepanjang masa ya Mba, semoga terakhir kali yang lebarannya terbatas gerak begini

  30. Lebaran 2020 memang berbeda ya dengab tahun sebelumnya tapi tetap tidak mengurangi kekhidmatan merayakan lebaran walaupun di rumah aja tanpa mudik, shalat ied di rumah, dan tanpa baju baru untuk silaturahim

  31. Lebaran tahun ini memang berbeda banget ya. Ritual mudik yang selalu seru jadi tak bisa dilakukan, begitu pun acara kumpul keluarga. Cuma ya memang situasinya memang begini ya mending menahan diri sejenak demi kesehatan dan keselamatan semua keluarga dan orang-orang tercinta

  32. lebaran 2020 masih bisa kok mba pake amplop imut. Kemarin aku naik motor aja keliling desa buat ketemu sama anak anak kecil. hehehe. Cuma emang ga usah beli baju baru karena toh nggak dipake dan biar biaa hemat

  33. baru merasakan lebaran tanpa itu semua mb, rasanya agak aneh ternyata. Namun, paling tidak kita tetap harus bersyukur krn masih dipertemukan dengan lebaran 2020 dan semoga pandemi ini lekas berlalu, aamin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *