Resolusi Sehat 2018 Ala Blogger

Rasanya belum lama ya memasuki Januari 2017. Dalam hitungan hari sudah bakal memasuki tahun 2018. Menjelang akhir tahun seperti ini selalu diingatkan untuk merencanakan akan berbuat apa selama tahun 2018, punya target-target tertentu. Ya semacam resolusi begitulah.

KBBI : resolusi adalah putusan atau kebulatan pendapat berupa permintaan atau tuntutan yang ditetapkan oleh rapat, musyawarah, sidang ; pernyataan tertulis, biasanya berisi tuntutan tentang suatu hal: rapat akhirnya mengeluarkan suatu – yang akan diajukan kepada pemerintah.

Resolusi pribadi atau perorangan tentu saja gak serumit seperti pengertian di KBBI. Tinggal sebutkan pengen apa selama 2018. Mungkin lebih baik bila diuraikan juga langkah-langkah untuk mencapai atau memenuhi resolusi tersebut apa saja, disertai dengan waktu pelaksanaannya. Nahh..dengan begitu, resolusi tidak akan menjadi angan-angan belaka, karena langkah-langkahnya jelas dan yang penting ya dilaksanakan hahaha. Meskipun jelas dan detail tapi gak dilaksanakan ya..sami mawon. Resolusi tinggal mimpi.

Bagaimana dengan saya?resolusi di tahun 2018 apa nih..?Hmm.. beberapa tahun terakhir saya nyaris gak punya resolusi. Wess pokoknya jalani aja, ikuti arus kemana pun membawa. Tapi kali ini rasanya ada 1 hal penting yang bisa saya targetkan atau rencanakan sebagai resolusi untuk tahun 2018.

Gak perlu muluk-muluk sih..dan saya yakin resolusi itu bisa banget dipenuhi. Hal terpenting yang ingin saya capai adalah SEHAT. Ya memang hanya itu sih.. Tappii..seperti yang saya bilang…baiknya sih didetailkan resolusinya..Sehat yang kayak gemana.. Apakah selama ini saya merasa kurang sehat?heheh nggak sih..alhamdulillah sampai saat ini sudah diberi kesehatan yang luar biasa. Saya bersyukur banget.

Di tahun 2017 saya memulai lagi kebiasaan olahraga. Setelah libur olahraga selama kurang lebih 4 tahun. Libur 4 tahun??hahha..iyaaa..padahal yaa sebelah rumah itu sanggar senam..gak ada alasan macet, jauh, dan sejenisnya. Tapi itulah..virus mager sudah merajalela sedemikian kronisnya. Pengaruhnya besar banget tuh libur olahraga sebegitu lamanya.

Saya menyadari kalo tubuh butuh olahraga yang intensif ketika badan rasanya sakit semua, terutama lutut. Hahaha..lututnya udah gak kuat menopang berat badan nih.. Ya..sakitnya itu parah banget.. Kerasa saat sholat..mau gerakan sujud..waaa itu perjuangan. Pokoknya lutut kalo ditekuk itu rasanya kayak mau dipatahin haha.

Akhirnya saya membulatkan tekad untuk memulai berolahraga. Alasan gak punya sepatu olah raga..Ya udah saya beli sepatu olah raga dulu beberapa menit sebelum mulai senam. Saya beli sepatu seharga 70.000. Iiihhh beruntung loh..ada sepatu ukuran yang pas buat saya..dengan harga segitu.. Ya udah..selesai beli sepatu..langsung saya ke sanggar senam. Seperti saat mulai olahraga dulu..Jadwal senam langsung saya patok 5 kali seminggu. Karena menurut saya kurang dari itu gak akan ngaruh apa-apa. Balapan sama asupan lemaknya hahaha..ya nggak sih..

Dan memang keajaiban terjadi setelah sekitar 1-2 minggu..sakit di kaki saya hilangg sodaraaa…Kebahagiaan yang sederhana buat saya. Kalopun ada bagian-bagian tubuh yang mengecil, menurut saya itu adalah bonus  😉

Yes..itulah yang melatarbelakangi resolusi saya untuk tahun 2018 nanti. Saya ingin lebih sehat lagi dengan olahraga. Tapi Resolusi sehat saya memang bukan Cuma sehat yang biasa sih… Ada 3 jenis sehat yang saya inginkan untuk 2018 nanti.

SEHAT RAGA

sehat raga ini saya yakin bisa saya raih dengan rajin berolahraga. Sudah berjalan 5 kali dalam seminggu senam aerobic (dengan durasi masing-masing sekitar 45 menit sampai  jam). Tapi masih ada 2 hari yang bolong tanpa olahraga yaitu hari Kamis dan Minggu. Ini PR buat saya untuk mengisi dengan jadwal olahraga yang setara dengan 5 waktu yang sudah ada. Jogging?Ngegym?aerobic sendiri di rumah?Hahah..sungguh saya belum punya gambaran untuk 2 hari yang kosong itu. Saya sih berharap saya bisa mengisi 2 hari itu dengan jogging atau jalan cepat lah minimal. Jadi lengkap 7 hari dalam seminggu ada jadwal olahraga.

Selain urusan gerak badan, urusan makanan juga perlu mulai saya perhatikan. Porsi makan saya gak banyak sih..tapi ya ituu..ngemilnya..hahha. Atau mau diet seperti yang lain..gak makan nasi? Nggak..saya masih makan nasi.. Memperbanyak makan buah dan sayur memang perlu saya jadikan resolusi untuk meningkatkan kualitas kesehatan raga. Apalagi saya termasuk yang gak pilih-pilih makanan..apa yang ada dimakan. Jadi kudu ati-ati menjaganya biar gak sia-sia kan olah raga setiap hari.. 😉

Tapi namanya manusia kadang lengah..keasyikan depan laptop..liat jam taunya udah jam 02.00. Sementara besoknya udah harus beraktifitas normal. Saya gak pake doping biar tahan melek. Tapi begadang selama beberapa hari berturut-turut pasti bikin ngedrop. Kalo dibiarkan tentu saja bakal menghalangi aktifitas karena bakal nambah penyakit.

Terakhir saya sakit lumayan parah saat terserang thypus beberapa waktu lalu. Tepat setelah si kecil pulang dirawat di rumah sakit selama 4 hari. Badan demam dan rasanya lemas. Jadi begitu sampai rumah, badan udah gak kuat ngapa-ngapain. Bawaannya pengen tidur aja. Karena khawatir, ya sudah..langsung hari itu juga ke dokter dan diagnosanya saya ada gejala thypus. Dengan kondisi ada anak yang masih butuh perhatian ekstra sepulang dari perawatan di rumah sakit, tentu saya gak bisa berlama-lama membiarkan badan dijajah penyakit. Disaat seperti itulah saya membutuhkan  Theragran-M Multivitamin-Mineral.

Vitamin yang bagus untuk mempercepat masa penyembuhan ini mengandung vitamin A, B1, B2, B3, B5, B6, B12, C, D3, dan E. Selain itu kandungan mineralnya juga lengkap, iodium, besi, tembaga II, Mangan II, magnesium, dan zinc. Dengan mengkonsumsi 1 tablet Theragran setiap hari, proses pemulihan setelah sakit akan berlangsung lebih cepat. Sakit jangan kelamaan.. cepat sembuh..cepat sehat..cepat beraktifitas lagi..menjadi garda terdepan menjaga kesehatan anak-anak 😉

SEHAT JIWA

Lah emang selama ini kurang sehat jiwanya..?Ya nggak lah.. sungguh I feel good. Selama kurun waktu 5 tahun terakhir saya merasa gejala merasa gila sirna sudah..hahaha..Sebelumnya saya memang sempat berpikir, “ kalo kayak gini terus..saya bisa gila beneran..kalo kayak gini terus..bisa-bisa saya yang rusak”. Alhamdulillah saya merasakan kok..keputusan yang saya buat 5 tahun lalu..sudah menyelamatkan saya dari ketidakwarasan 😀 Meskipun mungkin keputusan ini belum tentu dipandang baik oleh orang lain.

Yaa sekarang sih saya tinggal memelihara dan meningkatkan hal-hal positif aja di hati dan pikiran. Seburuk apapun yang terjadi di sekitar saya..ambil positifnya saja..Hal-hal negatif yang merusak..buang jauh-jauh..Termasuk hal-hal buruk dari masa lalu yang bisa menghalangi langkah positif, istilahnya trauma terhadap satu hal gituh..Saya harus menghilangkan itu meski mungkin bukan hal yang mudah. Nah..saya yakin 2018 nanti semua trauma itu akan clear..minggat sejauh-jauhnya.. 😀 Tapi katanya trauma semacam itu akan sirna kalau kita sudah berani menceritakannya sampai tuntas..Ahhh saya tidak mengambil langkah itu..saya biarkan aja deh menguap dengan sendirinya, seiring dengan berjalannya waktu… 😉

SEHAT FINANSIAL

Yah..siapa pun pasti pengen kantong dan dompet  sehat semua..kalo bisa.. gemuk segemuk-gemuknya..haha.  Tapi ya gak jauh beda dengan sehat jiwa raga..untuk saya menuju finansial atau keuangan yang sehat itu butuh perjuangan. Saya memilih untuk lebih banyak beraktifitas di dunia maya mengoptimalkan tambang dari blog dan media sosial yang saya kelola. Heheh jangan dibayangkan saya nambang dollar..belummmm.. Tapi Alhamdulillah..tahun 2017 dari blog dan medsos sudah bisa menghasilkan. Meski kecil-kecil..yaa sekedar buat jajan es krim kekinian mah.. pas..hahahha..

Finansial yang sehat setidaknya seimbang antara pengeluaran dan pendapatan. Bukan saja pengeluaran pokok (jajan bocah, SPP bocah, les bocah), tapi juga pengeluaran yang tak terduga (traveling dadakan misalnya… :D) Tak lupa ada yang dialokasikan untuk tabungan dan bayar hutang..wajib itu mah..

Untuk mencapai kesehatan finansial ya saya akan lebih mengoptimalkan lagi blog dan medsos yang sudah ada..Makanya..rajin-rajin mampir ke sini yaaa… 😉 jangan lupa follow IG dianesayank dan twitter luvnareskinar biar followernya di awal tahun setidaknya nyampe lah 2000.. 😀

Blog saya ini dibuat salah satunya adalah memang untuk menjadi salah satu sumber pendapatan. Agar bisa menghasilkan tentu ada beberapa hal yang harus saya pertahankan dan tingkatkan, misalnya nilai Domain Authority (DA) dan Page Authority (PA). Yaa keduanya belakangan sering dijadikan syarat untuk bisa dapet job. Kalau selama 2017 DA-PA blog saya maksimal adalah 20, maka di tahun 2018 DA-PA nya saya targetkan bisa mencapai kepala 3. Aminnn…bantu Aminkan yaa.. 😉

Sudah itu saja?Ya tampaknya hanya begitu ya..Tapi percayalah..untuk bisa naik 1 point aja gak bisa sehari dua hari mas bro dan mbak sist…butuh konsistensi dan militansi menggarapnya..Minimal update blog tiap hari daaann blogwalking.

Satu lagi nih urusan blog…Di tahun 2018..semoga bisa punya 1 blog lagi dengan niche travelling. Hehehe kok travelling sih? Ya karena kan sesuai passion..jadi ntar biar happy ngejalaninnya..ya nggak..ya nggak.. Mudah-mudahan di awal tahun sudah terwujud yaa..Demi menunjang sehat finansial nih… 😉

Well..resolusi sehat saya di tahun 2018 ya itu aja sih…memang segala sesuatunya bersumber pada resolusi sehat raga dan jiwa. Apalah arti sehat finansial kalau kita tergolek tak berdaya di serang penyakit gara-gara ulah kita sendiri..ya kan..? Doakan yaa semoga resolusi saya tercapai semuanya… 😉

Nah kalo resolusimu di tahun 2018 apa nih?

 

Disclaimer : Artikel ini diikutsertakan dalam lomba blog yang diselenggarakan oleh Blogger Perempuan Network dan Theragran-M.

 

 

 

You may also like

20 Comments

  1. sakjannya mbak , resolusiku adalah Go internasional. wkk
    Tapi lama-lama ngomong ke diri sendiri. Ngapain lalar gawe nang negerine orang. Mending pake waktu sekarang buat minterno bangsane dewe nang kene to?
    Jadi, go inernasional itu biarlah jadi bonus aja, bukan resolusi. Biar ga ngotot kerja di arah yg salah.
    Lak ngono tak iye?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *