Belajar Ngaji di Rumah

Mencarikan tempat mengaji anak-anak buat saya urusan susah-susah gampang..atau sebaliknya..gampang-gampang susah. Meskipun gak sampe kayak jaman saya dulu yang sampe pindah tempat ngaji berkali-kali sampai akhirnya bertahan dengan guru ngaji yang datang ke rumah, anak-anak sempet juga sih ganti 1-2 tempat ngaji. Mulai yang gratisan sampe yang berbayar.

Awalnya saya mengikutkan Nares dan Kinar mengaji di dekat rumah. Gratis mulai sebelum magrib sampai selesai Isya. Liburnya kalo Kamis malam. Karena deket rumah, banyak anak-anak tetangga yang juga mengaji di tempat tersebut. Jadi banyak temennya lah..Saya pun gak perlu mengantar jauh-jauh..cukup sampe rumah tetangga yang biasa barengan sama Nares Kinar. Pulang ngaji pun saya menunggu mereka di rumah tersebut.

Lama-lama ada saja kendala. Misalnya ketika guru ngajinya mendadak meliburkan ngaji karena urusan keluarga..ya anak-anak yang udah semangat berangkat..tiba-tiba pulang. Atau ketika sudah susah payah menyuruh anak-anak berangkat ngaji..ehh temen ngajinya yang udah pada usia akil balig pada mens..haha ya udah balik pulanglah anak-anak. Karena saya juga masih enggan mengantar anak-anak sampai ke tempat ngajinya.

Karena keseringan seperti itu..akhirnya saya cari alternatif tempat mengaji. Entah ya…meskipun anak-anak sudah sekolah yang dapet pelajaran mengaji..tetep aja butuh aktivitas rutin mengaji 😀 Nah saya denger kabar waktu itu kalo sekolah TK anak-anak membuka tempat mengaji. Ya Alhamdulillah…saya langsung daftarkan Nares dan Kinar. Nares waktu itu masih kelas 1 SD, dan Kinar masih TK A.

Baca Juga : Melindungi Anak-anak dengan Menaikkan Harga Rokok

Jam belajar di TPQ Senin-Jumat, mulai jam 3 sampai jam 4.30 sore. Mereka berseragam dan ada pelajaran lain selain mengaji/iqra’, dan tentu saja membayar setiap bulannya. Alhamdulillah ada perkembangan baik..anak-anak mulai bisa mengaji dengan baik dan benar.

Tapi kemudian Nares mulai kelas 2 sudah fullday, hanya haris Jumat Sabtu saja yang pulang siang. Karena jadwal sekolah itulah saya putuskan Nares gak ngaji lagi TPQ, cukup mengikuti yang di sekolah saja. Sementara Kinar berlanjut mengaji di TPQ.

Beberapa bulan kemudian..atau setahun mungkin ya..saya mencoba mengajak anak-anak mengaji setelah sholat magrib. Hmm…Kinar lancar..Nares..diluar dugaan..bisa saya bilang gak bisa ngaji. Sejak itu saya pun berpikir keras lagi..Gemana caranya Nares bisa lancar. Padahal sebelum berhenti di TPQ  Nares sudah lancar dan bagus ngajinya. Sempat saya masukkan lagi ngaji di TPQ mski hanya Jumat – Sabtu.

Alhamdulillah..ngajinya mulai bagus lagi..Tapi kemudian sistem pembelajaran di TPQ kan gak bisa hanya diikuti Jumat-Sabtu meski tujuan saya hanya ngajinya. Karena ada evaluasi belajar juga..dan rapotan. Nah..tentu saja jadwal belajar yang hanya Jumat dan Sabtu tidak akan maksimal untuk mendapatkan pelajaran lain selain ngaji. Ngaji pun pasti akan tertinggal jauh dengan teman-temannya yang mengaji setiap hari.

Well..akhirnya saya putuskan keduanya berhenti mengaji di TPQ. Waduh gak sayang tuh? Trus ngajinya gemana?Masa mau nagndelin yang di sekolah aja..?Apalagi kultur di tempat saya tinggal..mengaji ke surau-surau atau langgar atau masjid..itu udah kayak keharusan.

Ya udah..daripada ribet antar sana antar sini…dan saya sendiri gak tahu kemampuan ngaji anak-anak sampe mana…saya putuskan untuk saya pegang sendiri..alias saya jadi guru ngajinya Nares dan Kinar 😀

Karena basicnya mereka sudah bisa..jadi saya tinggal melancarkan dan membiasakan saja. Tampaknya mudah ya..hehehe. Tapi meski gak bebas dari drama…saya bersyukur urusan ngaji masih bisa saya pegang sampai sekarang (insy. Sudah berjalan 2-3 tahun).

Boleh dibaca juga nih… : Mengisi Liburan

Saya mengajari anak-anak dari mulai Alfatiha..dilanjut Al-Baqarah..Sehari 1 ayat saja..Sekitar seminggu naik lagi sehari 2 ayat. Terus begitu sampai sekarang 1 hari 1-2 mukrak. Libur ngaji ketika saya sedang tidak di rumah saja.  Tadinya saya tidak memberikan porsi yang besar untuk mengaji. Ya..1-5 ayat sekali ngaji cukuplah. Selebihnya…saya pakai waktu sampai isyak untuk ngaji sendiri. Ya..semacam saya sibuk ngejar target sendiri gituh..Tapi lama-lama saya ngerasa kalo saya sibuk ngejar target sendiri..lah anak-anak saya kapan hatamnya 😀 Akhirnya saya balik porsinya..Alhamdulillah Nares dan Kinar hatam 30 juz tepat saat ulang tahun saya 10 Desember 2017 lalu.  Butuh waktu 1 tahun lebih untuk menyelesaikan dengan segala dramanya ..

Sebagai ‘ujian’ nya..sejak Ramadan tahun lalu Nares dan Kinar saya ikutkan tadarus setiap habis teraweh. Disitu mereka mengaji seperti orang dewasa lainnya. Hanya saja porsinya tidak sbesar orang dewasa.  Tahun ini Nares malah sudah berani mengaji dengan tartil seperti saat mengaji dengan Bundanya.

Semoga bisa istiqomah ya…dan buat Bunda yang punya waktu..yukk ngajarin sendiri anak-anak kita ngaji.. Bahkan kalo bisa hafalan quran..Seperti pengalaman Mak Yuria Muthmainnah tentang Hafalan Quran di Usia Balita

You may also like

12 Comments

  1. Saya juga lg mentalqin sikembar 6.5 thn yg blm mau ngaji di masjid.meskipun sdh ada program iqra pas mrk TK, tp blm fasih benar. Rasanya nano nano ya kalau ngajari anak sendiri. Sabaar harus dibanyakin

  2. Belajar mengaji emang kudu dari dini dan sesering mungkin emang. mengajari anak bekal seperti in emang nggak duanya… soale bakalan dibuat sangu masa depannya. nggak rugi deh bagi mereka yg terus belajar mengaji walaupun sudah bisa mengaji….

  3. Iyaa, mba Di…
    Urusan bekal akhirat ini memang berat.
    Tanggung jawab terbesarnya ada di orangtua yang kelak dipinta pertanggung jawabannya.
    jadi kudu sungguh-sungguh mencari celah, apa yang anak-anak sukai dan tidak dalam belajar.

    jangan sampai mereka tertekan, sehingga kapok gak mau ngaji lagi.

  4. Bagus banget nih.
    Anak-anak sudah seharusnya diajarkan perkara ngaji.
    Agar ketika besarnya sudah bisa membaca al-qur’an dan bacaannya lancar dengan tajwid yang benar..

    Aamiin.

  5. Urusan mengaji memang sedikit tricky ya, mbak. Arya itu, maunya aku, diikutkan mengaji di masjid yg ada evaluasi dan raport. Jadi ortu bisa tau perkembangannya sampai mana. Tp dia ga mau. Haha.

    Maunya diajari Mbah Utinya, yg sebenarnya mengajar ngaji juga di rumah. Bukannya ngga percaya sm cara mengajar ibu saya, cuma Arya cenderung ngalem kalau sm ibu saya. Drama lah.

    Tp itu cerita dulu, awal dia mau mengaji. Sekarang, ada benernya kaya mbak Dian. Kalau di rumah ibu ngajinya, aku bisa kontrol hasilnya gmn dg ga canggung. Kadang dr dekat aku tunggui, kadang nungguinnya di teras rumah.

    Lha, panjang bener komenku.
    Semangay terus, mbak. So pround of you.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *