Ngeblog Santai ala Sintamilia

Di saat working from home sedang diberlakukan sejak awal Maret, hampir semua orang melakukan banyak hal di rumah saja. Pekerjaan kantor dikerjakan di rumah. Begitu pun sekolah..Anak-anak tidak perlu datang ke sekolah sejak Maret lalu. Belajarnya dari rumah aja yah… Ibadah dari rumah juga?Iyes…

Nah situasi yang seperti ini menuntut kita tetap produktif meskipun gak kemana-mana. Ditambah lagi dengan membantu anak-anak mengerjakan tugas sekolah secara online sebenarnya tidak mudah juga loh…Tapi ya kan harus tetap dijalani dengan sabar kan ya… Apalagi buat para blogger yang umumnya tidak mempunyai penghasilan tetap seperti abdi negara. Semua event offline dicancel sejak Maret. Tentu hal tersebut berpengaruh pada pendapatan. Hohoho…tetep disyukuri aja yah…semoga tetap ada rejeki selama masa-masa darurat Covid 19 ini.

Nah..dengan adanya waktu luang yang lebih banyak dari biasanya (eh apa sebenarnya waktu luangnya berkurang yak..) buat blogger jadi kesempatan nih buat selalu update blognya. Karena ngeblog yang asik bagi beberapa blogger itu yang isi blognya gak melulu pesanan atau iklan. Sampai ada juga yang merindukan ngeblog dan blogwalking ala blogger jaman baheula, yang santai…sesuai dengan kata hati..bebas berekspresi..dominan tentang aktivitas harian atau curcolan.. Sementara blogwalkingnya ada yang menginginkan seperti dulu kala ..berkunjung dan meninggalkan komentar tanpa harus diundang khusus. Lalu berbalas kunjungan juga dengan suka rela..

Nah kalau Sintamilia, seorang blogger dari Jawa Barat punya rencana khusus nih di tahun 2020 untuk urusan ngeblognya biar tetep asik. Apa aja nih cara ngeblog asik ala Sintamilia?

  • Mengabaikan algoritma Google. Menurut Sinta ngeblog asik baginya ya gak lagi mengikuti selera Google. Mau update 200 kata, 300 kata..suka-suka. Jadi tidak terpatok pada algoritma Google yang menyukai tulisan panjang (minimal 500 kata) yang detail dan kadang kesannya dipanjang-panjangin (bagi yang tidak kreatif menulis).
  • Nulis hal-hal receh. Apa sih yang dianggap receh?Ya..hal-hal kecil sehari-hari yang dialami. Bisa perkembangan anak-anak, hobi sehari-hari di rumah, atau pencapaian receh lainnya. Jadi gak melulu tentang hal-hal yang berat bahas urusan negara gitu ya..heheh
  • Selektif memilih job. Salah satu yang bisa menjadi sumber pendapatan blogger adalah content placement. Pemilik blog tidak perlu repot-repot menulis..tulisan disediakan tinggal posting aja. Ya paling edit-edit dikit lah..Nah Sinta enggan menerima job CP karena tidak sesuai dengan idealisme 🙂 Baginya lebih mudah konsisten dalam menjalankan usahanya di bidang fashion (anak) daripada konsisten ngeblog dan mengejar pageview. Jadi pengennya masih tetap ngeblog dengan santai ya…Ikut event pun pilih-pilih…
  • Ngeblog dengan memanfaatkan pertanyaan-pertanyan dari sebuah aplikasi. Lumayan juga sih ya kalau tiap hari ada pertanyaan yang bisa diulas panjang lebar (gak dipanjang-panjangin biar kelihatan panjang). Secara gak langsung ini bisa berdampak meningkatnya performa blog kan…

Oiya..sesekali Sinta juga berbagi tentang berbagai hal seputar internet marketing. Ya sesuai dengan passionnya berbisnis ya…Jadi banyak sekali ditemukan tips-tips bagaimana membuat caption di Instagram untuk yang menjual produk lewat platform ini. Ada juga ulasan tentang etika jualan di Facebook..Menarik banget untuk disimak. Penasaran? Langsung aja ya meluncur ke blognya Sintamilia. Tulisannya udah banyak bangettt mulai tahun 2009 loh… 🙂

Punya cara ngeblog asik ala kamu sendiri?Boleh loh share di kolom komentar…

35 Replies to “Ngeblog Santai ala Sintamilia”

  1. biasanya kalo nulis di blog itu suka stuck karena mager buka laptopnya hahah kalo udah dibuka bisa langsung cuss ngalir aja tulisan

    1. Kadang gitu juga sih.. jadi mending laotop selalu posisi siap pakai aja ya..

  2. Aku jadi mulai nulis lagi nih di blog. Biasanya kan harus kejar-kejaran waktu. Dan bener mba, aku nulis hal receh. Gak mikir bakal banyak dibaca apa gak. Bodo ah. Yang penting ada update tulisan. Hehehe

  3. Mau baca-baca aahh blog Mb Sinta ini. Emang ya, kadang kangen juga dengan ngeblog suka-suka mba. Hehee… padahal sebenarnya sekarang juga masih suka-suka sih, hanya diimbangi dengan kompromi kepentingan gitu. 😉

  4. aku setuju banget nih dengan cara ngeblognya Sintamilia, karena aku sekarang kalau nulis ya sudah nulis saja dan gak pernah patokan dengan tidak berpatokan dengan algoritma google.

  5. Rindu juga nulis di blog yg cuma nyantai ngga dikejar deadline atau karena ada cp yg emang disponsori yaa, jadi nulisnya juga bebass

  6. Saya juga lebih suka menulis tanpa terlalu memikirkan algoritma. Bukan berarti gak penting. Tetapi, kalau terlalu dipikirkan malah nanti jadinya suka gak natural ceritanya

  7. kalo aku tetep sih menulis sesuai standar google. tapi ya nggak terpatok juga. yang penting tulisannya bagus dan bermanfaat.

  8. Saya juga ngeblognya suka-suka aja, lagi pengen curhat ya curhat aja, kalau dipaksain nulis topik yang nggak sreg, malah macet nggak ngalir idenya

  9. Aku bnaget nih yang ngeblog santai, santai pas ada kesempatan belajar ya belajar, pas memang sedang gak ada kesempatan ya sudah apa adanya ngblog

  10. halo, Mba.
    Salam kenal, aku adiknya Sintamilia 😅
    kaget pas liat, lah kaya kenal 😁

    Rindu juga masa masa saling ngenalin blog kaya gini.

  11. Saya juga mengabaikan algoritma google, bukan apa-apa sih. Kepala jadi pening dan akhirnya ga nulis-nulis…tapi untuk cp masih sering terima sih. Cuma disesuaikan saja konten yang diterima dan diedit disesuaikan dengan bahasa kita… He3… Menang segala sesuatu itu asyik kalau kita enjoy menjalaninya…

  12. Aku sekarang kadang bingung sama blog kadang tulisan yang gak terduga duga view nya banyak

  13. Kadang kalau kita selalu fokus dengan masalah teknis, malah gak jadi-jadi nulisnya ya hihihi
    Iya nih, mending santai aja, menulis sesuai kata hati

  14. Wah keren Sintamilia…
    Kalau aku mau curhat atau job selalu lebih dari 500, karena kalau nulis suka ga habis-habis kwkw
    Tapi salut sama yang pegang idealisme gini…

  15. Di masa pandemi ini pada hakekatnya blog2 yang banyak curhatannyalah yg banyak dikunjungi. Dan ya bener juga, ngeblog asik itu gak usah mikir macem2 soal ketentuan menulis. Nulis ya nulis aja, nulis receh aja terkadang aku juga ada trafficnya 🙂 mau aja itu orang baca blog aku, bingung juga 😀

  16. Mantab, ngeblog dari 2009. Beberapa poin ada yang sama seperti masih nulis hal-hal receh. hehe

  17. Hidayah Sulistyowati says: Balas

    Wah aku terbiasa ngeblog dengan jumlah kata minimal 500 kata deh. Model listicle gitu jatuhnya selalu panjang, semoga nggak bikin bosen pembaca. Kayaknya kalo pengen sering update bisa nyoba nulis 200 atau 300 kata aja ya. Seperti tips dari Sintamilia

  18. Sekarang saya juga mulai nulis hal hal receh yang penting bahagia, tanpa mikirin logaritma

  19. Bener, Mba.. saya juga kangen sama masa-masa saya ngeblog dulu yang hanya menulis kurang dari 500 kata. Santai. Nggak ada beban, jadi tulisannya pun enak dibacanya.

  20. Bener-bener santei ini sih apalagi yang bahas pilih-pilih job content palcement tinggal publish aja santei wkwk 🤣

  21. Klo menurut ku sih ngeblog asik selama Kita gk terbebani untuk menulis walaupun Blum Punya niche khusus yg pnting msih ingin berbagi Hal apapun itu

  22. iyah, ngeblog mah ngeblog aja…. masalah algoritma mah nyusul, kalau emang blognya banyak yg suka dan banyak yg mbaca itu akan naik sendiri

  23. Saya juga sekarang lagi seneng nulis receh tapi bikin seneng dan happy hehe, jadi ya tentang kehidupan sehari – hari gitu aja udah bikin seneng

  24. salam kenal Mba Sinta, dari saya emak 3 anak putri yang stay di Bengkulu, ke Bengkulu ya Mba, liat bunga Rafflesia dan benteng terbesar di Asia

  25. Aku nulis ga pernah panjang2 kecuali pas ada job ketentuannya harus minimal 500 atau 750 kata. Karena aku tipe kalo nulis tidak bebas aja sesuai apa yang mau ditulis

  26. Joko Yugiyanto says: Balas

    Sy jg kurang berpatokan dgn algoritma google jg Sekarang. Nulis y nulis aja

  27. point nomor 1 kayaknya aku banget mba, aku nulis ya nulis aja sesukanya, mungkin karena sekarang lebih ke have fun ya bikin blog, jadi ga terpatok harus berapa-berapa, malahan aku ga pernah tahu tulisanku abis berapa kata, nulis, upload deh hehe, mungkin akan berbeda kalau nanti sudah ditargetin buat jadi sumber penghasilan ya

  28. terkadang kalau tulisan curhat ga lebih dari 500 kata juga. Ga pusing juga mikirin DA/PA atau SEO. Yang penting hati senang karena uda nulis di Blog, hihihihi.\
    Mau mampir ahh ke tulisan mbak Sintamilia 🙂

  29. aku bingung kalau ditanya ngoblog asik cara aku. buat aku selama ini masih asik-asik aja sih aku mengoptimalisasi blog. tapi kalau tulisan, udah reflek dengan sendirinya pasti jumlah katanya agak banyak. apalagi kalau nulis traveling, bisa jadi cerbung

  30. Kalo nulis, saya tadinya cuma menargetkan 300-an kata, mbak. Tapi ujung-ujungnya malah jadi 500-1000 kata. Udah kayak curhat gitu apalagi kalo nge-review produk-produk kecantikan, wkwkwkk

  31. Semangat jangan sampai kendor ya mba Sint, ah aku juga selama ini ngeblog suka-suka isiannya blogku review film dan drama wakakaak gpp kan ya yang penting bahaagia menulisnya

  32. Jadi kangen nulis organik kayak Mbak Sinta. Hihihii…rasanya sudah lama banget gak nulis organik. Ada banyak bahan sih tapi kok ya males nulisnya. Ntar mulu..ntar mulu..

  33. Nulis receh memang menyenangkan. Gak mikir panjang kata, gak ribut urusan keyword, gayanya mengalir aja. Kan ngeblog memang hobi. Ya kalaupun dijadikan ajang profesionalitas boleh aja tapi gak perlu sibuk sama algoritma. Yang ada malah ngoyo

  34. Meilia Wuryantati says: Balas

    Aku juga kalau lagi mentok ide..asal nulis aja mba.. mengalir gitu aja..ga mikir yg lain-lain hehehhe. Yang penting bahagia bisa disalurkan lewat nulis

Tinggalkan Balasan