8 Kuliner Sumenep Madura yang Khas dan Unik

 

Setiap daerah pasti punya kuliner yang khas dan unik. Entah itu makanan ringan atau makanan utama. Seperti Jogja punya gudeg dan bakpia, Makassar punya coto makassar, Lombok punya ayam taliwang. Nah begitu pun dengan daerah tempat saya tinggal, Sumenep-Madura. Ada berbagai kuline khas yang unik dan bisa jadi..gak ada di daerah lain.

Yuk saya kenalin kuliner unik khas Sumenep…Siapa tahu kamu main ke Sumenep..tinggal pilih mana yang mau dicoba… 😉

Soto Sabreng, alias soto singkong..tapi bisa juga disebut soto babat. Agak berbeda dengan soto umumnya yang berkuah kuning..soto aseli Sumenep ini tidak memakai kunyit.. jadi warnanya ya bisa kayak sop atau kaldu gitu. Sotonya memang pake jeroan sapi, babat dan iso (usus). Pelengkpnya lontong dan singkong rebus, kecambah goreng, su’un, irisan daun bawang merah. Keunikan lainnya dalam kuliner ini..adalah bumbu kacangnya. Seperti rujak…bumbu kacang berupa kacang tanah yang dihaluskan dicampur petis ikan, garam, dan cabe rawit. Bumbu kacang yang kental ditambahkan terlebih dahulu, lalu barulah kuah sotonya. Jadi ketika akan disantap, soto agak dicampur gitu..jadinya kuah soto kental dan gak bening lagi. Panas..pedes..berlemak…hahaha paduan yang sempurnaa bukan? Beberapa warung menjual soto ini, terutama di daerah kecamatan kota. Ada Warung Soto Selingkuh, warung  Soto Adnan, Sarinah, Soto Bu Carek, banyakkk ..Harga rata-rata 10.000 – 15.000.

Kuliner Sumenep
Soto Sabreng

Rujak atau rojek. Mirip dengan rujak berbumbu kacang pada umumnya. Yang membedakan adalah bumbu rujak di Sumenep umumnya lebih condong ke gurih dan tidak menggunakan petis udang seperti rujak di Surabaya. Rujaknya pake lontong, singkong rebus (tetep ya…ini dipake), timun, irisan tahu goreng, sayur rebus (biasanya kangkung, kacang panjang, dan kecambah), dan keripik singkong. Bahan yang dihaluskan bareng kacang gorengnya ada petis ikan, pisang batu/pisang biji, cuka (aseli dari sari lontar), garam, dan gula merah (sedikit..ada juga yang gak pake). Tapi sekarang banyak juga rujak yang gak pake bumbu kacang. Jadi Cuma petis ama cabe (plus cuka, garam, cabe sesuai selera). Yang begini ini ada yang menyebut rujak dulit. Isinya hampir sama, ada yang dengan tambahan tahu bakso.  Penyajiannya pun ada yang langsung di cobek, namanya rojek cobik. Harga juga gak pake mahal kalo rujak..mulai 7.000-15.000. Yang 15.000 biasanya yang dilengkapi cingur. Warung yang menjual kuliner ini biasanya juga menjual soto sabreng..diantaranya Warung Selingkuh di jl. Dr. Wahidin, Warung Sarinah, Warung Soto Bu Carek di Jl. Kamboja, Warung Adnan di Jl. Dr. Wahidin, dan hampir di setiap kampung/jalan..ada yang jual rujak/soto khas Sumenep ini. Termasuk di tempat wisata seperti Pantai Selopeng, Pantai Lombang, Gili Labak, Gili Genting.

Kuliner Sumenep
Rujak

Soto Selingkuh, Hmmm..namanya gitu banget ya…Hehehe..Kuliner yang mulai hits sekitar tahun 2000an dijual di Warung Soto Selingkuh Jl. Dr Wahidin (masuk gang). Ini adalah soto yang dicampur dengan rujak. Hmm..serupa tapi tak sama dengan rujak sotonya Banyuwangi. Kalo ini Soto Babat..ditambah sayur rebus dan timun segar seperti yang ditambahkan pada rujak cingur. Heheh rasanya enak kok. Asal makannya pas laper..hihihi..karena porsinya besar boookk…Harga sekitar 15.000.

Soto Campor Kebonagung. Kuliner ini bernama soto campor karena seperti soto yang dicampur rujak. Bedanya..kuahnya bersantan, bumbunya mengandung cabe jadi kemerahan..dan pelengkapnya hanya lontong, su’un, irisan timun, bumbu kacang. Ada juga yang menambahkan bakwan atau bala-bala yang dipotong-potong, korket singkong, bahkan telur ayam kampung . Soto Campor ini pake daging biasa (rawonan), gak pake babat-iso. Nah..kalo soto campor dijualnya banyak di daerah desa Kebonagung tak jauh dari kawasan kecamatan kota. Umumnya masuk gang gitu warungnya..jadi agak susah menemukannya kecuali udah langganan 😀 harga mulai 7000 an. Biasanya juga tersedia di pagi hari sampai jam 10-11 an siang. Di salah satu pedagang ada yang menjual soto campor ini memakai bubur..gak pake lontong. Enak nggak?enak lahhhh…hahaha. Sarapannya orang Sumenep berat-berat yaa 😀 Oya ada juga Soto campor yang gak pake santan, dan lebih light. Biasanya penjualnya di daerah sekitar SDN Pajagalan 1 kecamatan Kota. Karena dulu hanya ada 1 penjual di dalam sekolah, jajanannya murid jaman tahun 80an 😀 Enak juga loh…Kuah sotonya bening..daging biasa juga, pake irisan timun dan yang pasti pake kerupuk warna warni.

Baca Juga : Kuliner Sumenep 10 ribuan

Kaldu kokot. Nah ini salah satu kuliner yang bikin kangen. Kaldu kokot atau kaldu kikil berupa kuliner barbahan dasar kacang hijau dilengkapi kikil sapi. Kikilnya kikil beneran ya..bukan kikil-kikilan kayak di kota besar itu hahaha..menurut saya kikil di kota-kota besar itu kok lebih kayak kulit sapi sih 😀 Kikilnya tuh disajikan masih dengan tulangnya..jadi ori banget. No worries…kikilnya empuk..gak bakalan menyiksa kita kalo makan.. Kalo bikin ketagihan..hehehe itu pasti..Kaldu biasanya dimakan pake lontong atau korket singkong. Tapi kalo pake kikil sih kayaknya udah gak perlu pake lontong lagi yee..kenyang cuy 😀 Harga kalo pake kikil 25.000-30.000 per posi..kalo musim lebaran bisa sampe 50.000 pe porsi. Kalo gak peke kikil (tapi tetep adalah potongan kikilnya kecil-kecil) sekitar 10.000-12.000. Makannya tinggal kasi kecap, jeruk nipis, ama sambel…beehhhh..Nikmat…Warung yang terkenal jualan kaldu kikil ini ada di daerah Parsanga. Mulai jam 6 pagi udah rameeee warungnya.

Masak Pae (Pae bacanya kayak pie in english), nah ini agak-agak beda dengan kuliner Sumenep lainnya. Seperti ada perpaduan selera Eropa dan Cina 😀 Jadi..kuliner ini berupa sup (seperti sup merah yang kental), dipadukan dengan potongan kentang panggang. Biasanya kuliner ini jadi suguhan resepsi pernikahan. Jadi kalo gak kondangan ya gak bakal bisa makan masak pae..Hahah ..kondangan tapi tuan rumah gak nyuguhin masak pae..ya udah..angan-angan aja tuh masak pae.. Alhamdulillah ada ketring yang tanggap dengan selera warga Sumenep. Masak pae jadi menu salah satu restonya. Yap..Masak Pae bisa dinikmati kapan saja di Resto Amanish di Jl. Wahid Hasyim. Harganya 17.000 per porsi.

Kuliner Sumenep
Masak Pae

Cake (bacanya gak usah pake bahasa Inggris yaa… 🙂 ), ini juga kuliner perpaduan Eropa dan Tiongkok. Mirip dengan Masak Pae..hanya saja gak pake kentang panggang, tapi pake keripik kentang. Isinya ada semacam cakwe tapi berbahan udang dan lebih padat, kuahnya berisi daging ayam, lidah sapi, sayurannya wortel, kembang kol, kacang polong. Ini tadinya juga menu kondangan, atau paling banter ya masak sendiri lah.. Tapi sekarang juga bisa dinikmati kapan saja…di tempat yang sama dengan masak Pae, di Resto Amanish. Harganya 17.000 per porsi.

Sate Gule, kalo ini sebenarnya udah ada ya hampir di setiap daerah pasti punya sate dan gule yang khas. Begitu pun Sumenep. Satenya empuk , gulenya juga gak terlalu kental. Sate dan gule umum menjadi suguhan utama acara nikahan (akad nikah). Tapi kalo pengen makan sate gule yang enak..tinggal pilih deh warungnya hehehe. Kalo yang terkenal di kecamatan Bluto dan di sekitar lokasi wisata Pantai Selopeng. Umumnya buka dari siang sampai malam hari. Di warung-warung kecil kecamatan Kota juga banyak bertebaran warung sate gule..tapi bukanya malem. Harga sate gule per porsi 20.000-30.000 (sate), 10.000-20.000 (gule). Dagingnya bisa dipilih mau sate kambing, ayam, atau sapi.

Nahh itulah sekelumit tentang kuliner Sumenep Madura…Jadi siapkan waktumu untuk mencoba semuanya kalo pas ke Sumenep. Sehari gak cukup lah ya…nyobain semua kuliner yang saya sebutkan tadi..hehehe… Oya..kawan saya Mak Nanie punya ulasan juga tentang street food Makassar yang wajib dicoba. Nah kalo daerahmu gemana..apa nih kuliner yang unik dan khas..?

 

You may also like

12 Comments

  1. Unik sekali makanan Sumenep yang dinamai Soto Sabreng itu. Kontennya beda dengan kebanyakan soto yang sudah lebih dulu terkenal ya. Singkong dan kacangnya itu lho. Terbayang gurihnya

    1. heheh iya..dan termasuk salah satu yang legend tuh.. 😀 Boleh dicoba kalo pas ke Sumenep..emang unik rasanya 🙂

        1. hahahah..konon katanya dulu warung ini jadi tempat selingkuh..karena tersembunyi di dalam gang. Sekarang mungkin karena konotasinya jelek..warungnya sendiri gak pake nama selingkuh lagi 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *