Naik Bis Lebih dari 10 Jam, ini Tipsnya Agar Anak Tidak Bosan

Mengatasi bosannya anak-anak saat berkendara menjadi tantangan tersendiri buat saya. Meskipun termasuk sering bepergian dengan transportasi darat untuk jarak yang lumayan jauh, setiap perjalanan membuat saya selalu berpikir apa saja yang harus dibawa untuk mengatasi bosan. Apalagi anak-anak termasuk pembosan, terutama si kakak. Jalan-jalan naik motor jauh dikit aja udah berisik 😀 Kapan nyampenya..jauh banget..mau kemana sih ini..

Pengalaman anak-anak selama ini perjalanan darat paling jauh adalah ke Jakarta/Bekasi. Kok pilih jalan darat..bukannya pake pesawat aja cepet nyampe 🙂 Yap..ada beberapa pertimbangan sih..meskipun perjalanan Sumenep-Jakarta jadinya lama banget.. Pertimbangannya antara lain :

  • Gak ribet gonta-ganti moda transportasi. Naik pesawat/kereta ..kalo dari Sumenep mau tak mau harus berpikir tentang pergantian moda transport. Dari Sumenep naik bis/travel ke Surabaya..barulah dari Surabaya naik pesawat / kereta. Bawa bocah plus barang naik turun angkutan udah kebayang ribet dan rebyeknya hahaha..Sementara kalo naik bis langsung Sumenep-Jakarta..tinggal naik dari terminal..cuzzz duduk manis..nyampe deh.
  • Bawa barang kalo nyambung-nyambung selain ribet juga terbatas banget. hahah ya maklum..kalo dari kampung kan maunya apa aja dibawa..tar jadi oleh-oleh buat yang di kota.. Naik pesawat / kereta udah pasti bagasi terbatas. Kalo bis..heuheu..meski terbatas tetep bisa lebih banyak dibanding transportasi lainnya.
  • Biaya lebih hemat langsung naik bis. Katakanlah sekarang naik bis Sumenep-Jakarta 400.000 per orang. Itu sudah tinggal duduk aja..gak perlu keluar biaya transportasi lagi..Dapet makan 1 kali, dapet snack. Kalo pake transportasi lain..ya pasti biaya lebih besar…travel dari Sumenep –Surabaya aja 80.000-130.000. Tiket pesawat ya minimal 400.000 an. Ya tinggal ditambahkan berapa per orangnya. Kalo perjalanan sendirian sih tetep pilihannya pesawat ya…Tapi kalo sama bocah…kembali ke efisiensi biaya dan keribetan yang harus diminimalisir.. 😀
beberapa moment Nares dan Kinar perjalanan darat dengan transportasi umum

Nah dari pertimbangan itulah..saya sering memutuskan untuk memilih transportasi darat yang langsung ..gak nyambung-nyambung. Pilihan lainnya adalah travel..misal ke kota Malang..kalo bawa bocah emang lebih praktis naik travel meskipun biayanya pasti lebih tinggi daripada naik bis atau kereta. Tinggal berangkat..duduk..nyampe. Kalo perjalanan ke Jakarta saya pilih Bis Lorena atau Karina. Memilih bisnya juga ada pertimbangan. Nomer 1 sih kenyamanan ya..Ya bangkunya, ademnya, sopirnya yang gak ugal-ugalan,dan fasilitas lainnya misalnya tempat pemberhentiannya enak atau nggak. Memilih jadwal keberangkatan juga penting. Kalo naik bis yang dari terminal ..saya sangat menghindari puncak arus liburan, seperti long week end. Kalo naik travel atau bis langsung gitu pesannya jauh-jauh hari.. 🙂

Apa saja persiapannya kalo bawa bocah begitu?

  • Makanan, ini udah pasti yaa…Sekarang sih anak-anak udah pada gede-gede..makanannya bisa biskuit, buah, dll. Artinya gak perlu alat apa-apa untuk menyantapnya. Waktu masih pada bayi..heuheu..jangan ditanya deh bawaanya..yes..waktu itu blender pun saya bawa..biar bisa tetep makan makanan yang segar kayak di rumah. Bawa termos, alat makan, plus bahan-bahannya. Hahah. Alhamdulillah sih sekarang gak perlu serepot itu. Snack banyakin..sama jenis makanan yang mengenyangkan atau yang bisa buat sarapan. Contohnya roti, sereal yang tinggal dicampur susu (gak harus air panas), sama buah-buahan yang tahan lama. Untuk cadangan saya juga bawa nasi diwadahi kotak plastik dengan lauk kering yang disukai anak-anak. Saya merasa tetap perlu bawa ginian meski dapet jatah makan, untuk jaga-jaga ada keterlambatan jam makan. Jadi meski jam makannya telat..anak-anak tetep bisa makan sesuai jadwalnya. Amaannn…
  • Buku bacaan, yes ini saya bawa untuk perjalanan jauh. Bisa 4 buku yang kami bawa untuk masing-masing anak. Emang bisa baca di kendaraan?Bisa donk..bukunya tulisannya gede-gede..ada juga yang komik..Jadi untuk baca di kendaraan gak terlalu kesulitan.
  • Mainan, waktu masih belum terlalu besar (usia TK) mainan penting banget dibawa. Tentu saja mainannya yang ringkes gak terlalu banyak printilan. Ya misalnya boneka. Selain bisa buat mainan, bisa buat bantaal juga.. 😀 Kalo hp karena saya belum ijinkan anak-anak pegang hp sendiri..jadi jarang sekali di perjalanan anak-anak mainan hp. Kalo mau pinjem ke saya pun sebisa mungkin saya tolak. Maksudnya agar anak-anak lebih menikmati perjalanan tanpa hp. Ya mereka bisa lihat kanan-kiri jalan, di depan ada apa..Dan itu bisa jadi tambahan pengetahuan mereka. Emaknya juga harus siap kalo anak bakal banyak nanya.. 😀
  • Baju ganti juga perlu disiapkan diluar/di tas yang tidak masuk bagasi. Karena perjalanan yang lama (hampir 24 jam kalo ke Jakarta), setiap pagi biasanya anak-anak saya gantiin baju atau minimal pakaian dalamnya. Ini biar anak-anak tetap merasa nyaman dan fresh. Pakaian yang dipake atau yang dibawa juga dipilih yang nyaman dan gak ribet kalo ke toilet. Alat mandi juga saya siapkan, agar bila ada kesempatan bersih-bersih badan (sekedar cuci muka dan gosok gigi aja) bisa langsung eksekusi.
  • Obat-obatan, nahini penting banget juga meskipun anak-anak bepergian dalam kondisi sehat bugar dan ceria. Minimal obat gosok (minyak kayu putih/telon, vicks), obat diare untuk anak, obat penurun demam, obat batuk flu dan vitamin. Alhamdulillah sih..selama beberapa kali perjalanan anak-anak gak sampe kepake tuh obat-obatnya. Paling obat gosok aja biar lebih nyenyak tidur dan kerasa hangat. Oiya jaket dan kaos kaki juga wajib dibawa.. 🙂

Nah kalo perlengkapan udah komplit begini kan tenang..Beruntung lagi..anak-anak gak mabok selama di perjalanan. Jadi kadang penumpang lain sampai heran anak-anak malah selalu ceria selama perjalanan. Ya karena anak-anak lebih sering ngobrol, guyon-guyon sendiri gitu.. Kadang kalo ada bangku yang kosong mereka jalan ke bangku itu dan pindah tempat. Atau berdiri di bangkunya..ya gak saya marahi hhehe Biar mereka bisa lihat ke depan jugak..

 

Nah..itulah beberapa hal yang saya terapkan untuk perjalanan jauh dengan transportasi darat. Kalo Mak Yesi punya tips lainnya nih untuk mengatasi kebosanan anak-anak selama di perjalanan udara. Semoga bermanfaat ya…

You may also like

6 Comments

  1. Selama ini perjalanan jauh bersama keponakan yang masih balita belum pernah pakai transportasi umum selain kereta. Karena takut mereka bosan dan rewel… 🙁
    Boleh juga nih tipsnya. Bisa untuk prepare perjalanan berikutnya 😀

  2. Wah lebih dari 10 jam itu lumayan perjuangan juga yah hahaha salut salut! Tapi iya selama perlengkapan ‘perang’ buat menghibur anak-anak cukup banyak malah seru nih jalan-jalannya. Tipsnya keren!

  3. Catat: traveling bersama jauh, apalagi selama 10 jam, perlu memperhatikan efisiensi biaya dan keribetan. Haru pula ada perlengkapan perang yang memadai. Thanks for sharing, Mbak Dian.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *