Harapan Baru di Sekolah Baru

Tahun Ajaran baru sudah berjalan sekitar  2 mingguan. Sebagai ibuk yang anaknya masuk di sekolah baru…banyak banget perubahan yang dirasakan. Si Sulung tahun ini masuk SMP negeri. Alhamdulillah ya…cerita tentang proses masuknya bisa dibaca di ulasan tentang ‘PPDB Online’ ya… Sebagai siswa yang selama 6 tahun belajar di sekolah swasta berbasis agama, Si Sulung menjalani banyak penyesuaian. Penyesuaian juga dilakukan ibuknya donk ya…

Haflatul Imtihan-Akhir pendidikan dasar

Seragam Sekolah

Nah seragam sekolah ini jelas beda banget dengan waktu di SD. Jaman SD anak saya pake seragam yang modelnya terusan alias gamis. Karena untuk beli di sekolah  biasanya pesan dulu dan agak lama jadinya. Dengan alasan biar lebih murah juga…seragam selama SD jahit sendiri (ke eyangnya). Kalo jahit sendiri  ukurannya kan lebih pas ya..bahan pun bisa pilih yang adem dan nyaman.

Kalo di SMP ini kan seragamnya model atas –bawah. Pihak sekolah tidak mewajibkan untuk beli di sekolah. Jadi sebagian aja saya beli di sekolah..sebagian lagi saya beli sendiri di pasar/toko seragam. Selama 6 tahun lebih gak ngerasain belanja baju seragam sekolah 😀 tahun ini merasakannya sodaraa… Dan harganya lebih murah di sekolah..modelnya pun adanya beda dengan di sekolah. Kalau di sekolah roknya gak lipit, di toko adanya yang lipit..haha..So far sih dari pihak sekolah gak melarang perbedaan model..Alhamdulillah..

Kerudung juga beda banget dengan yang jaman SD..Kalau di SD tinggal pasang aja karena modelnya instant alias slobo’an..Nah di SMP kan yang segi empat ..ya bocah seringnya lama banget tuh pasang jilbab haha..Gpp belajar yo nduk.. Ni lagi dicoba dijahitin jilbab segi 4 nya..biar bisa jadi instant.

Selain urusan baju.. akhirnya ngerasain juga belanja berbagai printilan sekolah negeri. Ikat pinggang, topi, dasi.. 😀 Suwer deh dejavu banget.

Nares dan seragam barunya

Buku Pelajaran

Urusan buku pelajaran juga beda banget nih. Karena selama di SD setiap ajaran baru yang paling kerasa ya bayar buku pelajaran baru. Per anak sekitar 400 ribuan.  Jadi kalo 2 anak..ya 800 ribuan.. Sebenarnya yang bikin agak nyesek itu bukan pas beli 800 ribunya sih..Tapi setiap mau ganti tahun ajaran..buku-buku itu seolah gak bernilai lagi..Dibuang sayang, dilungsurin juga gak ada yang mau karena udah dioret-oret isian tugas, dijual juga mana laku, disimpan juga buat apa..

Alhamdulillah sih di SMP negeri ini buku pelajarannya dipinjami sekolah. Gratis. Siswa diwanti-wanti untuk menjaga kebersihan dan kerapihan buku. Kalo rusak atau hilang..wajib mengganti. Love it very much…Jadi saya belanja untuk si kakak cuma belanja buku tulis aja.. Alhamdulillah…

Sepatu

Eh urusan sepatu beda juga nih?Hehehe iya donk…sepatu sejak SD memang hitam..Bedanya..di SD masih boleh lah hitam ada pinknya dikit..ada putihnya ..ada gambar-gambar…agak bebas lah urusan sepatu. Nah di SMP si kakak wanti-wanti kalau instruksi gurunya harus hitam semua termasuk bagian solnya. Jadilah saya belikan sepatu yang totally black..hahha.. Kali ini dia mintanya sepatu formal yang bukan keds.

Cari sepatu

Jadwal Sekolah

Jadwal sekolah di SMP memang lebih singkat daripada waktu di SD. Kalau di SD sesudah ashar baru pulang, di SMP ini jam 13.20 sudah pulang dengan jam istirahat 2 kali.

Yang jadi pikiran saya tadinya gemana sholatnya..Karena kalau di SD kan memang dijadwalkan. Apalagi di SMP tempat sholatnya juga gak besar, beda dengan yang di SD yang tersedia masjid besar di dalam sekolah. Kalaupun gak sholat di masjid, siswa bisa sholat di kelas (siswa gak pake sepatu ke dalam kelas). Nah di SMP kan siswa bebas pake sepatu di kelas. Kalau sholat di rumah kesiangan juga kan..sementara jadwal istirahat kedua si kakak lumayan panjang  hampir 1 jam.

AKhirnya ya sholatnya di sekolah di musholla bareng beberapa temannya. Ya ke sekolah bawa mukena dan sandal jepit..kedua barang itu gak ditinggal di sekolah karena memang gak tersedia loker penyimpanan. So far sih anaknya gak keberatan atau mengeluh ke sekolah kayak mau piknik 😀

Saya juga sempat tanyakan,” Sholat dhuha nya gemana kak?” karena di SD kan dijadwalkan sholat dhuha..Kata bocah sih ya tetep sholat di jam istirahat pertama…Meskipun memang tidak diwajibkan kepada smua siswa..Kesadaran masing-masing siswa aja gituh.. Ya Alhamdulillah sih..semoga istiqomah sholat dhuha di sekolah atas kemauan sendiri ya… 🙂

Kalao makan siang hanya pas ada jadwal renang atau jadwal wajib diniyah aja bawa bekal dari rumah. Oiya pas jadwal wajib diniyah ini siswa pulangnya sore sesudah ashar. Dalam seminggu ada 3 hari wajib diniyah. Baru mulai Agustus ini. Saya rasa si kakak gak kesulitan ya untuk adaptasi dengan jadwal diniyah ini..secara sejak SD udah terbiasa.

Teman Baru

Di SMP ini bener-bener kerasa multikulturnya. Teman-teman barunya tidak hanya berasal dari lingkungan keluarga yang mampu. Menengah atas..menengah kebawah..semua ada.. Yang non muslim pun ada..Jadi anak-anak berbaur dengan indahnya.

Penyesuaian yang dihadapi si kakak adalah teman sekelas yang tadinya (sejak kelas 4 SD) hanya perempuan..di SMP gabung antara siswa laki-laki dan perempuan. Saya sih termasuk yang tidak mempermasalahkan siswa putra-putri digabung. Toh di kelas juga belajar, bergaul pun ya biasa aja.

So far dia merasa nyaman dengan teman-teman di sekolahnya yang baru… Dari ceritanya sih..kelihatannya mereka saling support gitu..

Guru Baru

Peran guru penting banget ya pastinya di sekolah. Saya sempat deg-degan juga sih..gemana ya kira-kira dengan guru barunya di SMP yang didominasi guru senior. Eh ternyata Alhamdulillah…si kakak happy aja dengan guru-guru barunya. “Gurunya tua-tua..tapi lucu…” gitu aja kesannya saat saya tanya tentang guru di sekolah enak apa nggak. Guru-guru di SMP ini kebanyakan usianya memang diatas usia ibuknya..jadi mungkin anak-anak lebih sungkan ya mau macem-macem 😀

Dari cerita-ceritanya sih memang menyenangkan…dan yang terpenting para guru itu telaten ke anak-anak. Setiap hari ada aja cerita kelucuan di kelasnya…

Bahkan guru bagian penegak disiplin buat si kakak tetap menyenangkan..padahal kan identik dengan menakutkan ya…heheh… “Tidak boleh saling mengolok-olok ya…kalau ada yang mengolok berurusan dengan Bu Rubini..” salah satu cerita si kakak tentang penegasan kedisiplinan di sekolah oleh Bu Rubini guru bagian penegak disiplin 😀

Ohiya..Guru bagian penegak disiplin ini juga secara terbuka menanyakan siapa di kelas si kakak yang udah meninggal bapak/ibunya…Lalu beberapa anak ada yang mengacungkan tangan. Kemudian ditanyakan pula siapa yang bapak ibunya sudah berpisah? Lalu ditanya sudah menikah lagi belum?Ada yang menjawab sudah, ada yang belum. Ibu guru yang seingat saya juga pengajar saya dulu ini.. kemudian memberi motivasi secara terbuka agar tetap semangat meskipun dalam kondisi keluarga tidak lengkap. Tak lupa ia berpesan ada fasilitas guru BK di sekolah yang siap membantu bila siswa punya kesulitan non akademis di sekolah.

Ke Sekolah Naik Apa?

Jadwal sekolah si sulung ini lebih pagi dari adiknya. Apalagi kalau hari Senin…jam 6.30 gerbang sekolah sudah ditutup. Awalnya saya bolak balik antar kakanya dulu…lalu sekitar 30-45 menit kemudian antar adiknya. Begitu juga  urusan jemput, jemput kakanya dulu ..tar setelah ashar jemput adiknya. Jarak dari rumah ke sekolah sekitar 1,2 km aja sih..letak sekolah Nares dan Kinar juga berdekatan paling 50 meteran jaraknya.

Saya pun mencoba menawarkan untuk si kakak naik sepeda aja ke sekolah..apalagi sebagian besar teman-temannya juga bersepeda ke sekolah. Saya sendiri belum pernah melepas Nares bersepeda sendiri ke sekolah..Tapi sekarang mau tak mau..sekalian biar dia lebih mandiri dan berani.

Akhirnya saya mulai memberanikan melepas Nares bersepeda sendiri..hari pertama saya pilih Jumat..karena lebih sepi jalanannya. Dan di hari pertama bersepeda itu…saya masih mengikutinya dari belakang pake sepeda motor..hahaha segitunya yaaaa.. Hari berikutnya saya lepas dia sendiri. Alhamdulillah semuanya lancar dan dimudahkan…  Karena bersepeda sendiri dia berangkatnya selalu pagi..jam 6.15 paling lambat udah cuzzz. Kalo adiknya masih diantar jemput meskipun pengen banget bersepeda kayak kakaknya.. 😀

Awal belajar naik sepeda ke sekolah

Penyesuaian apalagi ya…Ohiya..di SMP ini meskipun sekolahnya rujukan Digital School di Sumenep…siswa tidak boleh bawa handphone ke sekolah..Ini adalah kenyamanan lain yang dirasakan Nares. Selama ini saya memang belum memberikan HP pribadi buat anak-anak. Saya emang kaku banget..  baru membolehkan punya HP sendiri di usia 13 tahun keatas.  Sebelum masuk SMP dia merasa tidak percaya diri karena tidak punya HP seperti teman lainnya.

Saat di SMP, ada gurunya yang memberi informasi bahwa anak punya HP sendiri batas usianya memang sekitar usia kelas 2 SMP (13 tahunan).  Ketika ditanya di kelas siapa yang gak punya HP disini..dia ngacung donk… Dan gurunya ini justru memberikan dukungan. Kebayang donk happy nya bocah gemana…  Urusan HP ini emang agak-agak gemana ya…kebijakan saya memang gak umum. Berat juga buat si anak menghadapi kanan-kiri-depan-belakang pegang HP semua..dan berfokus pada HP masing-masing. Ya Alhamdulillah sih…di SMP ini dia merasa nyaman dengan kebijakan sekolah..

Yang pasti..dan ini dirasakan semua orang di rumah…sejak masuk SMP  si kakak selalu happy..jarang ngambek lagi..apalagi uring-uringan. Berangkat sekolah semangat…pulang sekolah juga kelihatan gembira banget meski habis gowes panas-panasan..Alhamdulillah banget deh ..saya juga seneng melihat perkembangan ini…Semoga happy selalu..

Waaaaahhh gak kerasa udah 1000 kata lebih aja saya nulisnya…haha Semoga bermanfaat ya…Kalau punya pengalaman tentang anak-anak yang masuk sekolah baru..yuk..kita saling berbagi ..boleh di komentar…

You may also like

50 Comments

  1. Nares juga harus mampu beradaptasi dengan lingkungan barunya, mengenal banyak teman dan saling bersosialisasi agar kegiatan di sekolah terasa lebih nyaman dan menyenangkan

  2. AKu juga merasakan nih tahn kemarin waktu anakku masuk SMP Negeri setelah 6 tahun sekolah di SDIT. Untungnya di sekolah SMPnya semua sudah disiapkan printilannya all in sama pembayaran baju seragam. Daaaan aku kaget ternyata gak ada SPP ya, cuma bayar uang seragam aja, bukupun gratis

  3. Selamat jadi anak negeri yaaa kakak Nares. Dio dan Aniqa malah tadinya kupikir ga betah eeeh malah betah.

    Dan free uang segalanya kecuali uang fieldtrip dan uang kas kelas

  4. Kalo anaknya masuk sekklah baru,, ibunya juga sama nervous-nya dengan si anak ya ternyata.
    Welcome to the new world. Aku jg lulusan sekolah negerj yg multikultur & happy banget bisa punya pengalaman berharga sekolah di sekolah negeri.

  5. Nah, ngomongin seragam si anak kedau, belum dapats eragam nih, beda ama kakaknya dulu, waktu amsuk langsung udah berseragam. memang daftarnya jauh sebelum tahun ajaran baru mulai

  6. Duh senang banget melihat tumbuh kembang anak, mulai dari bayi hingga kini bisa sekolah sendiri. Pengalaman berbagi mendidik anak seperti ini, termasuk menyiapkan segala sesuatunya penting banget dibaca.

  7. Keinget zaman setiap mauk sekolah baru aku excited banget, apalagi kalau diajakin beli seragam dan baju baru 😀
    Semoga sukses di sekolah barunya ya kakak Nares 😀

  8. Bahagianya kalau seluruh anka sekolah dapat buku pelajaran gratis. Jadi kalau mau beli buku tambahan ya terserah si anak, smoga suatu saat bisa seperti itu

  9. Yaampuuun, Mba Dian udah punya anak gadis! Time flies ya Mba kalau ngeliatin anak-anak kok cepet banget gedenya.
    Anakku sekarang juga sekolahnya di SD Islam, untuk SMPnya jujur masih sering diskusi sama suami mau masuk swasta lagi atau mau ke sekolah negeri. Masih agak santai lah anaknya juga masih kelas 2, hihi.

    Semangat sekolahnya ya Kakaaak!

  10. Semangat berjuang di sekolah baru ya Nares, aku ikutan nggregel nih baca sepeda didampingi mba Diane dari belakang. Jadi ingat aku dulu sama bapakku.

    Urusan hape aku juga ngasih anak-anak ketika udah SMP kelas2, itu pun hanya bisa digunakan di rumah. Karena sekolah anak-anak juga melarang siswa bawa hape. Pihak sekolah bahkan menyediakan hape kalo anak atau orang tua ingin saling menghubungi.

  11. Aku jadi inget waktu masuk SMP mbak habis baca tulisan Mbak Diane ini 😅. Ku dulu mulai pakai binder biar irit mbak, terus Aku sempat menyarankan adekku untuk pake binder aja biar irit tapi dia ga mau. Perjuangan ibu memang luar biasa ya untuk anak-anaknya, aku salut sama njenengan Mbak

  12. Mb, sama. Sulungku juga smp taon ini. Adaptasi juga, karena dr swasta-negeri. Yang kerasa bedanya… Klo pas swasta, apa2 sudah diurusin sekolah (sragam tinggal pakai, buku juga beli di sekolah) di negeri lebih ekonomis…tapi mesti mandiri mba.

  13. Semoga bisa istiqomah anaknya buat dhuha. Karena godaannya pasti berat banget buat abege dhuha di sekolah. hafalan qurannya gimana mak? bisa dijaga? anak temenku banyak yang hilang hafalannya pas sekolah negeri

  14. aaah segala keseruan mata ajaran baru nih mba. Aku juga suka ikutan heboh kalau anak – anak mau mulai tahun ajaran baru atau pindah ke sekolah baru. Selalu berdoa agar mereka menikmati proses belajar ini

  15. Iya ya mbak, buku pelajaran sekolah skrng kok gtu 🙁
    Masa udah gak bisa dilungsurin lagi.
    Keinget zamanku sekolah aku mesti berburu buku di kakak kelas dan alhamdulillah ngebantu…
    Yaweslah moga ada aja rezeki emaknya ya buat sekolah anak aamiin

  16. Nyenengin ya…aku jadi inget jaman masih sekolah dulu. masuk sekolah negeri emang rasanya beda sih ama swasta. Lebih beragam sih emang temen-temennya. Jadi kadang berasa agak canggung untuk mulai berteman tapi kalau udah adaptasi ya ngerti juga dan malahan jadi seru.

  17. anak sekarang dari kecil biasanya udah punya HP sendiri yak, justru aku tuh khawatir. Syukurlah di sekolah ini ga boleh bawa HP, yaa. Khawatir malah ga fokus atau rawan copet.

  18. Ada anak yang atusias di sekolah baru, ada yang deg-degan, ada yang takut atau malu-malu. Moga-moga adek happy ya dsn cepat dapat teman yang menyebangkan, biar sekolah semangat

  19. alhamdulilah Juli kemarin sudah siap pernak-pernik untuk sekolah. Mulai dari seragam, buku-buku dan sebagainya..rasanya tiap tahun itu cepat banget ya mba 🙂

  20. Memang perlu diketahui latar belakang siswa macam apakah orangtuanya masih utuh dsb ya Mbak Dian supaya besok² kalo ada apa² penanganannya tepat.

  21. Keren nih naik sepedake sekolah, jadi ingat zaman aku SMP hehe… Oiya banget ini anak-anak masuk sekolah, emaknya ikuta deg-degan euy menyiapkan perlengkapan. Alhamdulillah sih anak-anak nyaman di sekolah baru.

  22. Kebalikan nih sama anakku ya, 6 tahun di sekolah negeri, dengan kondisi campur aduk barengan cewek cowok. Begitu masuk SMP langsung harus mondok hehehee… habitnya beda banget.

    Soal seragam malah rempongan di SMP ini, macem-macem seragamnya. Klo njaitin juga rempong karena ga setiap saat bisa ketemu kan.

  23. Cociiks banget ini, kak…
    Akupun setuju kalau anak-anak di bawah usia 13 tahun jangan pakai HP terlaluintens, apalagi sampai bawa ke sekolah.
    Bisa memicu banyak hal.

    Kesederhanaan kaka, bikin aku melting…
    Happy belajar di sekolahbaru, kaka..

    **lambailambai dadah…

  24. Aduh mba, bener banget. Buku pelajaran itu lho bikin nyesek. Zamanku dulu, buku pelajaran bisa dioper dari kakak ke adem kelas. Aku pernah pakai buku pelajaran pamanku. Cuma beda dikit doang. Lha sekarang gonta-ganti.
    Btw, semangat terus ya sekolah, semoga menjadi apa yang didamba orang tua

  25. Waaaah selamat bersekolah ya dek, semoga menjadi kebanggaan kedua orang tua. Aamiin
    Jadi pengen banget nostalgia ke jaman sekolah dulu nih huhuhuhu. Masa-masa dimana hanya belajar dan bermain 🙂

  26. Penyesuaian guru baru ini yang cukup lumayan. Aku jadi flashback dulu aku tipe anak yang sulit menyerap pelajaran. Jadi, kalau udah cocok sama satu guru trus diganti. Rasanya itu loh …tak bisa berkata-kata

  27. Alhamdulillah ya mbak Di sudah semakin besar aja nih si kakak. Walaupun banyak tantangan saat mendaftarkan si kakak tapi sekarang hasilnya bener2 yang diinginkan. Banyak tantangan pastinya disetiap langkah tapi jangan putus asa … Ya Kinan Sekar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *