Cara Mengatasi Kutu Rambut pada Anak

 

Cara Mengatasi Kutu Rambut pada Anak. Ada yang sedang bermasalah dengan kutu rambut?Atau pernah?Saya sih pernah. Dan itu sempat terus berulang. Rasanya baru saja diberantas..tak lama kemudian muncul lagi..Begitu terus menerus.. Tadinya saya berpikir kutu rambut itu identik dengan rambut yang jarang dikeramasi. Ternyata salah besar..hehehe. Karena anak-anak saya keramas hampir tiap hari lo..

Anak kutuan Cuma anak-anak di kampung?hoho nggak juga ternyata..di kota-kota besar juga banyak kasus anak-anak kutuan. Begitu pun di luar negeri..hehehe. Saya pernah membaca kisah seorang teman di Facebook. Dia tinggal di kawasan Eropa. Yes anaknya terdeteksi kutuan. Bedanya..pihak sekolah di tempatnya tinggal sangat memperhatikan kasus remeh seperti ini. Ada aturan ketat di sekolah itu..jadi kalo anak kutuan diskorsing sampai kutunya benar-benar hilang. Kalo ternyata beberapa kali diskorsing..anak-anak berkutu bisa sampe dikeluarkan dari sekolah. Woww..katanya pihak sekolah menerapkan aturan seperti itu karena kutu sangat mudah menular atau menyebar..dan bisa mengganggu prestasi anak-anak. Ya sih..kalo anak-anak kutuan pasti gak konsen belajar..

Mengenali Gejala

Sebelum menceritakan cara mengatasi kutu rambut, saya ceritakan dulu nih gejalanya..Yang pasti memang kalo anak-anak sudah garuk garuk kepala. Wajib segera dicek. Biasanya kalo sudah garuk-garuk kepala terus-terusan..kutu sudah beranak pinak. Hahah gilo sih kalo membayangkan kepala jadi kayak peternakan kutu ya…

Kalo ada 1 aja anggota keluarga yang ketahuan ada kutunya, maka wajib mengecek anggota keluarga lainnya di rumah. Apalagi yang sehari-hari emang kruntelan sama anak-anak (ibu mislanya). Karena penyebaran kutu ini cepat banget.

Untuk menghindari penyebaran kutu yang sudah akut karena terlambat tahunya..memang perlu dicek secara rutin rambut anak-anak.

Cara mengeceknya juga gampang dan harus teliti. Saya biasanya mengeceknya di bawah cahaya yang terang, misalnya di deket jendela. Rambut disisir dan dilihat setiap bagian kulit kepala. Penampakannya emang agak samar dengan warna rambut. Tapi kalo di bawah cahaya matahari gitu kelihatan jelas.

Bisa juga dengan menyisir rambut dan mengacak-acak rambut dengan posisi menunduk. Nahh kalo ada kutunya biasanya pada berjatuhan tuh kutu.

Cara Mengatasi

Nah kalo udah ketahuan ada kutunya…berikut ini beberapa langkah yang saya lakukan :

  • Potong rambut, terutama kalo rambut anak-anak tergolong panjang. Saya potongin rambut anak-anak sampe cepak. Tujuannya biar proses pemberantasannya lebih mudah, efisien, dan efektif..hehehe. Gak dipotong pun gapapa sih..Cuma ntar obatnya jadi lebih banyak kan kebutuhannya..(hehehe emak pelittt).
  • Kalo kutu sudah terlanjur banyak dan besar-besar..saya atasi dulu dengan obat khusus kutu rambut, seperti Peditox. Harganya sih kalo di tempat saya 4000 an per botol. Oleskan peditox ke semua bagian kepala sampai keplehh hahah alias kuyup seperti habis keramas. Jadi semua bagian kepala dan rambut basahhh.
  • Bungkus kepala dengan kain atau handuk. Maksudnya agar kutu tidak kemana-mana. Kalo gak ditutup bisa kabur entah kemana kutunya..
  • Diamkan selama kurang lebih 10-15 menit. Di menit-menit pertama anak-anak biasanya akan merasa gatal hebat..mungkin si kutu lagi garuk-garuk di kepala anak-anak 😀 Setelah itu biasanya kutu mulai pingsan..dan sepertinya mau kabur. Karena kelihatan kutu pada nempel di kain atau handuk penutup.
  • Seetelah 10-15 menit bisa dicoba rambut disisir sambil menunduk atau dengan posisi seperti lagi creambath di salon..hehehe. Pada berjatuhan deh tuh kutu yang sudah kelenger.
  • Cuci rambut sampai bersih.

Setelah diberi Peditox, bisa jadi gak semua telur kutu ikut mati. Karena itu setelah 2-3 hari bisa dikasi lagi Peditox. Selain Peditox bisa nggak dikasi bahan lain yang lebih aman? Yes..saya pake minyak kayu putih. Untuk lebih gampangnya..minyak kayu putih dituang dulu ke botol spray. Jadi tinggal semprot ke bagian kepala dan rambut. Kalo pake botol spray ini enak deh..hasilnya lebih merata dan tentu saja gak boros. Kayu putih juga saya pake untuk pencegahan.

Botol bekas vitamin rambut ini berguna banget. Isinya minyak kayu putih buat rambut..juga buat di badan..

Setelah dikasi kayu putih..apa kutu juga teler seperti kalo dikasi Peditox?iyesss..teler juga, entah kepanasan..entah perih matanya..hahaha. Cara pakenya sama dengan kalo pake peditox, dan jangan lupa untuk membungkus kepala dengan kain atau handuk.

Nah kalo Peditox kan tadinya saya aplikasikan kalo malem menjelang tidur..baru dikeramasin setelah bangun tidur. Tapi ternyata di petunjuk pemakaian cukup 10 menit aja hahaha..setelah itu rambut harus dibilas. Untungnya sih gapapa. Kalo minyak kayu putih tetep saya pakekan saat malam hari. Sampe pagi juga gapapa..

Alhamdulillah sih beberapa bulan terakhir..anak-anak terbebas dari kutu. Bisa jadi juga karena sering renang..Rupanya seminggu 2-3 kali renang bikin kutu enggan hinggap karena air kolam mengandung klorin.

Aada juga cara lain yang bisa diterapkan untuk mengusir kutu rambut, tapi saya belum mencobanya. Cara tersebut antara lain :

  • Pake hair dryer atau pengering rambut. Karena ada temen sekolah anak-anak yang gak sengaja..pas meluruskan rambutnya di salon..rambutnya di hair dryer. Waaaaa langsung deh tu para kutu berguguran..kepanasan. Bisa dicoba deh kalo punya hairdryer..
  • Pake lotion anti nyamuk. Nah..ini saya juga belum nyobak. Dan bisa jadi efektif karena formulanya kan memang untuk mengusir nyamuk dan sejenisnya.
  • Pake minyak sayur atau minyak goreng, karena minyak bisa menghambat pernapasan si kutu. Saya belum pernah nyobain yang ini.

Kalo kalian mungkin pernah denger..ada juga bahan lain yang tidak umum digunakan. Seperti kapur barus, kapur semut, baygon..dll. Duh kalo saya sih gak berani pake yang bukan buat manusia. Lagian kan banyak kasus penggunaan bahan-bahan tersebut yang berakibat fatal . Jadi yaa mending pake yang aman-aman saja deh ya..

Jangan lupa..lakukan pemberantasan ini untuk anggota keluarga lainnya secara bersamaan, biar si kutu benar-benar mati gaya dan mati beneran kutunya. 🙂 Begitu pun anak-anak lainnya di lingkungan sekolah..atau teman bermain.

Semoga bermanfaat..Kalo punya cara efektif lainnya ..boleh kok berbagi di komentar… 😉

 

You may also like

11 Comments

  1. Aku pikir, kutu ini udah musnah. Haha..kagetlah aku pas tau ponakan yg mondok pada berkutu. Eyalah… Ternyata gak lama stlh itu, anakku juga ketularan teman disekolahnya. Pernah nyoba pakai minyak kelapa. Lumayan mabok it kutu. Wkwkwk… Pakai kayu putih blm pernah nyoba. Kalau peditok gak berani pake.

  2. Waktu itu saya malah nonton di National Geografi, kalau kutu rambut itu bisa musnah dengan berenang di pantai. Karena air pantai yang cenderung asin memudahkan mereka minggat. Eh pas nyoba, pake air garam yang hangat..tetep aja sih, emang ampuhan peditox ahaha.

    Tapi ya itu dia, lumayan keras kan peditox. Jadi kayanya daku mau nyoba pake minyak kayu putih deh

  3. saya pake minyak herbl/goreng atau minyak apapun yg ada di rumah, sambil dipijir abis itu keramas. selain buat kutu juga biar rambut gampang disisir. peditox dulu pernah coba juga

  4. Jadi inget, kapan hari arya tanya soap kutu rambut. Aku dulu pernah alami, pas masuk pesantren, harus diserit bolak-balik pakai minyak rambut. Biar licin kali ya, gampang kena kutunya.

    Tipsnya aku ingat-ingat, mbak. Semoga bisa jadi jalan keluar pas ada yang kutuan di rumah. Tp jangan sampai deh..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *