BERKUNJUNG PERPUSTAKAAN NASIONAL RI, PERPUSTAKAAN TERTINGGI DI DUNIA

Perpustakaan Nasional

Kesan bahwa perpustakaan adalah tempat yang membosankan, bakal hilang kalo kita ke Perpustakaan Nasional. Perpustakaan yang terletak di Jl. Merdeka Selatan Jakarta ini berdiri kokoh dan angkuh diantara gedung pencakar langit lainnya. Saya mengunjunginya bersama anak-anak Desember 2018 saat liburan akhir tahun.

Perpustakaan tertinggi di dunia ini sudah saya incar untuk dikunjungi saat liburan tahun 2017. Tapi karena tidak berlibur ke Batavia, akhirnya baru kesampaian saat liburan 2018.

Perpustakaan Nasional
Sumber : IG GNFI

Saya dan anak-anak, juga ponakan dan adik saya, berangkat dari Bekasi menggunakan KRL. Kami turun di stasiun Gondangdia dan berjalan kaki ke Perpusnas. Eh gak jauh tuh?Nggak donk..karena kami dikasi tahu kalo bisa lewat Gedung DPRD DKI. Eh bener aja..Masuk lewat halaman samping, tembus ke kantin,lalu tembus ke masjid  Fatahillah Balaikota, keluar udah sampingnya Perpusnas. Ya sempat nyasar-nyasar dikit sebelum masuk gedung DPRD.. 🙂

Dari kejauhan ..gedung perpustakaan Nasional udah kelihatan. Jadi pas udah di Jl. Merdeka Selatan..gak bingung lagi. Langsung aja masuk lewat halaman yang luas dan asri. Bagian depannya berasitektur kuno..tidak ada pemeriksaan apa-apa..jadi kami langsung masuk aja. Di bagian depan ada 2 tempat untuk duduk seperti di ruang tamu. Kursinya juga kuno. Tapi hiasan di ruangan itu..jauh dari kesan kuno. Sangat modern.

 

Nah gedung Perpusnas berada di bagian belakang rumah ini. Ya..serasa kita main di halaman belakang gitu deh.. 🙂 Kita langsung bisa melihat gedung yang menjulang tinggi…dan ada tempat bersantai juga di bagian halaman Perpusnas. Saya dan rombongan langsung bergegas ke gedung utama.

Begitu masuk gedung..waaahhh saya terperangah dengan pemandangan di depan saya. Sebuah rak buku setinggi entah berapa meter. Instink ke-ndesoan saya otomatis muncul. Jangan menunda untuk berfoto sekeren mungkin. Eh fotonya keren gak?

 

Di lantai 1 ini saya melihat dulu bisa kemana nih enaknya. Lah secara ni gedung ada 24 lantai, masa iya semua lantai kita jelajahi..Well..setelah kita lihat..Untuk mengurus kartu anggota ke lantai 2 (nahini saya skip..hahah takut gak keburu menjelajah lantai lainnya), kantin ada di lantai 4, dan lantai 7 untuk buku anak-anak. Baiklah…kami putuskan untuk ke lantai 4 dulu karena memang sudah waktunya untuk makan.

 

Oya sebelum ke lantai 4 kami titip barang dulu deh…ada loker gratis yang disediakan. Urusan titip barang aja..anak-anak udah seneng banget hahaha.

Untuk ke lantai 4..kami Cuma pake eskalator aja. Karena liftnya antreeeee. Eh ternyata pas di lantai 4 kantinnya penuh. Makanan juga udah pada habis. Jadilah kami Cuma jajan snack dan duduk-duduk aja sebentaran di lantai 4. Setelah itu baru kami meluncur ke lantai 7.

Well..sesampai di lantai 7..waahh beneran deh..ruangannya anak-anak banget. Selain koleksi bukunya, interiornya juga pas buat anak-anak. Yakin anak-anak (sama yang nungguin) bakal betah. Adem,cozy,artistic,dll. Oya sebelum masuk ke ruangan, sepatu disimpan dulu ya di rak di luar ruangan. Begitu juga makanan dan minuman. Yes..biar ruangannya tetep terjaga kebersihannya ya…Oya di depan ruangan baca anak..tersedia ruangan baca untuk Lansia..Saya gak masuk sih..karena udah kepincut dengan ruangan baca yang anak-anak heheh.

 

Perpustakaan Nasional
Happy to read

 

Perpustakaan Nasional
Salah satu sudut di Ruang Koleksi Anak

Buku untuk anak-anak ini banyak banget macemnya. KKPK ada..ensiklopedia ada..buka bahasa inggris juga ada..banyaaaaakkk. Rasanya setiap hari selama seminggu kesini gak selesai juga bacanya. Mau baca sambil tiduran, tengkurep, duduk, baca di kursi, selonjoran, tiduran di kursi..ganti-ganti posisi lah pokoknya..bebas..hahaha. Ya liat-liat sikon ya..kalo pas rame duduk manis ajah ..

Karena gak pengen kesorean dan berjubel di KRL, kami segera cabut dari lantai 7. Berhubung antriannya di lift udah banyak banget..yaudahlah..kami turun lewat tangga darurat ajah. Sampai lantai 1? Nggak lah..sampai lantai 4 ajah..setelah itu lanjut eskalator. Hehhee..

Perpustakaan Nasional
Tangga darurat

 

Rute pulangnya sama..keluar gedung..kami lewat gedung DPRD lagi. Ke stasiun Gondangdia naik bajaj dari depan gedung DPRD. Hahaha..yes..sungguh pengalaman yang seru dan menyenangkan buat anak-anak.

Naik Bajaj kitaahh…

Semoga ada kesempatan ke tempat ini lagi untuk mengeksplor lantai dan koleksi lainnya.

You may also like

30 Comments

  1. Salam kenal mbak Dian,

    Masya Allah senangnya punya kesempatan bisa jalan ke perpustakaan Nasional. Keren banget, asli mupeng! Kepengen juga Selfi disana. Tapi kapan ya ke Batavia.. 😆

  2. Wuaahh aku baru tau kalo Perpusnas itu perpustakaan tertinggi di dunia.

    Aku jd pgn kesini. Tp klo lg hamil gini bakalan capek bgt gak yah? Kesini kudu ajak anak2 yah, biar mereka makin hobby baca.

    Tempat baca anak2nya cozy bangeeet yaaa. Bisa jadi pilihan family time on weekend yaa

  3. Wah makasih sharingnya. Musti masukin kunjungan ke perpusnas ini saat mudik ke Indonesia libur musim panas nanti ah. Keren banget! Bikin penasaran pingin bawa anak-anak ke sana.

  4. Bagus banget yaa perpustnya . Lengkap buangettt pasti koleksinya. Andai dekat…

    Selama ini, aku ngajakin anak2 ke perpusda aja sih mba…mbiasain, biar mereka seneng mbaca.

    Semoga suatu hari nanti bisa ke perpustakaan tertinggi ini juga…

  5. MasyaAllah tinggi banget ya Perpustakaan Nasional yang baru ini, bagus banget, fasilitasnya cukup lengkap juga. Jadi inget, resepsi pernikahan aku di Aula Perpustakaan Nasional yang lama. Tapi itu dulu tahun 2010. Dan sampai sekarang belum mampir lagi ke sana.

  6. Haha toss aku kemarin juga naik tangga darurat karena antre lift lama..seru ya main ke sana, sayang belum lihat lantai lainnya karena hanya ke lantai 7 aja

  7. Mbaaaaa, aku pengen ke sini. Keren banget asliiii perpusnya. Duh nyesel pas diklat lama tahun 2017 lalu di Jkt, ga nyempetin diri ke sini huhuuuuu
    Semoga ada kesempatan lagi deh stay lama di Jkt biar bisa puas main ke sini 🙂

  8. Beneran tertinggi di dunia ya ? Kirain hanya se-Asia. Boleh deh nih disebut prestasi membanggakan Indonesia. Dan, semoga juga tingginya gedung Perpusnas juga sama dengan tingginya minat baca orang Indonesia.

    Aku udah ke perpusnas tapi belum ke tempat membaca khusus anak2. Pengin ke sana lagi deh.

  9. Subhanallah, keren banget perpusnas ini. Jadi malu, saya yang tinggal dekat Jakarta aja belum pernah ke sini. Menakjubkan pasti ya, melihat koleksinya yang beragam. Hebat Mbak bawa anak-anak jalan ke sini

  10. Waah…baru satu lantai udah seharian yah. Kebayang kalo jelajah seluruh lantai. Tapi kalo liftnya penuh gitu, apakah kurang banyak?
    Makasih infonya…
    Kapan² kudu dijajal nih ke sana…

  11. Dua kali tugas ke sini, cuma nggak eksplore semua. Selalu lgsg menuju lantai 24. Hiks. Baca ulasannya mba jd tau dan ntar ada penugasan ke sini lagi bakal eksplore ah.

    Wow library tertinggi di dunia? *mendadak bangga.

    Btw salam kenal mba. 🙂

  12. Hai mbak Diane, salam kenal dari Dini.
    Seru banget ya ada perpustakaan segitu gedhenya di Jakarta. Nggak kalah deh sama negara tetangga yang perpustakaannya keren dan gratis.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *