Berbagai Upaya Mencegah Penyebaran Virus Corona

Awal Tahun 2020 ini rasanya kok memang udah sport jantung aja ya…kayaknya perasaan tuh dicampur aduk gitu..Bawaannya sedih iya…ada marah..kesel… kalo gak inget harus happy selalu..ya mungkin bawaannya jadi bad mood terus deh.

Negative vibes datangnya bisa dari luar diri atau lingkungan kita. Jadi ya memang kitanya aja yang harus kuat-kuat biar hal negative gak mempengaruhi banyak hal di kehidupan kita. Yakan…yakan… Salah satu hal buruk yang mau gak mau kita hadapai apalagi kalau bukan kehadiran virus Corona (COVID 19).

Kita gak punya pilihan lain kan..Tapi kita masih bisa mengupayakan biar virus itu enggan hinggap di tubuh kita..di tubuh keluarga kita..tetangga kita..teman-teman kita.. Ya sih pemerintah Indonesia memang gak menerapkan lockdown total. Beda banget dengan di negara lain. Ya karena memang kondisi negara kita gak sama.. alamnya, lingkungannya, kedisiplinan warganya..dan masih banyak lagi hal lainnya.

Tapi kalo saya sih ya..ya udah manut aja…Saya sih gak nuntut harus lockdown total..Self quarantine dan self distancing (social dan physiacal distancing) menurut saya masih bisa dilakukan untuk mencegah penyebaran virus ini. Udah banyakan di rumh aja nih saya ..berteman internet. Apa saja yang sudah saya lakukan sebagai bagian dari upaya pencegahan?

Sedia Hand Sanitizer

Akhir Februari lalu saat anak saya dirawat di RS, di kamar perawatan tersedia sebotol besar hand sanitizer. Sayangnya pompa botol gak berfungsi. Jadi harus buka tutup botolnya dulu, lalu ambil seperlunya, lalu tutup lagi. Gak kepikiran juga sih untuk ngambil isinya barang 1-2 botol kecil..hahaha.

Sepulang dari rumah sakit itu saya baru deh mulai terpikir untuk cari hand sanitizer. Daaann..seperti yang sudah diduga…di toko-toko yang saya samperin sudah terjual habis.

Akhirnya terpikir untuk bikin aja deh…Caranya juga sederhana, tinggal campur alcohol 70% dengan aloevera gel. Kebetulan di rumah juga punya banyak botol bekas yang ada spray nya. Tinggal isi deh…

Alternatif lainnya bisa pakai tisu basah yang memang mengandung antiseptic.

Hand sanitizer ini dipakai kalau kita gak memungkinkan untuk cuci tangan pakai sabun ya…Kalau masih bisa cuci tangan..ya mending cuci tangan aja … Intinya adalah…memastikan tangan kita bersih.

Tapi setelah sekitar 2 bulanan ini hand sanitizer mulai mudah didapat  dan harganya juga wajar..Alhamdulillah..

Pakai Masker bila Keluar Rumah

Kalau selama ini saya pakai masker kalau naik motor jarak jauh aja. Tapi sekarang kemana pun saat keluar rumah, saya pakai masker. Bukan Cuma saya..ortu dana nak-anak juga begitu. Maskernya gak pake masker medis kok karena kan awalnya dimana-mana kosong. Akhirnya bikin sendiri aja..masker kain 2 lapis terbuat dari kain perca..(ini akhirnya saya juga terima pesanan bikin masker 😉 )

Oiya saat diluar rumah perlu memperhatikan jaga jarak 1,5-2 meter.

Berjemur di Pagi Hari

Berjemur di pagi hari jadi rutinitas baru dalam upaya pencegahan terserang covid 19. Selain berdasarkan informasi di media, salah satu keluarga yang berprofesi dokter juga menyarankan berjemur rutin. Emang rasanya enak ke badan kalau selesai berjemur.

Berjemur biasanya saya dan anak-anak lakukan antara jam 8-9 pagi dengan durasi sekitar 15-30 menit. Mataharinya belum terlalu panas..jadi masih enak banget untuk dinikmati.

Manfaat berjemur memang bukan secara langsung membunuh virus. Tapi untuk meningkatkan daya tahan tubuh.

Makan Makanan Bergizi

Ini sebenarnya udah kebiasaan sehari-hari ya…Tapi di masa-masa seperti sekarang lebih ditingkatkan lagi. Apalagi puasa ya…bener-bener haris diperhatikan nih asupan gizinya. Terutama dari sayur, buah, protein, dan air putih.

Kalau perlu saya juga kasih vitamin, seperti madu atau vitamin C yang umum dijual di pasaran. Sempat langka juga ya ini…tapi Alhamdulillah udah normal lagi kayaknya stoknya…

Nah…kalau semua sudah dilakukan jangan lupa juga untuk selalu happy alias jangan stress…dan selalu berdoa dimana pun berada. Semoga Allah SWT melindungi kita dari penyakit ini dan penyakit berbahaya lainnya. Semoga virus ini segera musnah dari muka bumi.

Memantau Kesehatan Lewat Halodoc

Tapi namanya sakit ..meski kita sudah berusaha menjaga agar tidak sakit..bisa aja tahu-tahu terserang batuk pilek atau demam. Tenang…gak perlu panic dan tidak perlu buru-buru menduga itu COVID 19 ya… Gak perlu susah-susah ke dokter juga untuk memastikannya. Tinggal buka HAlodoc.com dan temukan berbagai fitur yang sangat informative dan sangat membantu kita dalam hal kesehatan.

Termasuk untuk penangan penyebaran virus corona juga sudah tersedia lengkap fiturnya. Mulai dari untuk sekedar mengetahui kita termasuk beresiko atau tidak, sampai daftar rapid test juga ada fasilitasnya. Kita bisa akses melalui website dan aplikasi android dan iOS. Konsultasi, beli obat, bicara langsung dengan dokter, terkoneksi dengan asuransi kita juga..semua bisa lewat Halodoc.

Jadi kalau ada gejala apa pun kita tinggal cek di Halodoc ya… Ya semoga sih..gak ada gejala gangguan kesehatan apa pun yaa…Kita dan keluarga semoga selalu sehat…Aminnn….

You may also like

37 Comments

  1. Di masa-masa begini kita semua berharap sehat ya, Mbak. Sebisa mungkin jaga asupan makanan yang masuk. Jangan sampai sakit. Soalnya kalau sakit aku pun ngeri datang ke RS. Duh, riskan banget. Makanya, suka banget ada Halodoc. Keluhan ringan-ringan, konsul online aja.

  2. Saya termasuk yg ga sedia hand sanitizer. Dari sebelum pandemi ini sudah rutin pakai. Tapi abis pake hand sanitizer tangannya ga bisa dipake buat makan. Mesti cuci tangan lagi. Ya buat saya mending sabun aja. Apalagi skrg lebih banyak di rumah.

  3. Iya mba. Aku dari awal ada corona di Indonesia itu aku udah ketakutan duluan. Apalagi banyak yang nimbun gitu. Makin takut aku. Sekarang juga aku masih parnoan mba. Allhamdulillah ya dengan adanya halodoc itu agak nenangin kita kalau mau konsultasi soal kesehatan. Jadi nggak usah rempong dulu harus ke rumah sakit

  4. Berjemur ini ya, manfaatnya besar banget tapi kudu magerrrr ajah menjalaninya. Wkwwkwk.

    Aku sering pakai Halodoc kalau pas habis dr RS, trus antri apoteknya lama. Pakai Halodoc aja buat anterin obatku ke rumah

  5. Senang ya sekarang banyak yang peduli
    Sehingga masyarakat ngga bingung, ngga harus selalu ke rumah sakit
    Karena jangan jangan malah ketularan

  6. Saat pandemi seperti sekarang, memantau dan mencari informasi kesehatan lewat Halodoc akan sangat membantu ya, Mbak. Jadi, kita nggak harus buru-buru ke rumah sakit yang mana justru tingkat penularan penyakit semakin besar risikonya. Kalau masih bisa di rumah, kita nggak perlu pergi ke dokter dulu.

    BTW, sekarang hand sanitizer udah ada lagi di supermarket dekat rumah dengan harga yang wajar. Tapi, saya sudah beli banyak sebelumnya. Pas lagi mahal-mahalnya juga *tega. Karena suami masih kerja, jadi sebisa mungkin sedia buat suami yang masih beraktivitas di luar rumah.

  7. Bener banget Mba, negative vibes kadang muncul dr lingkungan sekitar, tinggal kitanya aja yang terus apgred diri biar ga ketularan.

    Yang penting upaya pencegahan sudah, tinggal berdoa dan tetep bertahan, saling menyemangati. Ga lupa juga app halodoc nya, buat nanti kalo dibutuhkan .

  8. Satu lagi, Mbak. Kalau terpaksa mesti keluar rumah, harus tetap jaga jarak dengan orang lain dan nggak iseng megang benda-benda yang nggak perlu.

    Heuheu…kemarin banget nih pas belanja. Orang-orang nggak mau jaga jarak di depan kasir. Padahal jelas-jelas ada tulisan jaga jarak 1 meter. Ngerasanya “udah pake masker kok, pasti aman”. Duuuuhhhhh >.<

    1. iya bener..ini di mini market juga gitu…mending ke mini marketnya jam-jam sepi..atau cari mini market lainnya yang gak terlalu rame..

  9. Sekarang banyak kemudahan yang bisa kita lakukan dari rumah.. asal punya kuota internet hehe. Aku juga pernah coba konsultasi online , dokternya ramah dan jelas , jadi enak bisa tanya apa aja . Tarifnya terjangkau pula

  10. Saya sudah update dan cobain fitur barunya Halodoc ini.

    Sampai sekarang saya belum pernah beli handsanitizer. Punya 2 botol di rumah, satu di kasih teman, dia buat sendiri. Satu lagi dapat dari kantor

  11. Pakai masker ini menjadi hal wajib ketika keluar rumah.
    Sampai2 di tempat kami, akan berhadapan dengan Pak RW dan Pak RT kalau Keluar rumah tanpa masker

  12. Pas awal Maret 2020 lalu, anakku yang nomor dua juga masuk rumah sakit, ada juga hand sanitizer di tempat tidurnya, tapi ku juga nggak kepikiran buat ngisi botol trus bawa ke rumah. Hahaha, kita tipe yang nggak pahaman gitu ya.
    Sebelum pandemi, selalu sedia hand sanitizer sih, jadi nggak terlalu ngerasain kehebohan saat nggak ada di pasaran. Dan begitu di rumah, lebih baik cuci tangan tho.

  13. Alhamdulillah sejak sebelum corona ada sudah pakai hand sanitizer jadi saat terjadi kekosongan hand sanitizer saya masih punya stok..yang paling utama memang jaga kebersihan dan makan makanan yang bergizi

  14. 2020 tahun yg sangat ambyar yaa mbak dian, padahal baru bulan ke 5 tp rasanyaa uda lamaa banget 😥semogaa pandemic covid19 segera berakhir biar kehidupan bisa berjalan normal lagi, aamiin. . Oiya alhamdulillah stock masker sama handsanitizer uda normal lagi ya mbak di pasar, jd harganya gak segila sebelumnya hehehe

  15. Protokol kesehatan ini jadi rajin kita lakukan terutama berjemur dan mencuci tangan ya, Mak. Aku sampe inget 6 langkah mencuci tangan sesuai rekomendasi WHO itu

  16. Banyak kebiasaan baik yang harus kita lakukan secara intens sekarang, seperti cuci tangan, pakai masker kalau keluar rumah, berjemur di pagi hari, berolahraga dan makan makanan yang bergizi. Semoga pandemi ini segera berlalu dan semua tetap sehat ya..

  17. Seiring dengan menyebar luasnya virus covid membuat pasien positif terus bertambah dari hari ke harinya
    Untuk memutus mata rantai penyebaran dengan memerapkan gaya hidup sehat dan bersih
    Oh..iya Lewat Halodoc jadi lebih praktis untuk tau lebih banyak segala informasi seputar Covid-19
    Semoga Pandemi ini lekas usai dari muka bumi dan keadaan kembali membaik

  18. Beberapa kali nyoba konsultasi via aplikasi Halodoc. Waktu itu anak sempat demam, agak khawatir aja kalau DBD. Alhamdulillah hanya demam biasa. Semoga banyak yang memanfaatkan fasilitas dari Halodoc ini biar gak repot2 ke klinik atau RS.

  19. Aku udah sering baca artikel kesehatan di Halodoc sejak dua tahun lalu. Suka baca karena infonya akurat dan jelas. Untuk konsultasi baru nyoba sekali tahun kemarin.
    Sekarang memang lebih baik di rumah aja ya, kalo sakit jga mending nanya dengan konsultasi yang disediakan oleh Halodoc

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *