PENGALAMAN NAIK BIS DOUBLE DECKER KARINA

Ada yang penasaran gak rasanya naik bis double decker Karina selama 19 jam? Bis double decker atau bis tingkat sekarang udah banyak digunakan perusahaan angkutan penumpang jarak jauh. Jadi bukan Cuma buat wisata keliling kota  aja.  Nah..akhir tahun 2018 saya dan anak-anak naik bis ini dengan rute Sumenep-Jakarta.

Akhir tahun ke Jakarta itu Alhamdulillah bisa saya lakukan dengan anak-anak hampir setiap tahun dari tahun 2015. Hanya absen sekali tahun 2017 karena ada kesibukan yang tidak bisa saya tinggalkan. Tahun 2018 Alhamdulillah bisa berlibur lagi dengan anak-anak, meskipun ya tetep masih naik bisa juga hehehe.

Apa sih Enaknya Naik Bis?

Kalau dari Sumenep ke Jakarta ya praktis lah yang pasti. Kita tinggal naik dari terminal Sumenep, duduk manis…sampai di Jakarta (terminal Pulo Gebang atau Lebak Bulus atau Priok). Kan pesawat ada..?Ya ada..Insyaallah liburan berikutnya bisa pake pesawat 🙂 Kalo naek kereta? Naek kereta emang enak dan waktu lebih singkat, tapi gak praktis. Karena saya harus naik bis atau travel dulu ke Surabaya..lalu ganti grab menuju stasiun (kalo pake travel bisa langsung stasiun). Nah..pindah-pindah moda transportasi ini lumayan ribet buat saya yang bawa 2 anak plus barang 🙂

Harga tiket bis sekitar 370.000 an per orang. Jadi lebih murah pastinya. Bandingkan dengan tiket kereta dan pesawat. Pesawat kalo lagi musim liburan ya bisa 1 juta lebih Sumenep-Jakarta. Kereta Surabaya-Jakarta tiketnya kalo pas liburan gak ada yang 300 an..hehhe..tinggal dihitung plus biaya dari Sumenep Surabayanya (by travel sekitar 150.000).

Untuk bawa barang, bis jauh lebih bersahabat. Karena namanya dari kampung ke kota besar ya..bawannya mulai yang keripik-keripikan sampe olahan cumi, tongkol, dkk. Total dengan tas baju bisa 5 potong. Hahah..kalo pake pesawat ngurus bagasi sama nunggu bagasinya pasti lama banget. Kalo kereta..hmm..iya gak sanggup saya bayanginnya hahah. Nah..dengan bis..semua bisa masuk bagasi tanpa antrian. Nyampe Jakarta tinggal turunin..dan gak jauh jalannya. Porter dengan tertib membawakan troli tak jauh dari tempat turun penumpang.

Boleh Dibaca Juga : 2018 yang Luar Biasa 

Persiapan Bekal

Karena saya bawa 2 bocah..tentu persiapannya gak kayak kalo pergi sendiri. Bekal makanan, obat-obatan, baju hangat, baju ganti buat di jalan semua harus disiapkan. Beruntung anak-anak udah terbiasa..jadi saya tinggal cek aja yang udah disiapkan anak-anak yang kurang apa. Saya juga tinggal intruksikan aja..”bawa jaket yang ini ..bawa kaos kaki ntar taro di tas kecilmu..”

Bekal makanan disesuaikan dengan kebutuhan..Karena ada jadwal makan malam sebelum sampai di pemberhentian, bekal makan malam wajib bawa. Ya kalo saya sendiri yang pergi sih gak perlu..tapi kalo anak-anak kan jangan sampe telat makan saat di perjalanan. Lauknya yang keringan aja..nugget hehhe. Trus snacknya yang kesukaan anak-anak..yang kriuk2. Bawa roti juga buat jaga-jaga kelaperan sebelum jam makan. Sarapan instan kayak koko crunch gitu saya bawa juga yang udah sama susunya. Buat jaga-jaga kalau ada kemacetan jadi saat sarapan bis masih belum sampai di pemberhentian yang seharusnya.

Obat-obatan ya standart aja..bawa penurun demam, tolak angin, vicks gosok, obat flu, obat diare. Udah itu aja sih. Alhamdulillah yang kepake Cuma Tolak Angin hehehe…Vicks gosok kepake juga..karena suhu di bis dingin bangettt dan Kinar kalo udha dingin gitu jadi bapil. Tapi digosokin gitu aja udah anteng.

Oiya meskipun di bis disediakan bantal dan selimut, di perjalanan kali ini kami bawa bantal leher dan selimut sendiri 🙂

Perjalanan dengan Bis Double Decker Karina

Perjalanan dimulai sekitar jam 6 sore dari terminal Arya Wiraraja Sumenep. Biasanya sih bis berangkat jam 10-13. Tapi karena ada pengerjaan jalan tol di area Pekalongan, bis pada telat masuk Sumenep. Dampaknya yang berangkat juga terlambat. Gapapa..Bismillah aja perjalanan lancar dan selamat yes..

Saya dan anak-anak membeli 3 seat bangku di atas. Pertimbangannya kalo diatas gak terlalu bising dengan suara deru mesin bis. Toilet juga ada di bawah , jadi biasanya kalo udah perjalanan..buka tutup pintu toilet aja..aromanya  langsung menyebar. Tapi kalo diatas pengen ke toilet..ya tinggal turun aja sih.

Pemandangan diatas juga lebih leluasa..dibanding di bawah. Jadi pasti lebih seru.  Alhamdulillah diatas gak terlalu terasa goncangannya juga sih.  Tapi kalo untuk lansia..sepertinya di bawah lebih pas. Karena tangga akses ke bagian atas gak terllau lebar..alias sempit dan anak tangganya lumayan agak tinggi-tinggi.

Bis Double Decker
Pemandangan dari dalam bis

Sedikit berisik Cuma pas bisnya nerabas ranting pepohonan pinggir jalan. Paling pas di jalanan sekitar Madura (Bangkalan-Sampang). Karena lewat dari itu kan jalannya lebar-lebar dan jauh dari pohon.

Nah karena jam makan malam diperhitungkan masih belum nyampe Tuban, saya bawa bekal makan malam. Jadi kami makan malam di bis sekitar jam 8 an, itu kayaknya nyampe di Surabaya deh. Suasana di bis gelap-gelap temaram. Karena belum ngantuk, anak-anak coba nyalain video player yang tersedia di masing-masing di bagian belakang sandaran bangku. Persis kayak di pesawat.  Pilihannya kebanyakan film anak-anak. Dan sepertinya daftar filmnya gak sama antar bangku. Karena saya melihat bangku di depan anak-anak ada The Conjouring 2 di playlistnya. Naahh di seat anak-anak gak ada..Hahaha kalo pun ada apa iya berani nonton dalam suasana gelap pula. Akhirnya anak-anak pilih film kartun aja.

Mampir Kesini Juga Ya.. : Wisata Edukasi Kebun Teh 

Bis berhenti di Tuban untuk istirahat makan (fasilitas gratis untuk penumpang dengan menyerahkan kupon) sekitar jam 12 malam di RM. Taman Sari. Karena kami gak makan, jadi fasilitas makannya dibungkus aja..Biasanya kami makan pas paginya. Ya makanannya emang dingin..tapi masih bagus. Dan anak-anak gak keberatan makan itu. Kalao makan di tempat prasmanan dengan sayur. Tapi kalo dibungkus diambilin lauk yang kering. Ada perempuan yang melayani dengan sangat ramah dan full smile padahal itu sudah jam 12 malam. Perempuan yang dengan sigap memberikan instruksi pada karyawannya untuk membungkuskan makanan yang saya pesan. Hmm..spertinya owner atau pejabat di rumah makan ini 🙂 Saya yang ngantuk-ngantuk jadi ikut ketularan ramah dan senyum-senyum deh..

Sekitar jam 6 pagi bis sudah masuk Tol Semarang lanjut masuk Tol Trans Jawa. Pagi yang cerah..sehingga kami bisa cuci mata dan melihat keindahan panorama di sepanjang Tol Trans Jawa. Saat saya melihat jam sekitar jam 9 bis sudah berada di Tol Cipali. Wiwww..gak nyampe 3 jam Semarang – Cipali. Kalao gak lewat tol bisa 5-6 jam. Ya bedanya banyak banget. Kalao lewat tol gak ada pasar tumpah, gak ada orang naik motor yang tiba-tiba belok motong jalan, gak ada traffic light. Ngejosss gas pol. Ya kalau pengen nyantai-nyantai..gapapa kok gak lewat tol..menikmati kemacetan pasar tumpah dan kepadatan lalu lintas kota.

Naik bis ini kita juga gak usah khawatir HP lowbat ya..Karena di masing-masing bangku tersedia colokan yang on. Jadi kapanpun mau ngecharge tinggal colok. Ada di bawah kaki bangku dan di bawah layar video. Tapi yang on terus yang di bawah bangku. Nonstop 24 jam bebas lowbat.

Nah..sampai di Subang, bis keluar tol dan berhenti di RM Singgalang Jaya, tak jauh dari exit tol Cikamurang. Istirahat makan (kalau mau makan) dan sepertinya bisnya ganti ban. Hampir 1 jam an deh di tempat pemberhentian ini. Saya dan anak-anak gak makan, karena bentar lagi juga nyampe Jakarta dan masih belum laper, jajan aja buat ganjel perut. Di RM ini tempatnya lebih bersih, mungkin karena baru..toilet banyaakk dan bersih juga..Ada musholla gak jauh dari toilet yang juga luas dan bersih. Nyamanlah pokoknya. Review dan fotonya bisa dilihat disini

Bis Double Decker
Prasmanan di RM Singgalang Jaya Cikamurang

Perjalanan  berlanjut masuk tol lagi dan bablas sampai Pulo Gebang. Sepanjang perjalanan anak-anak sangat enjoy. Nonton lagi..beberapa film. Masuk Cikampek mulai padat merayap karena juga lagi ada pengerjaan proyek infrastruktur kan.. Alhamdulillah tapi masih lancar lah..lalin gak sampe berhenti.

Sekitar jam 12 udah masuk tol menuju Pulo Gebang. Yeayy jadi Semarang Jakarta ditempuh 6 jam an saja. Dan sebelum jam 1 kami udah duduk manis menunggu jemputan di ruang tunggu kedatangan terminal Pulo Gebang. Alhamdulillah…semua lancar..anak-anak sehat dan happy.

Bis Double Decker
Bis di Terminal Pulo Gebang

Nah pulangnya kami juga naik bis lagi. Pemesanan tiket dan keberangkatan hanya di Lebak Bulus dan Pulo Gebang. Kalo naik dari Lebak Bulus..Bis Karina yang menuju ke Sumenep hanya yang jenis double decker. Yaudah saya pesen duduk diatas lagi..Kali ini agak ke bagian depan, bangku ketiga. Alhamdulillah lancar dan selamat. Berangkat dari Pulo Gebang jam 1 siang, nyampe di Sumenep jam 7 pagi. Biasanya ya jam 12-1 an nyampenya.

Ulasan singkat versi video silahkan ditonton ya .. 🙂 Boleh like dan subscribe juga :

You may also like

37 Comments

  1. Apa sih enaknya naik Bis? Saya suka loh mbak, bagi saya goncangannya gak terlalu, jadi kemungkinan untuk mabuk lebih kecil ketimbang mobil mini. Nah naik bis yang double decker ini belum pernah saya mbak, sepertinya menyenangkan. Makasih mbak tip-tipsnya jadi pengetahuan nanti kalo jalan-jalan biar lebih nyaman.

  2. wuihhh…lumayan gempor juga yamba, jauhnyaaa… seperti menempuh jarak dari ujung ke ujung. Tapi bis double deckernya nyaman banget dan full facility, jadinya ya hepi banget menikmati perjalanan Sumenep ke Jakarta.

  3. Belakangan aku kalo naik bus suka mual sampai muntah malah, apalagi kalo rute jalanannya berkelok-kelok. Norak ya, dan ini berlaku saat naik mobil juga lho. Apa karena kesering naik ojek online kemana-mana ya

  4. “bisnya pas nerabas” wikikik keliatan deh asalnya dari mana. Saya baru tahu loh kalau ada bus dr Sumenep ke Jkt, kirain kudu ke Bungur dulu. Ah senang ya gak ribet lagi kalau mau lintas provinsi. Tinggal saya yg belum tahu seperti apakah ibukota

  5. Aku baca ini pas suamiku dalam perjalanan dari Jakarta naik bus juga. Ntar kalau tol sudah jadi semua 100% pasti bus jadi primadona karena harga tiket pesawat sudah naik gilak. Btw itu apa nggak singunen (istilah jogja) kalau di atas jarak jauh gitu? Kalau wisata kan cuma sebentar.

  6. Tempo hari lagi neduh di Jl. Fatmawati liat Double Decker, karena pool bus Karina ada di Lebak Bulus ya. Kupikir itu semacam City Tour Bus yg biasa keliling sekitaran Monas-Kota. Ternyata bus antar kota ya.

    Belum pernah ke Sumenep naik bis. Abis baca tulisan ini, aku jadi pengin planning jalan2 ke Sumenep. Nyari2 penginapan dll

  7. Wih mayan ya 19 jam. Perlu kesabaran buat sampai ditujuan. Tapi kalau didukung fasilitas kayak gini boleh, lah. Terutama colokan tuh. Apalah arti perjalanan kalau HP mati hahaha….

  8. Wah seru banget. Aku selalu suka naik double decker dari kecil. Dan punya wishlist naik bos model gini dr kecil karena baca Bobo! Hahahah. Semoga suatu saat kesampaian.

  9. Wah seru yah naik bis doble dekcker ini, bener banget mbak dengan adanya tol makin singkat, lebaran kemarin aku ponorogo semarang jakarta, tol transjawanya belum bayar waktu itu belum diresmikan, sekarang mah agak lumayan bayar tolnya ya heuheu

  10. wow, dari Sumenep ke Pulo Gebang? Anak-anak ga bosen ya mbak. Lumayan nih ada tv segala buat hiburan. Seat-nya bisa reclining? ada selimutnya? ada toiletnya? hihihi penasaran.

  11. Mba bis ini tiketnya berapa sih? Aku googling ga nemu harga ya. Kalau mau nanya keliling ke agen agen bis koq ga enak hati ya hehe

  12. Wah serunya …duh kebayang anak2ku naik bus ke luar kota. Mana bus tingkat lagi…mereka belum pernah yang sampai berjam2 gitu. Paling jauh cuma ke Cirebon

  13. Saya kayaknya yg kebalikannya deh. Gak bisa perjalanan darat jauh itu naik bis atau mobil travel. Lebih suka naik kereta. Gtw kenapa..tapo btw belum pernah sih naik yg doble decker gini. Patut dicoba jni. Siapa tahu rasanya beda. Hehe

    1. halus..gak kerasa kalo banter..nyalip2 juga gak kerasa..gak mainin gas. Nggak bau bahan bakar sih ..wangi..karena disemprot pewangi sebelum penumpang naik heheh

  14. Waahh dah lama sekali aku gak naik bus tingkat. Dulu pas kecil seingatku pernah. Luap2 inget. Ternyata ada yan dr Sumenep langsung ke Jakarta. Kalau gtu dari Jakarta ke Sumenep jg ada donk ya mbak?
    Jd pengen ke Sumenep tanpa ke Surabaya dulu 😀

  15. naik bus malam enak sih emang ga ribet… dapet makan. makannya sih seadanya biasanya.
    aku dulu2 suka naik bus kalo bolak balik ke situbondo jakarta kak. makan dua kali.

    gak enaknya tuh lama. wkwkwk. aseli….

    kalo naik kereta ato pesawat ribet. ampun. tapi cepet. kudu ke bandara ato stasiun. lokasinya suka ga masuk akal jauhnya. wkwk

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *