Malang Memang Bukan Jogja, Tapi…

Malang memang bukan Jogja…Tapi selalu ada setangkup haru dalam rindu..

Masih seperti dulu…Tiap sudut menyapaku bersahabat…penuh selaksa makna….

Saya menulis seperti  itu di twitter beberapa waktu lalu. Dalam rangka apa menulis seperti itu?Karena saya sedang di Malang. Ya..rasanya memang benar-benar ada setangkup haru dalam rindu…

Malang itu seperti hadiah dari Tuhan buat saya… Bayangkan… waktu SMP saya pernah berkhayal..andai kalo di dalam kelas..trus ngeliat keluar bisa lihat gunung…pasti indah banget dan saya bakal betah di kelas. Dan khayalan saya kejadian…saya kuliah di Malang, ada kelas di lantai 3 yang membuat saya bebas melihat gunung diluar sana kapan saja…Kecuali saat tertutup kabut. Toleh kanan gunung Arjuno..toleh kiri ada pegunungan Putri Tidur. Apalagi kalo jadwal kuliah pagi..duhhh itu gunung…bener-bener bikin saya terpaku menatapnya. Trus noleh ke belakang…dikeplak dosen..hahaha.. Kalau diluar kelas sih..menoleh ke arah timur tentu saja bisa melihat angkuhnya gunung Semeru.

Dan tentu saja berjuta cerita tentang kota ini menjadi bagian penting dalam perjalanan hidup saya. Pertama mengenal dunia jurnalistik..ya di kota Malang. Pertama ngerasain kerja dapet gaji..ya di kota Malang. .Pertama ngerasain naik gunung..ya di kota ini juga…pertama kali punya sahabat gokil yang bertahan sampe sekarang (kurleb udah 23 tahunan) ya di Malang. Banyak lah pertama-pertama lainnya… 😀

Jadi wajar lah ya kalo saya begitu in love nya dengan kota ini. Tapi gak perlu sering-sering juga sih ke Malang. Biarkan tetap ada rindu untuk selalu datang ke kota ini. Meski mungkin tak seperti dulu lagi…tapi buat saya..tetap. Ngangenin!

Eh jadi gemana ceritanya waktu ke Malang baru-baru ini?Well saya datang bareng sekitar 10 orang. Ada urusan pekerjaan dan pertemuan singkat. Kami ke Malang memakai mobil pribadi, dan ini adalah pertama kali saya menjajal tol Surabaya-Malang  dengan kendaraan pribadi. Sebelumnya menjajal tol hanya sampe Lawang.

Kalo dulu butuh waktu 2 jam lebih untuk bisa sampai ke Malang. Kalau lewat tol ya separohnya. Itu mobil bisa dipacu sampai kecepatan 160 km/jam coba..pffiiyyuuhh..Kasih bintang 7 deh drivernya..haha. Wajar ya kalo perjalanan jadi begitu singkat..tau-tau udah nyampe Karanglo. Sempat menyusuri jalan di sekitar Araya sebelum kami akhirya parkir di sekitar Jl. Borobudur. Kami menuntaskan pekerjaan disana. Hingga menjelang senja.

Foto Dok. Genpi Madura

Selesai urusan pekerjaan ini, kami meluncur ke Kota Batu karena kami akan menginap disana. Alhamdulillah meskipun Sabtu sore, naik ke arah Batu  lancar banget. Biasanya kan ya….nggremet..alias maju alon-alon. Sesampai di tempat menginap kami langsung bersih-bersih dan rebahan sebentar sampai menjelang isya’. Rencana makan malam .. eh ditraktir bakso Malang oleh pemilik villa. Alhamdulillah…kerinduan makan bakso Malang terobati sudah…

Selesai isya’..kami mendapat informasi tentang festival Niki Songgoriti yang berlangsung malam itu. Acaranya digelar tak jauh dari tempat kami menginap. Yaudah…kami yang sebagian adalah pemburu konten, langsung meluncur ke lokasi. ..Candi Songgoriti. Jalan kaki lumayan jauh juga sih..beberapa ratus meter hehehe…Tapi kok nggak keringetan yak…

Pentas di pelataran Candi Songgoriti

Sesampai di Candi Songgoriti pertunjukan sudah dimulai. Kami sempat menikmatinya sebentar, lalu bergeser ke tempat lain masih di arena festival. Ada pertunjukan musik rock, akustik, dan pameran serta bazaar. Seru sih… Tapi kami gak lama-lama disitu..Karena pengen hang out di alun-alun Batu.

Setelah sampai di villa lagi…kami langsung lanjut ke alun-alun kota Batu.Tentu saja gak jalan kaki ya…jauh cintt… 😀 Kami pake mobil yang ukurannya lebih kecil..kapasitas 4 orang…tapi yang ikut total ada 6 orang yang badannya gak ada yang imut 🙂

Ke alun-alun malam Minggu, jam 10 lebih..udah dipastikan ramenya bukan kepalang ya…cari parkiranpun gak gampang. Tapi Alhamdulillah…masih dapet tempat parkir meski agak jauh. Tempat ini mengingatkan saya beberapa tahun lalu…dan beberapa tahun lalunya lagi…hahaha..Ya lah…namanya juga banyak kenangan …

Akhirnya kami memilih untuk ke tempat ketan dulu (Pos Ketan Legenda 1967). Terkejut sih warung ketannya antriannya manteeppp. Bukan cuma yang makan di tempat, yang antri dibungkus pun banyak. Tapi lagi-lagi kami beruntung karena masih bisa dapet tempat di dalam.. lalu pesanan kami pun siap disantap.. Ada ketan gula merah, ada ketan duren keju, ada ketan susu keju, beda-beda pesanan teman-teman…Jadi bisa saling icip-icip. Meskipun kayaknya sedikit cuma sepiring kecil…kerasa kenyang banget euy…

Setelah mengantri.. Akhirnya sampai juga di kasir

 

Ketan nangka yang legit banget

Selesai menyantap ketan, kami keluar dari warung tersebut dan pengennya nongkrong dulu tipis-tipis..hehe…Ya udah…kami pilih tempat duduk di pinggiran alun-alun…Cuma berempat sih, karena 2 lagi terpisah..

Lucu juga kami berempat ini…sebenarnya kami saling mengenal…tapi sama-sama gak tahu latar belakangnya apa…jadi lah kami ngobrol tentang seputar latar belakang kami masing-masing. Nice to know you further guys….

Sayangnya acara ngobrol santai ini gak berlangsung lama…karena tiba-tiba gerimis. Kami pun bergegas kembali ke mobil. Dan ternyata teman kami yang terpisah tadi sudah menunggu di dekat mobil..Hahaha duh maapkeun…Perjalanan kembali ke villa Alhamdulillah lancar juga…di mobil teman-teman menuntaskan makanan yang dibeli di alun-alun tadi…salah satunya olahan gurita. Saya sih gak cobain…udah kenyang ketan euy…

Kios penjual olahan gurita

Sesampai di villa.. teman kami yang gak ikut ke alun-alun udah terlelap. Jadi kami hanya sempat ngobrol sebentar lalu beristirahat mengingat sejak memulai perjalanan dari Sumenep jam 2 dini hari kami belum beristirahat.

Pagi sekali kami sudah bangun. Saya dan roommate terbangun karena suara berisik teman-teman diluar kamar. Tapi ya abaikan saja lah…kami tetap santai-santai di kamar. Nggak tidur lagi sih…malah ngobrol ngalor ngidul. Sampai digedor-gedor pintu pun gak ngaruh hahaha…

Baru sekitar jam 8 saya beranjak dari tempat tidur yang empuk banget.  Sarapan sudah tersedia rupanya. Nasi kuning lengkap..porsi jumbo.. dibeli dari penjual nasi yang lewat di depan villa..penjualnya orang Madura..yang traktir teman kami yang sengaja mampir ke villa untuk menemui kami.

Sementara pemilik villa sedang menyiapkan makan pagi untuk kami. Jadilah saya makan 1 bungkus untuk berdua dengan teman saya…itu aja udah kenyang banget. Sampe saya gak sanggup buat icip-icip masakan pemilik villa.

Selesai makan pagi…kami pun bersiap untuk melanjutkan aktivitas..rencana mau ke paralayang di Gunung Banyak dulu lalu mampir ke rumah teman kami yang menjadi tamu kami di villa pagi ini. Perjalanan ke paralayang gak terlalu jauh sih..tapi jalannya nanjak pol-polan. Kami sampai di Paralayang sekitar jam 11 siang. Udah rame banget pastinya.

Melihat kota Batu dari area Paralayang

Ini adalah kedua kalinya saya ke tempat ini. Waktu pertama ke paralayang saya jalan kaki dari dusun Brau, tepat setelah adzan subuh berkumandang. Niatnya waktu itu berburu sunrise. Kalo yang sekarang wisatanya mainstream aja… bayar tiket 15.000/orang 😀

Agak lama juga sih kami di kawasan wisata paralayang ini..Sampai menjelang sore. Tapi lagi-lagi rombongan terpisah gaes…ada yang lanjut jalan-jalannya ke Taman Langit dan Omah Kayu, ada yang memilih cukup jalan-jalannya karena perjalanan pulang masih panjang, jangan sampai kesorean.

Tapi namanya rombongan ..kan harus tetap bersama ya…Akhirnya saya dan rombongan yang berada di mobil besar menunggu rombongan satunya menyelesaikan eksplorasinya di Taman Langit. Sore lah kami baru bergerak turun ke kota Batu…Mampir sebentar di rumah teman kami yang tak lain adalah pengajar di bidang pariwisata di Universitas Brawijaya. Gak lama sih…karena kami  pengennya cepet-cepet otw balik ke Madura.

Setelah menuntaskan obrolan yang sebenarnya gak bakal ada tuntas-tuntasnya…kami pun pamit pulang.  Hanya mampir sebentar untuk membeli oleh-oleh…lalu rombongan pun terpisah (lagi). Satu lanjut ke Malang Selatan, 2 lagi kembali ke tanah air.

Sampai jumpa di lain waktu kota kesayangan…

You may also like

3 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *