Bekal Tanda Cinta

Udah hari Minggu aja ya.. Kalo sedang tidak terlalu sibuk, hari Minggu biasanya saya pakai untuk menyaipak segala sesuatu keperluan anak-anak sekolah. Sukur-sukur bisa sampe Jumatnya. Emang persiapan apaan sih?

Jadi kan ya..anak-anak saya Nares dan Kinar sekolahnya fullday, dari jam 7.25 sampai 15.30. Konsekuensinya adalah makan siang gak di rumah pastinya. Sebenarnya ada tawaran dari sekolah untuk memakai jasa catering dalam menyediakan fasilitas makan siang. Harganya juga terjangkau. Tapi saya tetap memilih tidak memakai catering sekolah. Ya ..itu artinya saya harus siap dengan acara menyiapkan bekal anak-anak ke sekolah. Terutama untuk makan siang.

Kenapa memilih bawa bekal sendiri?Kan lebih rempong..Ya sih..emang rempong..tapi ya Cuma itu aja kan kelebihannya..Jadi alasan saya masih bertahan bawa bekal sendiri diantaranya :

  • Lebih hemat, ya gak sih?hehe. Misal catering 8.000 aja per porsi udah lengkap dengan buah, buat saya tetep lebih hemat kalo bawa bekal sendiri. Karena saya harus pesan 2 porsi sekaligus .jadi 16 ribuan deh sehari untuk makan siang aja. Lumayan kan hemat segitu setiap bulannya.
  • Lebih bisa menyesuaikan dengan selera, kadang sesekali saya tanyakan ke anak-anak pengen bekel apa ke sekolah. Ya udah tinggal siapin aja. Kalo catering kan gak bisa begitu 🙂 Jadi kudu ngikut apa kata cateringnya kan. Dan tentu saya bisa lebih sering menyediakan makanan yang disuka anak-anak.
  • Membiasakan anak-anak dengan masakan rumah. Ini penting juga menurut saya. Jadi kelak mereka insyallaah juga akan menerapkan hal yang sama.
  • Lebih bisa memantau habis/nggak. Ini penting banget buat saya..saya jadi tahu anak-anak makan siangnya sedikit atau banyak. Kalo gak habis..berarti makannya sedikit donk ya..Jadi setiap berangkat sekolah saya tak lupa berpesan agar makannya dihabiskan, termasuk sayur dan lauk.

Nah kalo catering saya gak bisa dapet 3 poin itu semua kan..Poin paling penting sih nomer 1 hahah..Ya harap maklum..Makanya selagi saya masih bisa menyiapkan segala sesuatunya..ya siapkan. Kecuali kalo saya pas lagi diluar kota..barulah saya pesankan catering untuk beberapa hari selama saya tidak di rumah. Yang terpenting bagi saya adalah..membawakan bekal untuk anak-anak adalah cara saya mengungkapkan cinta 😉 Ya! bekal itu tanda cinta.

Bekalnya Apa Aja Sih?

Bekal yang saya bawakan gak mewah-mewah kok. Gak pake dihias-hias juga. Gak terlalu banyak rupa-rupa jenis makanan juga.

Sayur, ini saya usahakan selalu ada. Olahannya bisa berupa tumis atau cah, bisa juga olahan berkuah. Contoh sayuran yang biasanya saya jadikan bekal anak-anak Cah kangkung, cah pak choy, sup jagung, pecel, orak-arik, tumis kacang panjang,dll.

Lauk, kalau lauk ini lebih fleksibel ya..saya biasanya juga pake produk olahan yang tinggal digoreng macam naget dan sosis. Tapi tetap diselang-seling dengan olahan yang fresh, misalnya tumis tahu, ayam goreng, ayam bumbu kecap, ayam goreng tepung (fillet), balado telur puyuh, atau yang paling simpel telur dadar atau telur ceplok hehe.

Buah, buah segar ini saya memang belum konsisten membawakan. Biasanya karena kelupaan menyiapkan di hari sebelumnya. Buah yang biasa dibawa anak-anak untuk bekal diantaranya semangka, jeruk, melon, nanas, atau pisang mas (yang kecil-kecil seuprit).

Bekal Snack

Nah..selain membawa bekal makanan utama, saya juga membawakan anak-anak snack untuk jam istirahat. Snacknya bisa olahan sendiri atau yang udah jadi.Seringnya sih memang yang udah jadi..saya belikan di toko/swalayan. Ribet amat sih snack aja dibawain. Heheh iya begitulah…mungkin karena saya membayangkan kantin sekolah yang tidak terlalu besar pada jm istirahat pasti padet banget..Waktunya bakal habis untuk antri dan naik turun. Ya..kebetulan kelas si Kinar di lantai 3, Nares di lantai 2. Apalagi kalo musim hujan..Makanya saya siapkan bekal snack, just in case mereka gak punya cukup waktu untuk turun ke bawah.

Bekal Snack Julie’s bisa jadi pilihan untuk bekal snack anak-anak. Dengan pilihan 2 rasa, Choco More Sandwich dan Peanut Butter Sandwich anak-anak bisa bawa bekal yang bervariasi. Saya biasanya membawakannya di kotak bekal yang lebih kecil, terpisah dengan makanan utamanya. Dan dibawain agak banyakan sih..biar bisa sedikit berbagi dengan teman-temannya 😀

Choco More Sandwich, terbuat dari bahan-bahan bermutu, diantaranya tepung, bubuk kakao, minyak sayur, dll. Rasa cokelatnya kerasa banget dan tebal. Rasa cokelat di bagian biskuitnya yang tebal juga terasa kuat.

Peanut Butter Sandwich juga terdiri dari bahan alami seperti tepung, tepung jagung, selai kacang, minyak sayur dll. Rasa kacangnya terasa kuat dan sensasi asin-manisnya terasa unik. Snack renyah begini disukai banget sama anak-anak 😀 Apalagi bergizi ya…bisa buat nambah energi anak-anak dalam beraktivitas.

Biskuit yang diimpor dari Malaysia ini juga diimpor oleh negara lain seperti Brunei Darussalam dan  Singapura. Untuk kehalalannya gak perlu diragukan lagi ya…Sudah ada label halalnya dari MUI dan ber Standart Nasional Indonesia (SNI). Harganya juga terjangkau..sekitar 7000-8000 an rupiah saja.

Dengan kemasan dobel, di bagian dalam berupa plastik bersekat, menurut saya memudahkan untuk menyimpan kalo gak habis sekali buka. Kalo dibawa bepergian juga gak gampang hancur, karena terlindungi kemasan plastik bagian dalamnya.

Bawa Bekal Kalo Kemana Aja Nih?

Jadi saya emang bawain anak-anak bekal bukan Cuma kalo ke sekolah aja. Ada beberapa aktivitas yang membuat saya merasa wajib membawakan anak-anak bekal. Kemana saja kah?

  • Field Trip, karena lokasinya biasanya agak jauh dari rumah/sekolah. Jadi mereka saya bekali snack untuk di perjalanan atau di lokasi fieldtrip.
  • Renang, ya..anak-anak punya jadwal renang rutin seminggu 2 kali yang wajib. Nah kadang saya bawakan bekal untuk setelah selesai renang. Karena saat istirahat renang pelatihnya hanya mengijinkan untuk minum saja.Tahu donk kalo selesai renang tuh bawaannya laper..hehehe
  • Bepergian keluar kota, nah kalo ini mah wajib ya…Dan snack atau pun makan utama wajib dibawa nih. Selain karena lebih praktis dan hemat, juga higienis yakan..?

Eh bukan anak-anak aja sih yang suka bawa bekal. Heheh saya pun bawa bekal minimal snack sama air minum kalo lagi on duty. Jadi kalo tiba-tiba lapar melanda…gak terlalu bingung cari tempat makan. Tinggal buka tas deh.. 🙂

Punya kisah lainnya seputar bekal yang penuh cinta kayak saya ini?Boleh dishare juga loh…Ada lombanya dengan hadiah yang menggiurkan 😀 Syarat dan ketentuannya boleh dicek disini ya…Jangan sampai terlewat DL nya loh.. Yuk..segera tulis, posting di blog, dan share ya…

You may also like

10 Comments

  1. ini juga cocok tuk jadi bekal saya mba ^-^
    Baru tau, pelatih renang cuma bolehin minum aja.. ni mamanya yg inisiatip heheh
    Kalau bepergian keluar kota saya juga menyiapka snack pilihan.

  2. Belakangan sering lihat biskuit ini nih.. ragu-ragu pen beli karena baru liat.. eh pas baca ulasan ini jadi pen cobain.. btw ide bagus juga sih bisa jadi bekal nih Snack Julie’s. Besok-besok cobain ah makan biskuit ini sebagai bekal

  3. Aku menyerah mbak soal bawakan bekal ke anakku. Hahaa.. padahal dia masih kelas 1 ya, tapi aku yg ga jago masak ini mending pesan catering sekolah ajah.

    Dan lagi, dia jam 6 sudah harus berangkat. Ribetnya masyaAllah kalau pagi harus siap ini itu.

    Kalau soal pantau cateringnya habis atau ngga, aku selalu tny dia kalau pas jemput. Alhamdulillah, dia jawabnyau jujur ya. Makanannya apa ajah, habis ngga, dimakan temannya apa ngga, gitu2lah.

    Semangat mbak Dian. Kusalut sm ibu2 pejuang bekal makanan anak.

    1. Iya Ria..kalo masih sempat sih gpp dibekelin olahan sendiri..kalo jam 6 udah harus cuzzz hehe katering sekolah emang the best way ya…syemangaaddd

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *