Ke Bali Bareng Pungky dan Bali Funky, Ngapain Aja?

Kisah ini berawal ketika tak sengaja membaca postingan seorang emak hitz di instagram. Doi nyari temen yang mau ditraktir ke Bali selama 4 hari 3 malam. Ditraktir semua-muanya…plus uang saku! Ya Allah…sebagai sesama emak yang doyan piknik (gratisan) tentu saya tidak membiarkan postingan macam itu lewat begitu saja..atau cuma sedekah like. Langsung klik bio dan meluncur ke Galaksi Pungky…Galaksinya si emak hitz ituu…

Tau donk apa isinya…Ihhh beneran itu doi lagi nyari 4 bloggers yang mau ditraktir piknik di Bali. Selain sama Pungky…yang siap mentraktir tu Bali Funky namanya..Wiiihh..jadi pengen kenal ini Bali Funky..Secara..destinasi yang ditawarkan itu lo…bikin saya ngeretekin jari-jari…lalu streching…lalu warming up…lalu…buru-buru berangkat aerobic karena udah jam nyaa…hahahha.

Etapi sepulang dari aerobic pun saya masih kepikiran sama ajakan itu..Ikut..Nggak..ikut..nggak… Yakalo lolos..kalo nggak..Ahhh yasudahlah..akhirnya saya putuskan ikut sajah..Mana tau Tuhan mengijinkan saya ketemu Pungky lagi dalam situasi yang lebih seru dibanding pertemuan sebelumnya..lalu ketularan hits dan bejooo…Mana tau saya jadi ketularan funky nya Bali Funky…

Boleh Dibaca Juga : Pertama Ketemu Pungky

Kenapa Pengen ke Bali?

Pungky bertanya seperti itu di blognya. Buat saya Bali itu paket komplit, mau ngapain aja disana ada. Wisata alam..kece, wisata budaya…keren, wisata sejarah…oke banget, wisata minat khusus…asik. Sampai habis kata kali yaa kalo mau disebutin semua… 😉 Dari gerbang pulaunya di Gili Manuk aja udah kerasa eksotisnya.. (hahaha ketauan yeee ke Balinya perjalanan darat..). Apalagi kalau sudah menjelajah ke setiap jengkalnya..

Banyak hal yang bisa saya pelajari dari kehidupan masyarakat di Bali. Bagaimana mereka memupuk kerukunan beragama, bagaimana masyarakat lokal bisa menerima kehadiran tamu-tamu asing tanpa harus menghilangkan budaya asli Bali/Indonesia, bagaimana bisnis di bidang pariwisata bisa menghidupi masyarakat Bali dan sekitarnya-termasuk Madura.

Eh apa hubungannya dengan Madura? Ya..beberapa penduduk kepulauan Sumenep-Madura menjadikan Bali sebagai ladang nafkah bagi mereka. Mereka umumnya pengrajin souvenir dan aksesoris berbahan kerang. Wajar sih…karena beberapa pulau jarak tempuhnya ke Bali hanya 2-4 jam saja. Ya kali…pas ke Bali ketemu orang Madura 😉

Pengen Kemana Kalo di Bali?

Ya namanya Bali ya..mana ada destinasi yang gak menarik.. Lautnya, sawahnya, gunungnya, danaunya, pulau-pulaunya, semuanya menggoda. Apalagi bagi saya yang norak norak bergembira gini…yang selalu memandang segala sesuatunya dengan kacamata positif dan bagus. Yang udah pernah ke Bali pun gak akan nolak kan kalo diajak ke Bali lagi..meski tujuannya sama. Apalagi kalo yang dituju beda dengan kunjungan sebelumnya..

 Saya sendiri sudah pernah ke Bali beberapa tahun silam..hahaha silaaamm maannn…saking lamanya. Jaman segitu ya…destinasinya masih yang standart-standart ajah.. Ulu Watu..Tanah Lot..Kintamani..Kuta..Jimbaran… Nah sekarang kan pariwisata sudah berkembang sangat pesat. Destinasinya gak Cuma itu-itu aja. Apalagi yang ditawarkan Bali Funky itu adventure bangettt. Saya banget…gue banget..

Boleh Dibaca Lohhh : Sunrise di Sikunir

Makanya pengennya ke Bali…bareng Pungky dan Bali Funky..ya ke destinasi yang sesuai banget sama passion saya.. Semacam untuk merefresh adrenalin yang dulu sangat terlatih dengan kegiatan alam bebas… Ini dia diantaranya.. :

Foto by @balifunky

Trekking, alias jalan kaki naik-naik ke puncak gunung. Wahhh ini sihhh…hobi saya banget. hahaha. Meski sudah pernah menjejakkan kaki di puncak tertinggi di Jawa dan beberapa gunung lainnya, trekking buat saya selalu menantang. Bukan urusan fisik semata ya.. Karena trekking itu butuh kesabaran, ketelitian, kesiapan, demi kenikmatan yang sesungguhnya.. Kalau di Bali saya belum pernah menjajal trekking baik di Gunung Agung ataupun Gunung Batur. Gak perlu diragukan lagi..keduanya sama-sama serunya. Meski saat ini Gunung Agung berstatus Awas, masih ada Gunung Batur. Atau trekking di Campuhan dehhh 😉

Sebelum bertrekking ria..menurut saya sih emang sebaiknya perlu dilakukan persiapan fisik. Tipis-tipis aja…yang penting kaki, tangan, punggung, dada..gak kaku-kaku amat. Termasuk pemanasan tepat sebelum trekking dimulai. Demi kenyamanan aja sih…Gak asik kan kalo di tengah perjalanan tiba-tiba kaki kram.. 🙂 Kalo ngos-ngosan sih…itu pasti..dan gak bisa dihindari. Tapi kalo udah ngeliat pemandangan di gunung yang Subhanallah…indahnya…rasanya lelah dan ngos-ngosan itu semua terbayar. LUNAS! Mwaahahahaha (latihan ketawa ala Pungky)

Foto by @balifunky

Cycling, alias bersepeda alias gowes…euleuuhh…ini cara lain menikmati alam Bali. Apalagi kalo lokasinya Ubud..Duhhh melihat gambar-gambarnya Ubud yang amazing aja betah banget. Apalagi menyusuri pematang sawah di Ubud, menghirup aroma jerami, bermanja-manja dengan pasangan sah suasana pedesaan yang alami…duhhh itu impian banget deh.. Untuk menikmati ini tentu gak perlu repot-repot bawa sepeda dari rumah kita. Cukup siapkan fisik…lagi-lagi demi kenyamanan saat cycling. Bali Funky udah siapin semuanya…Tinggal gowes aja udahhh…

Foto by @balifunky

Water Rafting, alias arung jeram. Keseruan lain yang bisa dinikmati di Bali adalah wisata mengarungi sungai berarus deras. Bali punya beberapa sungai yang biasa digunakan untuk wisata minat khusus begini, diantaranya Sungai Ayung, Unda, dan Telaga Waja. Tiap sungai punya karakter beda-beda..Jalur untuk dilewati perahu karet wisatawan juga punya tantangan yang beda-beda. Meski bakal deg-degan sepanjang jalur…wisata ini termasuk aman bila memenuhi beberapa persyaratan. Seperti perahu karet yang kondisinya baik, pengaman yang lengkap (pelampung, helm), dan tentu saja skipper (semacam nakhodanya) yang handal. Saya siap nih jadi penumpang yang baik sepanjang perjalanan… manut sama skipper.. 🙂

Nah selain 3 hal yang sudah saya sebutkan diatas…tentu saja berbagai tradisi Bali pengen banget saya lihat langsung, seperti lihat penari-penari Bali beraksi diiringi gamelan Bali yang khas, Tari Kecak, dan…suasana syahdu romantis kayak yang di tipi-tipi itu looo… Lahh masa mau romantisan ama Pungky? Lo ya gapapa toh… romantis itu kan suasananya…yang bisa dilakukan banyak…Misalnya ngobrolin tentang anak-anak kalo ditinggal emaknya travelling..ehh kerja gini gemana..bahas blog.. apalagi… Sambil menyantap makanan halal khas Bali…Beeuuhhh…serunya gak habis-habis tuh…

Bantu aminkan ya….semoga tulisan ini berlanjut sequel berikutnya (((SEQUELLL))) dengan judul yang berbeda…Ke Bali Bareng Pungky dan Bali Funky Jadi Nyata 😉

 

 

“This post is my attempt to be chosen as 1 of the 4 winners of Bali Funky Blogger Hunt in collaboration with Pungky Prayitno”

You may also like

7 Comments

  1. Amin ya robbal alaminnn…
    Semoga bisa bertemu dan berlibur bareng Mbk Pungky juga Bali Funky yah mbakk..
    Pengen juga berlibur ke sana, apalagi ketemu blohher femes seperti Mbk Pungky, hheee
    Salam kenal yah mbak ^_^

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *