Ngobrol Bareng MPR dan Netizen Surabaya Mengenal 4 Pilar MPR

Sumenep, 4 November 2017, 03.00 WIB

Saya sudah siap berangkat ke Surabaya, untuk mengikuti acara kece yang difasilitasi oleh Blitz Community. Acaranya Ngobrol Bareng MPR dan Netizen Surabaya. Wuihh kayak apa ya ngobrol bareng MPR. Bakal seru atau boring kah?

Rasa penasaran saya..saya simpan dulu. Waktunya menikmati perjalanan 4 jam Sumenep-Surabaya. Untuk acara pagi..saya biasa memakai travel sohib papa..Om Piet namanya. Sudah sepuh, tapi sehat nyetir sendiri Sumenep-Surabaya setiap hari.

Sesekali kami ngobrol, karena kebetulan saya duduk di depan, persis di samping pak kusir. Ehh samping Om Piet. Perjalanan santai, gak kenceng..gak pelan juga. pas lah. Makanya lepas dari Sumenep saya langsung tertidur..sampai menjelang kecamatan Blega, kab. Bangkalan. Hahaha ini nih..biangnya macet..jembatan Sempar.  Mungkin karena masih pagi dan tidak ada pengerjaan rehab jembatan Blega, kami hanya menghabiskan waktu 30 menit antri melewati jembatan (hihi kalo lagi macet…bisa 2 jam stuck disituuu). Alhamdulillah selebihnya lancar.

Salah satu biang macet

 

 

Titik kemacetan paling krusial hehe

Suramadu, 4 November 2017 06.00

Jadi jam 6 saya sudah lewat jembatan Suramadu. Saya janjian dengan teman blogger Indah yang rumahnya tak jauh dari akses Suramadu. Senangnya…karena aselinya saya bingung juga kalo diturunin di sekitar Suramadu sama si Om..menuju ke lokasi acaranya kira-kira naik apa. Hahaha. Alhamdulillah sih ada tebengan heheh. Thanks ya Indah…

Suramadu…

Well…setelah ketemu Indah (sepertinya pertemuan terakhir 2014 saat event di rest Area KM 47 Tol Surabaya-Malang ), kami meluncur ke Hotel Fairfield Marriot tempat acara berlangsung. Lokasinya di jl. Mayjend Sungkono, tak jauh dari kantor TVRI Jawa Timur. Yaaa ini jadi semacam nostalgia juga sih. Daerah ini gak asing buat saya, karena waktu kecil sampai jaman kuliah mainnya di sekitaran sini.

Tanpa kesulitan kami sudah sampai di depan ruang tempat acara berlangsung jam 8.15. Lewat sedikit dari yang sudah diwanti-wanti panitia 🙂  Tapi Alhamdulillah acara belum mulai meski peserta yang datang udah lumayan banyak. Setelah registrasi, alhamdulillah lagi masih dapet tempat duduk yang gak terlalu jauh dari panggung.

Registrasi dulu Gaesss

Surabaya, 4 November 2017 09.00

Here I am…Siap Ngobrol Bareng MPR

Acara yang dipandu oleh blogger hits Surabaya mbak NurulRahma akhirnya dimulai sekitar jam 9 pagi setelah Sekjen MPR RI Maruf Cahyono datang. Selain Maruf hadir juga Adrianto, Kepala Bagian Pusat Data dan Informasi MPR RI. Nah khusus ngobrol barengnya dipandu oleh mbak Avy, founder Blitz Community.

Oya..salah satu yang membangkitkan rasa nasionalisme adalah saat seluruh peserta menyanyikan lagu Indonesia Raya. Berasa banget kita orang Indonesia 😉

Sebelum Sekjen MPR RI menyampaikan ulasannya tentang 4 pilar MPR, Adriyanto memberikan semacam pengantar terkait keberagaman, kerukunan, dan kebebasan informasi. Setelah itu barulah Sekjen menyapa sekitar 70 an netizen dan ngobrol tentang 4 pilar MPR.

Jadi gemana?Serius gitu ngobrolnya atau santai..?Seperti yang sudah saya bilang di postingan IG saya saat acara berlangsung, materinya…jelasss..berat dan serius. Tapi beneran..santai banget ngobrolnya jadi gak berasa berat 🙂

4 pilar MPR sebenarnya sudah mulai dikenalkan secara aktif kepada masyarakat beberapa tahun terakhir. Hampir semua elemen masyarakat dan media berusaha disentuh. Harapannya 4 pilar MPR benar-benar bisa dipahami dan diamalkan dalam kehidupan sehari-hari oleh seluruh masyarakat.

Eh betewe, 4 pilar itu apa aja sih?

Gampang kok ngingetnya… PBNU…nah..jangan keburu menyamakan dengan nama lembaga ya…;) Ini untuk mudah mengingatnya saja, bahwa 4 pilar itu terdiri dari :

  • Pancasila – sebagai dasar dan ideologi negara
  • Bhinneka Tunggal Ika – sebagai semboyan negara
  • NKRI – sebagai bentuk negara
  • UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945 – sebagai konstitusi negara

Gampang kan mengingatnya… Dengan mengetahui, memahami, dan mengamalkan ..bisa dibayangkan efeknya bagi kehidupan berbangsa dan bernegara kita. Gak ada saling caci maki karena perbedaan (agama, suku, status sosial, dsj). Yang ada malah saling menghormati, saling menjaga, dan saling menghargai. Rukun, tentram, aman, damai lah pokoknya 😀

Karena kita tahu kan Indonesia itu sebegitu beragamnya. Ya bahasanya, ya adat istiadatnya, makanannya, agamanya, sangat beragam. Jangankan se Indonesia, di Madura tempat saya tinggal aja, beda desa, beda kecamatan, apalagi beda pulau dan kabupaten (masih sama-sama Madura), beda loh adat istiadat dan bahasanya. Beruntung kita punya 4 pilar yang saya sebutkan tadi. Jadi terawatlah keberagaman itu hingga menjadi kekayaan tersendiri.

With Sekjen MPR RI-Ma’ruf Cahyono

Keasyikan ngobrol, ehh tau-tau udah jam 11 siang. Gak kerasa banget! Sesi tanya jawab juga dibuka meski hanya diberikan kesempatan kepada 2 penanya. Gak bisa lama-lama…karena padatnya agenda Sekjen.

Sebelum menutup ngobrol bareng MPR dan netizen Surabaya, Maruf yang menjabat sebagai Sekjen MPR sejak tahun 2016 ini juga sempat bilang kalau MPR sebagai rumah kebangsaan, pengawal ideologi bangsa, dan penjaga kedaulatan bangsa sudah bertransformasi. Gak kayak dulu lagi. Sekarang lebih terbuka termasuk untuk urusan fasilitas di lingkungan gedung MPR RI. Seperti perpustakaan misalnya yang secara rutin menggelar bedah buku dan kegiatan lainnya untuk publik. Yap..emang udah jamannya ya…segala sesuatu harus terbuka dan welcome dengan kehadiran publik. Semoga ada kesempatan bertandang ke gedung MPR deh ya…(jangan lupa Aminkan….).

Surabaya 4 November 2017 13.00

Namanya juga blogger..influencer..youtuber..selesai acara…gak bisa langsung cuzzz pulang. Apalagi ada info di lantai 5 Hotel Fairfiled ada tempat kece buat poto-poto..Hahaha…langsung deh pada lanjut ngobrol santainya disana. Dan emang bener…keceee…instagramable..postingable..twitterable..(hahah maksa banget yak). Meksi panas-panas…duh..demi konten apapun dilakukan..

Ini Looo lantai 5 nya.. Kece yaa

 

Posisi menunggu sunset begini nih

Hehehe kalo nggak inget masih mau mampir kesana..kesini..kesono..dan perjalanan pulang masih 4-5 jam lagi dengan kekhawatiran macet di Blega…bisa sampe sunset saya di lantai 5. 😀 Kapan-kapan lah main kesini lagi… 😉

Sumenep, 4 November 2017-22.00

Alhamdulillah..sudah sampai di rumah lagi…siap istirahat dan week end bareng kiddos 🙂

You may also like

8 Comments

  1. Iihh…baca tulisan mba Dian kok jadi kerasa gak berat yaa…materinya.
    Padahal yang kebayang di benakku, pasti nanti mba Di nulisnya politik banget deeh…

    Memang blogger kalo uda nge-heiits…beda nyampeinnya.
    Laaff mba Di.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *