Rumah Kos Berhantu

Ini adalah tentang sebuah tempat tinggal sementara di kota Malang, tak jauh dari Kampus Biru. Rumah 3 lantai menghadap ke selatan dengan jumlah kamar lebih dari 20. Lantai 3 tak terlalu luas, hanya berfungsi sebagai tempat menjemur cucian, anak tangganya pun hanya beberapa meter saja. Kamar mandi di lantai 1 ada 4, berjejer di bagian pojok belakang. Begitu pun kamar mandi di lantai 2. 2 anak tangga yang sejajar berada di tengah-tengah bangunan.

Sekilas tak ada yang aneh dengan rumah yang saya huni selama kurang lebih 7 tahun ini (sstt ..jangan dikira kulih saya 7 tahun yaa.. 😀 ). Tapi kejadian aneh sering dialami teman-teman, juga adik saya sendiri yang juga tinggal di kamar atas. Hampir semua bagian rumah…kebagian kejadian aneh.

Teras. Meski teras tidak terlalu luas ada beberapa kursi plastik tersedia untuk tamu. Kejadian aneh di teras yang sering dialami teman-teman (terutama di kamar bawah paling depan), saat malam dan gerbang pagar sudah tertutup, lalu penghuni kamar depan mematikan lampu kamarnya..kursi-kursi itu seperti digeser para tamu yang berebut duduk. Berisik sekali. Tak ada yang berani menengok keluar. Tapi ketika lampu kamar depan dinyalakan lagi..suara kursi bergeser mendadak berhenti. Sunyi.

Kamar Mandi. Ruang berukuran kecil ini hanya diterangi lampu bohlam yang kecil. Remang..redup..dan tentu saja singup. Suara orang mandi di tengah malam gebyar gebyur rasanya sudah gak asing lagi. Tak ada yang berani memastikan siapa sih malem-malem begitu mandi gebyar gebyur kayak gak pernah nemmu air..Malang jaman segitu loh..dinginnya masih mengigit. Belum lagi ember yang tersedia di dalam kamar mandi, tiba-tiba berada diluar kamar mandi. Ada teman yang memindahkannya ke dalam. Eh..setelah ditinggal dan kembali lagi..ember udah diluar lagi..

Kamar. Selain kamar yang dibuat mengelilingi bangunan, ada juga kamar yang dibuat di bagian tengah bangunan. Masing-masing lantai ada 4 kamar yang di tengah bangunan. Tak jarang terdengar suara penghuni yang bernyanyi gak jelas di kamar tengah bawah..padahal penghuni kamar sedang mudik alias kosong. Kamar tengah atas pun demikian. Saat ada yang berusaha membangunkan penghuni kamar atas..diintip dari jendela tampak penghuni sedang solat. Ya sudah..dikira sudah bangun.. Haha ternyata penghuni lagi gak tidur di kamarnya..dan kamar itu sebenarnya kosong. Laahh..siapa donk yang tadi sholat? 😀

Tangga. 2 anak tangga sejajar di tengah bangunan rumah ini tidak terlalu curam sebenarnya.  Bahkan ada bagian anak tangga yang lebih lebar di bagian tengah. Lantai anak tangga juga gak licin-licin amat. Tapi entah kenapa..selalu ada saja korban yang jatuh dari tangga. Seperti tersandung, terpeleset. Beruntung tidak ada yang sampe cidera serius gara-gara kecelakaan di tangga ini.

Suasana rumah semakin kerasa horor kalo menjelang lebaran. Sebagian besar penghuni pulang kampung. Hanya tersisa 1-2 orang yang belum mudik. Rumah sebesar itu yang biasanya riuh jadi sepi..senyap.. Tapi kadang masih terdengar juga suara kardus digeser-geser. Seperti kardus yang berisi barang berat..lalu digeser berpindah tempat. Jelas terdengar. Padahal yaa…udah pada mudik..siapa juga yang sibuk usung-usung kardus begitu. Seperti biasa..tak ada yang berani melihat untuk memastikan apa yang sebenarnya terjadi. Mending lanjut tidur..

Boleh dibaca juga : Arisan Inspirasi

Hhhffttt.. rangkaian kejadian aneh selama kurun waktu beberapa tahun akhirnya terjawab setelah ada sodara saya dan temannya yang main ke rumah itu. Si Teman punya kemampuan melihat hal tak kasat mata (jangan-jangan namanya Roy Kiyosi :D) Tanpa harus menyusuri seluruh bagian rumah, Si Teman menyebut kalo rumah ini udah kayak café nya makhluk halus. Pada keasikan nongkrong, terutama di tangga. Dan memang kejadian jatuh di tangga adalah pekerjaan usil pengunjung café yang sengaja menjegal langkah penghuni yang sedang melewati tangga. Pintu masuk utama makhluk halus itu tak lain adalah kamar mandi bagian pojok bawah. Hahaha duhhh itu kamar mandi emang posisinya di pojok banget dan seringan mati lampunya..jadi jarang dipake kalo gak terpaksa.

Rumah itu sekarang masih kokoh berdiri. Apakah masih seperti dulu, jadi café nya makhluk tak kasat mata?Entah..

 

Tulisan ini dibuat dalam rangka mengikuti kompetisi Kisah Horor kampus Biru yang digelar grup Facebook Alumni Univeristas Brawijaya 😀

You may also like

4 Comments

  1. Ini kos di WM II yang jalannya searah ya mbak?

    Aku awal kuliah di WM II deket stadion, sering denger kelereng jatuh di lantai atas. Pas ditengok, lantai atas pada mudik semua. Mana daerah sana kan suepi. Takut kalau pulang malem sendiru.

    Trus pindah ke Watu Gong, banyak cerita serem juga.. Untung aku gak pernah diganggu 😀

    1. Dulu sih gak searah..entah sekarang ya..yang pas depan stadion ..1 jalan itu cuma ada 1 rumah..kosanku ini..kanan kirinya rumah pojok. hehhe berati pernah kos di tempat yang sama kah kita?hehehe

  2. Berulang kali pengen klik link blog ini tapi takut bacanya hahha.. akhirnya baca jg krn penasaran hehe. Mbak Dian hebat euy berani tinggal di Cafe Mahluk Halus selama 7 tahun, aku sih bakalan nyerah Mbak. Emg seharusnya sih kita ga saling mengganggunya mbak, tp setan2 itu malah udh mengganggu plus bikin org celaka lagi. Rumahnya harus di ruqyah tuh mbaaak haha

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *